Sukses

Kala Banjir Buatan Ukraina Jadi Penyelamat dari Invasi Rusia

Liputan6.com, Kiev - Banjir yang melanda desa kecil di Ukraina telah menyelamatkan para warganya dari invasi Rusia.

"Banjir yang disengaja di sebuah desa kecil di utara Kiev, yang menciptakan rawa dan menenggelamkan ruang bawah tanah dan ladang, tetapi mencegah serangan Rusia di ibu kota, sepadan dengan pengorbanannya," kata para penduduk seperti dikutip dari The Business Standard, Senin (16/5/2022).

Pasukan Ukraina membuka bendungan di awal perang di Demydiv, menyebabkan Sungai Irpin membanjiri desa dan ribuan hektar di sekitarnya. Langkah tersebut, sejak itu dianggap berhasil menghentikan tentara dan tank Rusia menerobos garis Ukraina.

"Tentu saja, itu bagus," kata Volodymyr Artemchuk, seorang warga Demydiv yang berusia 60 tahun.

"Apa yang akan terjadi jika mereka (pasukan Rusia) .... mampu menyeberangi sungai kecil dan kemudian pergi ke Kiev?"

Lebih dari sepertiga dari beberapa ladang terendam banjir, kata Oleksandr Rybalko, 39 tahun.

Sekitar dua bulan kemudian, orang-orang di desa kecil Ukraina itu masih menghadapi dampak banjir, menggunakan perahu karet untuk bergerak dan menanami lahan kering yang tersisa dengan bunga dan sayuran.

Anak-anak dibiarkan dengan lahan basah untuk digunakan sebagai taman bermain.

Invasi Rusia, sekarang di bulan ketiga, telah merenggut ribuan nyawa warga sipil, membuat jutaan orang Ukraina melarikan diri dan membuat kota menjadi puing-puing.

Moskow menyebut tindakannya sebagai "operasi militer khusus" untuk melucuti senjata Ukraina dan melindunginya dari fasis. Sementara Ukraina dan Barat mengatakan tuduhan fasis tidak berdasar dan bahwa perang adalah tindakan agresi yang tidak beralasan.

Selama akhir pekan, Rusia menyerang posisi di timur Ukraina pada hari Minggu, berusaha untuk mengepung pasukan Ukraina dalam pertempuran untuk Donbas.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Ukraina Kirim Ratusan Jasad Tentara Rusia Pakai Kereta, Pesan untuk Moskow?

Sementara itu, jasad-jasad tentara Rusia yang tewas di Ukraina dibawa ke lapangan dekat rel kereta di luar ibu kota Kiev dan dikumpulkan bersama ratusan jasad lain dalam gerbong kereta berpendingin, sambil menunggu waktu untuk dipulangkan ke keluarga mereka.

"Sebagian besar dari mereka dibawa dari wilayah Kiev, sebagian dari wilayah Chernihiv dan beberapa dari wilayah lain," kata Volodymyr Lyamzin, kepala penghubung sipil-militer, kepada Reuters sebagaimana dikutip dari Antara, Minggu (15/5/2022).

Sejumlah petugas berpakaian pelindung putih terlihat mengangkat kantong-kantong jasad ke dalam gerbong.

Dia mengatakan gerbong-gerbong berpendingin yang ditempatkan di seluruh Ukraina juga digunakan untuk tujuan serupa.

Meskipun belum ada perkiraan yang tepat tentang banyaknya korban dari pihak Rusia, suasana yang direkam oleh Reuters memberikan gambaran pahit tentang "harga yang harus dibayar" Presiden Vladimir Putin sejak dia memerintahkan invasi ke Ukraina pada 24 Februari.

Sehari sebelumnya, militer Ukraina merilis foto-foto udara tentang sisa-sisa kendaraan lapis baja Rusia yang terbakar dan terbengkalai setelah tertangkap saat berusaha menyeberangi sebuah sungai di wilayah Donbas, medan pertempuran utama.

Reuters tidak dapat memverifikasi laporan Ukraina itu, tapi kementerian pertahanan Inggris mengatakan sebuah jembatan ponton dan sebagian batalion lapis baja telah dihancurkan di Sungai Siverskyi Donets, saat pasukan Rusia berusaha menerobos pertahanan di kawasan lain di Donbas.

"Kami telah memasuki fase perang baru yang panjang," kata Menteri Pertahanan Ukraina Oleksii Reznikov dalam unggahan di Facebook. Dia memperkirakan "pekan-pekan yang sangat berat" ketika Ukraina akan sendirian melawan "agresor yang murka".

3 dari 4 halaman

Perang Ukraina Menimbulkan Ketakutan akan Penyelundupan Senjata Berskala Global

Presiden Biden diperkirakan akan menandatangani dalam beberapa hari mendatang paket bantuan keamanan senilai $ 40 miliar yang akan meningkatkan aliran rudal, roket, artileri dan drone ke Ukraina yang dilanda perang.

Tetapi yang masih belum jelas adalah kemampuan Washington untuk melacak senjata-senjata kuat saat mereka memasuki salah satu pusat perdagangan senjata terbesar di Eropa, demikian seperti dikutip dari MSN News, Minggu (15/5/2022).

Pasar senjata ilegal Ukraina telah menggelembung sejak invasi awal Rusia pada tahun 2014, didukung oleh surplus senjata longgar dan kontrol terbatas pada penggunaannya.

Kenyataan yang tidak nyaman bagi Amerika Serikat dan sekutu-sekutunya ini terjadi di tengah permohonan mendesak dari Presiden Volodymyr Zelensky untuk menyediakan artileri yang diperlukan untuk melawan pasukan Rusia di timur dan selatan negara itu.

Seruan pemimpin Ukraina dikreditkan dengan menyatukan anggota parlemen DPR di balik permintaan pendanaan terbaru dalam pemungutan suara bipartisan 368 banding 57 pada hari Selasa.

Tetapi masuknya senjata yang belum pernah terjadi sebelumnya telah memicu kekhawatiran bahwa beberapa peralatan dapat jatuh ke tangan musuh-musuh Barat atau muncul kembali dalam konflik yang jauh - selama beberapa dekade mendatang.

"Tidak mungkin untuk melacak tidak hanya ke mana mereka semua pergi dan siapa yang menggunakannya, tetapi bagaimana mereka digunakan," kata Rachel Stohl, seorang ahli kontrol senjata dan wakil presiden di Stimson Center.

Seorang juru bicara Departemen Luar Negeri mengatakan Amerika Serikat telah melakukan pemeriksaan menyeluruh terhadap unit-unit Ukraina yang dipasoknya sambil memaksa Kyiv untuk menandatangani perjanjian yang "tidak mengizinkan transmisi ulang peralatan ke pihak ketiga tanpa otorisasi pemerintah AS sebelumnya."

Tetapi cara untuk menegakkan kontrak semacam itu relatif lemah - dan dibuat lebih lemah oleh sejarah kepatuhan campuran Washington sendiri, baru-baru ini bulan lalu.

4 dari 4 halaman

Keteribatan AS di Perang Ukraina

Pada pertengahan April, Amerika Serikat meningkatkan keterlibatannya dalam konflik Ukraina dengan mengumumkan bahwa mereka akan mentransfer armada helikopter Mi-17 ke Ukraina yang awalnya dibeli dari Rusia sekitar satu dekade lalu.

Penjualan awal pesawat mengharuskan Amerika Serikat untuk menandatangani kontrak yang berjanji untuk tidak mentransfer helikopter ke negara ketiga "tanpa persetujuan Federasi Rusia," menurut salinan sertifikat yang diposting di situs web Layanan Federal Rusia tentang Kerjasama Militer-Teknis.

Rusia telah mengecam transfer itu, dengan mengatakan itu "sangat melanggar dasar-dasar hukum internasional."

Pakar senjata mengatakan agresi brutal Rusia di Ukraina lebih dari membenarkan dukungan AS, tetapi pelanggaran kontrak senjata menghancurkan fondasi upaya kontra-proliferasi.

"Melanggar perjanjian penggunaan akhir itu adalah ancaman serius bagi kapasitas yang mendasari, tetapi lemah, bagi negara-negara untuk mengendalikan bagaimana senjata digunakan," kata Jeff Abramson, seorang ahli transfer senjata konvensional di Asosiasi Kontrol Senjata.

Seorang juru bicara Pentagon menolak kritik tersebut, menyebut tuduhan Rusia sebagai gangguan dan transfer "diizinkan di bawah hukum AS dan konsisten dengan prioritas keamanan nasional kami."

"Klaim Rusia adalah upaya yang tidak jujur untuk mengalihkan perhatian dari invasi Rusia yang tidak beralasan dan sejarah tindakan agresifnya terhadap Ukraina sejak 2014," kata Letnan Kolonel Korps Marinir Anton T. Semelroth.