Sukses

PM Selandia Baru Jacinda Ardern Positif COVID-19, Isoman Hingga 21 Mei 2022

Liputan6.com, Wellington - Perdana Menteri (PM) Selandia Baru Jacinda Ardern positif COVID-19, kantornya telah mengumumkan.

Dia telah diisolasi sejak Minggu 8 Mei 2022 ketika pasangannya Clarke Gayford dinyatakan positif COVID-19.

PM Selandia Baru telah menunjukkan gejala sejak Jumat 6 Mei malam. Dia kembali positif lemah tadi malam dan positif jelas pagi ini pada tes RAT.

Menurut NZ Herald, Sabtu (14/5/2022), pada tahap ini PM Ardern mengalami gejala sedang.

Pemimpin Oposisi Christopher Luxon mentweet pesan dukungannya untuk PM Jacinda Ardern. "Semoga PM cepat sembuh dari COVID dan dia bisa segera bergabung dengan kami di parlemen."

Pemimpin Partai Nasional itu memiliki pertarungannya sendiri dengan Virus Corona COVID-19 pada bulan Maret.

Putri Ardern, Neve, dinyatakan positif pada hari Rabu, kata PM dalam posting Instagram-nya.

"Meskipun sudah berusaha semaksimal mungkin, sayangnya saya telah bergabung dengan keluarga saya yang lain dan dinyatakan positif COVID-19," katanya.

"Kepada siapa pun di luar sana, yang mengisolasi atau mengalami COVID, saya harap Anda menjaga diri Anda dengan baik!"

Orang nomor satu di Selandia Baru itu pertama kali diketahui sebagai kontak dekat setelah dia mengumumkan tes positif pasangannya, Gayford di sebuah posting Instagram untuk menandai Hari Ibu.

Di bawah foto kartu manis dari putrinya Neve yang berusia 3 tahun, Ardern menulis bahwa Gayford terbangun dengan perasaan kurang sehat sebelum hasil tesnya positif COVID-19.

"Jadi kita punya 7 hari waktu keluarga!"

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

 

 

 

2 dari 4 halaman

Isolasi Mandiri Hingga 21 Mei

Perdana Menteri Jacinda Ardern akan diminta untuk mengisolasi sampai pagi Sabtu, 21 Mei.

Dia tidak akan berada di Parlemen minggu ini untuk rilis Rencana Pengurangan Emisi Pemerintah Senin ini atau untuk Anggaran pada hari Kamis.

Pengaturan perjalanan untuk misi dagangnya ke Amerika Serikat tidak terpengaruh pada tahap ini.

Perdana Menteri akan melakukan tugas apa yang dia dapat dari jarak jauh pekan ini, tetapi Wakil Perdana Menteri Grant Robertson akan melakukan konferensi pers pasca-Kabinet pada hari Senin, 16 Mei.

"Ini adalah pekan tonggak sejarah bagi Pemerintah dan saya sedih saya tidak bisa berada di sana untuk itu," kata Ardern.

"Rencana pengurangan emisi kami menetapkan jalan untuk mencapai tujuan nol karbon kami dan Anggaran membahas masa depan jangka panjang dan keamanan sistem kesehatan Selandia Baru."

"Tetapi seperti yang saya katakan di awal minggu, mengisolasi diri dengan COVID-19 adalah pengalaman yang sangat Kiwi (seperti orang Selandia Baru) tahun ini dan keluarga saya tidak berbeda."

3 dari 4 halaman

Lingkaran COVID-19 di Selandia Baru

Perdana Menteri jauh dari sendirian - lebih dari satu juta warga negeri Kiwi telah positif terinfeksi Virus Corona COVID-19 sejak pandemi dimulai, meskipun para ahli berpikir jumlah infeksi sebenarnya dua kali lipat dari jumlah itu.

Di antara mereka ada banyak rekan politikus, termasuk Luxon dan Menteri Tanggap COVID-19 Chris Hipkins yang terinfeksi pada bulan Maret.

Mantan pemimpin Nasional Simon Bridges, Menteri Kepolisian Poto Williams dan anggota parlemen Tamati Coffey, Anahilia Kanongata'a-Suisuiki, Joseph Mooney, Penny Simmonds dan Stuart Smith juga sebelumnya dinyatakan positif COVID-19.

Menteri Lingkungan David Parker adalah anggota parlemen Selandia Baru pertama yang dites positif terinfeksi Virus Corona COVID-19.

Secara internasional, Ardern mungkin menjadi salah satu pemimpin dunia terakhir yang tetap bebas COVID-19 hingga hari ini.

4 dari 4 halaman

Jejak COVID-19 dari Pemimpin Dunia

Banyak pemimpin dunia telah terinfeksi selama dua tahun terakhir, termasuk mantan Presiden AS Donald Trump dan Perdana Menteri Inggris saat ini Boris Johnson, keduanya dirawat di rumah sakit karena virus pada tahun 2020.

Perdana Menteri Australia Scott Morrison, Presiden Prancis Emmanuel Macron, Perdana Menteri Kanada Justin Trudeau dan Presiden Brasil Jair Bolsonaro juga sebelumnya dinyatakan positif.

Presiden Meksiko, Polandia, dan Pakistan semuanya dua kali terkena virus.

Kalangan kerajaan juga tidak luput dari infeksi COVID-19: Ratu, Pangeran Charles (dua kali), Pangeran William dan Camilla, Duchess of Cornwall termasuk di antara 520 juta kasus di seluruh dunia.