Sukses

Kasus COVID-19 Mulai Menurun, Hong Kong Kembali Buka Gym hingga Salon Kecantikan

Liputan6.com, Jakarta - Hong Kong membuka kembali pusat kebugaran, salon kecantikan, taman hiburan, dan bioskop untuk pertama kalinya dalam lebih dari empat bulan pada Kamis (21 April), saat pihak berwenang melonggarkan beberapa pembatasan COVID-19 paling ketat di dunia yang membebani penduduk. dan bisnis.

Banyak restoran melaporkan pemesanan penuh untuk beberapa minggu mendatang karena makan di luar telah diperpanjang hingga pukul 10 malam dari pukul 6 sore dan pertemuan kelompok telah diperluas menjadi empat orang, dari dua orang sebelumnya. Demikian seperti dikutip dari laman Channel News Asia, Kamis (21/4/2022)

Selain itu, banyak sekolah juga telah melanjutkan pembelajaran tatap muka setelah berbulan-bulan mengikuti kelas online.

Hong Kong telah melonggarkan langkah-langkah karena otoritas Shanghai mengatakan pembatasan ketat virus corona akan tetap berlaku untuk saat ini.

Warga berbondong-bondong ke pusat kebugaran, salon dan panti pijat, sementara yang lain mengunjungi kuil dan gereja yang juga telah ditutup.

"Setiap orang memiliki hal yang harus dilakukan dan dapat menghasilkan uang. Ini luar biasa dan orang-orang dapat keluar untuk beraktivitas lagi, semua orang senang," kata Idy Lee (44) yang memiliki salon rambut di distrik Mong Kok yang ramai di kota itu.

Pelonggaran itu dilakukan ketika jumlah infeksi COVID-19 harian di pusat keuangan global turun di bawah 1.000 selama enam hari terakhir dari puncaknya lebih dari 70.000 pada 3 Maret.

Sementara banyak penduduk merasa lega dengan pelonggaran aturan, sejumlah bisnis telah ditutup dan puluhan ribu orang telah meninggalkan kota ketika pihak berwenang memberlakukan kembali langkah-langkah pada Januari yang pertama kali diterapkan pada tahun 2020.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Kebijakan Zero COVID

Hong Kong telah bergulat untuk memberlakukan kebijakan COVID-19 "nol dinamis" yang serupa dengan China daratan, yang bertujuan untuk menghentikan semua wabah versus hidup dengan virus seperti yang dilakukan banyak negara.

Perbatasan Hong Kong telah ditutup secara efektif sejak 2020 dengan sedikit penerbangan yang dapat mendarat dan hampir tidak ada penumpang yang diizinkan untuk transit, mengisolasi kota yang telah membangun reputasi sebagai pusat global.

Kolam renang dan pantai tetap tutup, membuat banyak atlet dan penduduk frustrasi. Bar, klub malam, dan sauna juga masih tutup, dengan banyak yang tidak dapat bertahan dan lainnya pada waktu pinjaman.

"Pembukaan kembali pusat kebugaran adalah hal yang membahagiakan, tetapi saya berharap pemerintah akan memberi kami beberapa subsidi karena kami telah tutup dan tutup selama satu setengah tahun dan kehilangan banyak pelanggan," Parker Chan, 25 tahun. pelatih lama di Formula Kebugaran.

Sementara Hong Kong berhasil mencegah virus corona untuk sebagian besar tahun 2021, gelombang varian Omicron yang sangat menular membuat bekas jajahan Inggris itu bertekuk lutut pada Februari, membanjiri sistem medis kelas dunianya ketika kasus-kasus melanda kota yang padat itu.

Hong Kong telah mencatat lebih dari 1,1 juta infeksi dan 8.963 kematian.

3 dari 4 halaman

Berakibat Penumpukan Sampah

Kebijakan nol-Covid-19 yang diberlakukan China, ternyata juga berdampak besar bagi Hong Kong. Namun, akibat kebijakan itu memunculkan sampah plastik  semakin banyak.

AsiaOne memberitakan, para pendatang Hong Kong bertemu plastik di mana-mana. Di hotel karantina saja, remote control dibungkus plastik, bantal pun dibungkus kantong plastik, makanan dilengkapi dengan peralatan makan plastik.

Kebijakan karantina ketat Hong Kong - dimaksudkan untuk menghentikan Covid-19 di perbatasan dan di masyarakat. Namun, kebijakan tersebut dikritik karena dinilai merusak ekonomi dan kesehatan mental.

Hong Kong membuang lebih dari 2.300 ton sampah plastik setiap hari. Dengan tingkat daur ulang hanya 11 persen, menurut angka pemerintah, sebagian besar masuk ke tempat pembuangan sampah.

Seorang juru bicara pemerintah mengatakan para pejabat menyadari lonjakan sampah sekali pakai sejak Covid dimulai, mendesak orang untuk mengadopsi gaya hidup hijau sedini mungkin.

Edwin Lau, dengan kelompok lingkungan lokal The Green Earth, mengatakan pendekatan Hong Kong terhadap Covid-19 mencerminkan kurangnya kesadaran lingkungan. "Orang-orang yang tinggal di hotel karantina, mereka bukan kasus yang dikonfirmasi," kata Lau, mendesak pemerintah untuk mengizinkan daur ulang atau penggunaan kembali plastik dari fasilitas karantina.

4 dari 4 halaman

Bungkus Plastik

Hong Kong, salah satu dari sedikit tempat yang memegang kebijakan nol-Covid-19, telah mengkarantina puluhan ribu orang tahun ini di fasilitas untuk orang-orang yang positif Covid dan kontak dekat. Namun, hal itu menimbulkan masalah, terutama masalah sampah.

Semua makanan datang dalam kantong plastik. Semuanya menggunakan plastik dengan maksud untuk menghindari penyebaran Covid-19.

Paul Zimmerman, seorang anggota dewan distrik terpilih, mengatakan fasilitas juga boros karena tidak dapat digunakan jangka panjang, seperti untuk perumahan umum. "Mereka telah dibangun dengan sangat cepat... (dan tidak) memenuhi standar bangunan tertentu yang kami miliki di Hong Kong."