Sukses

Amerika Serikat Sukses Kirim 4 Astronot Swasta Pertama ke Ruang Angkasa

Liputan6.com, Miami - Misi astronot swasta Amerika Serikat pertama ke Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS) tiba di laboratorium yang mengorbit pada Sabtu (9/4).

Misi tersebut, dengan nama kode Ax-1, diluncurkan dengan roket Falcon 9 SpaceX dari Kennedy Space Center of National Aeronautics and Space Administration (NASA) di Florida pada Jumat (8/4).

Empat orang kru multinasional terdiri dari Komandan Michael Lopez-Alegria dan Pilot Larry Connor dari Amerika Serikat, Spesialis Misi Eytan Stibbe dari Israel, dan Spesialis Misi Mark Pathy dari Kanada.

Ini adalah misi pertama dengan kru yang sepenuhnya pribadi untuk tiba di ISS, kata NASA, demikian dikutip dari laman Xinhua, Minggu (10/4/2022).

Ax-1 merapat ke kompleks orbital pada pukul 08:29 waktu Florida. Sementara pesawat ruang angkasa itu terbang 260 mil (sekitar 418 km) di atas Samudra Atlantik tengah, menurut NASA.

Selama misi 10 hari, kru akan melakukan penelitian ilmiah, penjangkauan dan kegiatan lainnya, menurut NASA.

 

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Kosmonaut Rusia dan Astronaut AS Pulang ke Bumi Bersama di Tengah Invasi

Kapsul Soyuz Rusia yang membawa Mark Vande Hei NASA dan rekan kosmonautnya Anton Shkaplerov dan Pyotr Dubrov berhasil dilepas dari International Space Station (ISS) dan akan melakukan pendaratan parasut di Kazakhstan tengah pada 11.28 GMT, menurut badan antariksa Rusia Roscosmos.

Penerbangan kembali bersama AS-Rusia dari ISS sedang diawasi dengan ketat melihat tanda-tanda bahwa meningkatnya perselisihan antara Moskow dan Washington atas invasi Rusia ke Ukraina telah meluas ke dalam kerjasama lama di ruang angkasa antara dua mantan musuh Perang Dingin.

Vande Hei, yang pada usia 55 tahun sedang menyelesaikan misi ISS keduanya, akan masuk catatan AS dalam rekor daya tahan luar angkasa selama 355 hari berturut-turut di orbit, melampaui rekor 340 hari sebelumnya yang dibuat oleh astronaut Scott Kelly pada 2016, menurut NASA.

Rekor sepanjang masa untuk tinggal tunggal terlama di luar angkasa dibuat oleh kosmonaut Rusia Valeri Polyakov, yang menghabiskan lebih dari 14 bulan di stasiun ruang angkasa Mir, kembali ke Bumi pada 1995.

Dubrov, 40 tahun, yang diluncurkan ke ISS dengan Vande Hei April 2021 lalu dari Baikonur Cosmodrome di Kazakhstan, akan menyelesaikan penerbangan luar angkasa pertamanya. Ia berbagi 5.680 orbit Bumi dan lebih dari 150 juta mil di luar angkasa dengan Vande Hei, kata NASA.

Shkaplerov, 50 tahun, yang baru saja mengakhiri rotasi sebagai komandan ISS terbaru, adalah veteran empat misi ke pos orbit. Ia mengumpulkan 708 hari total di luar angkasa, jauh melebihi penghitungan karir 523 hari Vande Hei, menurut NASA. Shkaplerov memulai tugas stasiun luar angkasa terbarunya Oktober 2021 lalu.

3 dari 4 halaman

Hubungan di Angkasa Luar Diuji

Mengumumkan sanksi ekonomi AS terhadap pemerintah Presiden Rusia Vladimir Putin pada 24 Februari, Presiden Joe Biden memerintahkan pembatasan ekspor teknologi tinggi terhadap Rusia yang katanya dirancang untuk "menurunkan" industri kedirgantaraannya, termasuk program luar angkasanya.

Dmitry Rogozin, direktur jenderal Roscosmos, kemudian mengecam dalam serangkaian posting Twitter yang menyarankan sanksi AS dapat "menghancurkan" kerja tim ISS dan menyebabkan stasiun luar angkasa jatuh dari orbit.

Minggu berikutnya, kantor berita Rusia yang dikelola negara RIA Novosti memposting video menggambarkan kosmonot yang melambaikan tangan pada Vande Hei sebelum modul ISS Rusia terlepas dari stasiun luar angkasa dan terbang tanpa dia dan disambut tepuk tangan pejabat Rusia di kontrol misi, meninggalkan sisanya dari stasiun tenggelam lebih rendah di orbit.

Klip tersebut, yang digambarkan oleh RIA Novosti sebagai "komik," dimainkan dengan lagu balada cinta berbahasa Rusia "Goodbye," oleh vokalis Rusia Lev Leshchenko.

Pada waktu yang hampir bersamaan, Rogozin mengumumkan bahwa Rusia akan berhenti memasok atau memperbaiki mesin roket buatan Rusia yang digunakan oleh dua orang AS pemasok kedirgantaraan NASA, menyarankan astronaut AS untuk menggunakan broomsticks (sapu) untuk sampai ke orbit.

 

4 dari 4 halaman

Sadar Akan Peristiwa di Bumi

NASA, pada bagiannya, telah mengatakan bahwa AS dan anggota kru ISS Rusia sangat menyadari peristiwa di Bumi tetapi bekerja bersama secara profesional tanpa ketegangan.

Tiga awak ISS yang kembali digantikan di stasiun luar angkasa oleh tiga kosmonot yang terbang ke orbit pada 18 Maret, bergabung dengan tiga orang AS yang tersisa rekan Vande Hei dan astronaut Jerman dari Badan Antariksa Eropa.

Badan antariksa Rusia kemudian menolak laporan media Barat yang menyatakan bahwa kosmonot Rusia yang baru tiba telah memilih untuk mengenakan setelan penerbangan kuning dengan garis biru - warna bendera nasional Ukraina, untuk mendukung Ukraina. Mereka disambut dengan hangat, dengan pelukan dan jabat tangan.

"Terkadang kuning hanya kuning," kata layanan pers Roscosmos di saluran Telegramnya.