Sukses

PBB Sebut Ada Banyak Tantangan dalam Proses Pemberian Bantuan untuk Tonga

Liputan6.com, Nuku'alofa - Upaya bantuan setelah letusan gunung berapi Tonga menghadapi tantangan komunikasi yang terputus, hujan abu yang menutup bandara utama dan tindakan anti-COVID yang ketat, kata para pejabat PBB pada Selasa (18/1).

PBB mengatakan, jumlah korban tetap di tiga tewas dan sejumlah orang yang diketahui terluka, demikian dikutip dari laman Xinhua, Kamis (20/1/2022)

"Penilaian kebutuhan oleh otoritas Tonga sedang berlangsung dan harus memberikan perkiraan yang lebih baik tentang apa yang dibutuhkan masyarakat internasional," kata Stephane Dujarric, kepala juru bicara Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres.

"Kami bersiaga dengan tim dan pasokan darurat, dan stok di Tonga sedang disiapkan untuk didistribusikan begitu kebutuhan kemanusiaan teridentifikasi."

"Staf kami di sana bekerja untuk membantu upaya koordinasi dan tanggapan di dalam negeri," katanya dalam konferensi pers reguler.

Ada 23 pekerja PBB di Tonga -- 22 pekerja lokal dan satu staf internasional.

Dalam konferensi video, Jonathan Veitch, pejabat PBB dan koordinator kemanusiaan untuk Fiji, Kepulauan Solomon, Tonga, Tuvalu dan Vanuatu, menjelaskan tantangan setelah letusan tersebut.

Komunikasi di negara itu terbatas pada telepon satelit, seperti halnya ibu kota Nuku'alofa dan antara Tonga dan dunia luar.

Kabel komunikasi bawah laut utama terputus, memotong layanan suara, video dan internet. Namun, Veitch berkata, "Saya dapat mengirim pesan dasar melalui SMS (teks) kepada rekan-rekan kami melalui sistem satelit, dan kami berharap telepon akan segera aktif kembali."

Sementara pilihan pasti untuk bantuan kemanusiaan adalah terbang dengan bantuan, Veitch mengatakan bandara Nuku'alofa tetap ditutup karena pekerja tidak dapat menyelesaikan pembersihan abu.

Dia mengatakan, kapal yang berlayar dari Australia dan Selandia Baru akan memakan waktu enam hingga delapan hari untuk tiba di pelabuhan Tonga.

Dia juga mengatakan, ada pertanyaan tentang bagaimana pihak berwenang akan menangani orang-orang yang datang ke Tonga ketika memiliki protokol yang sangat ketat terhadap COVID-19.

 

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 3 halaman

Tidak Ada Kasus COVID-19

Tidak ada kasus yang dilaporkan di negara ini. Pihak berwenang ingin menjaga negara itu bebas COVID-19.

Meskipun tidak ada korban jiwa di antara 23 pekerja PBB, ada sejumlah korban luka yang tidak diketahui di pulau-pulau terpencil, kata Veitch.

Dia mengatakan, laporan kerusakan dari pulau-pulau itu datang perlahan. Koordinator mengatakan bahwa ada kemungkinan kerusakan di pulau-pulau terpencil karena jauh dari gunung berapi. Letusan terjadi hanya 65 km dari pulau utama Tongatapu, yang merupakan kawasan ibu kota.

"Kami prihatin dengan situasi air," kata Veitch.

"Saya belum pernah mendengar ada orang yang kehabisan air yang jelas merupakan situasi darurat. Tentu saja kami telah mendengar bahwa toko-toko kehabisan makanan dan juga ada cukup banyak pembelian massal."

3 dari 3 halaman

Infografis 6 Cara Efektif Hadapi Potensi Penularan COVID-19 Varian Omicron