Sukses

16 Januari 1919: Ketika AS Melarang Produksi, Distribusi dan Penjualan Miras

Liputan6.com, D.C - Amandemen ke-18 Konstitusi Amerika Serikat, yang melarang "pembuatan, penjualan, atau transportasi minuman keras memabukkan untuk tujuan minuman," diratifikasi oleh sejumlah negara bagian pada 16 Januari 1919.

Gerakan untuk larangan minuman alkohol dimulai pada awal abad ke-19, ketika orang Amerika khawatir tentang efek buruk dari minum minuman beralkohol mulai mengubah gaya hidup sederhana masyarakat Negeri Paman Sam saat itu, demikian seperti dikutip dari History, Minggu (16/1/2022).

Pada akhir abad ke-19, kelompok-kelompok ini telah menjadi kekuatan politik yang kuat, berkampanye di tingkat negara bagian dan menyerukan pantang nasional total terhadap minuman beralkohol.

Pada bulan Desember 1917, Amandemen ke-18, juga dikenal sebagai Prohibition Amandement (Amandemen Larangan atau Prohibisi), disahkan oleh Kongres dan dikirim ke negara bagian untuk diratifikasi.

 

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 2 halaman

Penegakan Hukum

Sembilan bulan setelah ratifikasi Larangan,Kongres meloloskan Undang-Undang Volstead, atau Undang-Undang Larangan Nasional, atas veto Presiden Woodrow Wilson.

Undang-Undang Volstead disediakan untuk penegakan hukum terhadap larangan, termasuk pembentukan unit khusus Departemen Keuangan.

Satu tahun dan sehari setelah ratifikasi, larangan mulai berlaku - pada tanggal 17 Januari 1920 - dan bangsa Amerika Serikat menjadi resmi sebagai negara yang melarang alkohol.

Meskipun ada upaya kuat oleh lembaga penegak hukum, Undang-Undang Volstead gagal mencegah distribusi minuman beralkohol skala besar, dan kejahatan terorganisir berkembang di Amerika.

Pada tahun 1933, Amandemen ke-21 Konstitusi disahkan dan diratifikasi, mencabut larangan terhadap minuman beralkohol.