Sukses

Junta Militer Myanmar Tak Terima Dikucilkan dari KTT ASEAN 2021

Liputan6.com, Naypyidaw - Junta militer Myanmar mengatakan pada Jumat 22 Oktober 2021 bahwa pihaknya menolak keputusan ASEAN untuk mengucilkan pemimpin junta dan hanya mengundang tokoh non-politik ke pertemuan regional tersebut yang akan dimulai pada 26 Oktober 2021.

Kemeterian Luar Negeri Myanmar yang dikendalikan junta mengatakan dalam siaran pers bahwa kepala negara atau pemerintah Myanmar menikmati hak yang sama dan penuh untuk berpartisipasi dalam KTT ASEAN.

KTT berikutnya dijadwalkan pada 26-28 Oktober. Tidak jelas siapa, jika ada, yang akan mewakili Myanmar pada pertemuan itu.

"Myanmar tidak akan berada dalam posisi untuk menerima hasil dari diskusi dan keputusan yang ada. bertentangan dengan ketentuan, tujuan dan prinsip-prinsip yang dihargai dari Piagam ASEAN," kata Kementerian Luar Negeri Myanmar dalam rilisnya, dikutip dari the Strait Times, Sabtu (23/10/2021).

Lebih dari 1.000 warga sipil telah tewas oleh pasukan keamanan Myanmar dan ribuan orang ditangkap, menurut PBB, di tengah tindakan keras terhadap serangan dan protes yang telah menggagalkan demokrasi tentatif negara itu dan memicu kecaman internasional.

Junta Myanmar mengatakan jumlah korban tewas itu dibesar-besarkan.

 

2 dari 3 halaman

Tekanan Internasional

Tekanan internasional telah meningkat pada ASEAN untuk mengambil garis keras terhadap kegagalan Myanmar untuk mengambil langkah-langkah yang disepakati untuk mengakhiri kekerasan, memungkinkan akses kemanusiaan dan memulai dialog dengan lawan-lawannya, sejalan dengan "konsensus" ASEAN yang dicapai pada bulan April 2021.

Keputusan yang diambil oleh para menteri luar negeri ASEAN pada pertemuan darurat Jumat lalu adalah langkah yang luar biasa berani untuk blok yang digerakkan oleh konsensus, yang secara tradisional mendukung kebijakan keterlibatan dan non-campur tangan.

Para menteri pada pertemuan Jumat lalu terbagi antara berpegang pada tradisi non-campur tangan dan kebutuhan untuk mempertahankan kredibilitas dengan memberikan sanksi kepada pemimpin kudeta Min Aung Hlaing, yang telah memimpin tindakan keras terhadap perbedaan pendapat sejak merebut kekuasaan dari pemerintah sipil Myanmar, sumber dengan pengetahuan tentang pembicaraan mengatakan kepada Reuters.

Junta mengatakan setelah pertemuan bahwa keputusan ASEAN bertentangan dengan prinsip-prinsip lamanya.

 

3 dari 3 halaman

Partai Bekingan Militer Minta Junta Segera Gelar Dialog

Sementara itu, partai yang bersekutu dengan militer Myanmar mendesak junta untuk membuka dialog dengan lawan kudeta, karena para jenderal menghadapi tekanan yang meningkat untuk mengakhiri hampir sembilan bulan kekacauan berdarah.

"Kita harus berbicara untuk kepentingan semua orang kita di negara ini. Akan sulit untuk menemukan solusi jika kita terus seperti ini," kata Nandar Hla Myint, juru bicara Partai Persatuan Solidaritas dan Pembangunan (USDP) yang bersekutu dengan militer, kepada AFP.

"Panglima Tertinggi, Jenderal Senior Min Aung Hlaing, bertanggung jawab atas negara ini. Pemerintah sementaranya adalah (satu) yang paling bertanggung jawab untuk membuat dialog terjadi," katanya.

Sementara Nandar Hla Myint tidak mengatakan apakah diskusi harus mencakup pemimpin sipil aung San Suu Kyi yang digulingkan, ia menunjukkan bahwa pemenang Nobel belum mendorong kekerasan dari lawan-lawan junta.

Partai Liga Nasional untuk Demokrasi (NLD) pimpinan Suu Kyi mengalahkan USDP dalam pemilihan tahun lalu, yang diduga militer disebabkan oleh penipuan.

Junta, yang sejak itu menjuluki dirinya Dewan Administrasi Negara, mengatakan akan mengadakan pemilihan baru pada tahun 2023 – tetapi Nandar Hla Myint mengatakan pemilu itu dapat melihat lebih banyak pertumpahan darah jika krisis tidak terselesaikan.

"Lebih banyak orang akan terbunuh jika tidak ada jaminan untuk hidup. kandidat yang akan bersaing dalam pemilihan (berikutnya)," katanya.

Sembilan bulan setelah merebut kekuasaan dan tidak dapat membasmi oposisi terhadap rezim mereka, para jenderal berada di bawah tekanan internasional yang meningkat untuk terlibat dengan lawan-lawan mereka.