Sukses

Agnes Tirop Atlet Lari Kenya Pemenang Olimpiade Tewas Ditikam, Suami Buron Tersangka?

Liputan6.com, Iten - Pemegang rekor dunia di Kenya, Agnes Tirop ditemukan tewas ditikam di rumahnya di kota barat Iten. Polisi memperlakukan suaminya sebagai tersangka.

Peraih medali perunggu World Athletics Championships (Kejuaraan Atletik Dunia) dua kali, yang finis keempat di final 5.000 meter Olimpiade dua bulan lalu, berusia 25 tahun saat meninggal dunia.

Bulan lalu, Tirop juga memecahkan rekor dunia untuk lomba lari 10 km putri di Jerman.

Investigasi kriminal sekarang sedang berlangsung atas kematian atlet lari Kenya itu. Polisi mengatakan suaminya telah hilang.

Pada hari Rabu, penyelidik TKP berada di rumah Tirop, yang menurut polisi dilaporkan hilang oleh ayahnya pada Selasa malam.

"Ketika [polisi] masuk ke rumah, mereka menemukan Tirop di tempat tidur dan ada genangan darah di lantai," kata Tom Makori, kepala polisi daerah itu.

"Mereka melihat dia ditikam di leher, yang membuat kami percaya itu adalah luka pisau, dan kami percaya itulah yang menyebabkan kematiannya."

"Suaminya masih buron, dan penyelidikan awal mengarahkan kami bahwa suaminya adalah tersangka karena dia tidak dapat ditemukan. Polisi berusaha menemukan suaminya sehingga dia bisa menjelaskan apa yang terjadi pada Tirop."

Makori menambahkan bahwa polisi percaya bahwa CCTV di rumah mungkin dapat membantu penyelidikan mereka.

Agnes Tirop juga ditemukan tewas dengan luka tusuk di perutnya, kata beberapa sumber kepada BBC yang dikutip Kamis (14/10/2021).

"Dunia atletik Kenya putus asa untuk mengetahui tentang kematian mendadak peraih medali perunggu dunia 10.000m Agnes Tirop," kata badan atletik negara itu dalam sebuah pernyataan.

"Kami masih bekerja untuk menggali lebih banyak detail seputar kematiannya. Kenya telah kehilangan permata yang merupakan salah satu raksasa atletik yang paling cepat naik daun di panggung internasional, berkat penampilannya yang menarik di lintasan."

 

 

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 3 halaman

Pendakian Tirop Menuju Kesuksesan Global

Kesuksesan internasional pertama Tirop tercapai saat dirinya memenangkan medali perunggu dunia junior 5.000 meter pada tahun 2012 dan 2014, serta medali perak lintas negara junior dunia pada tahun 2013.

Dua tahun kemudian, selama pendakian yang cepat, ia memenangkan kejuaraan Lintas Negara Senior Dunia di China, menjadi wanita termuda kedua setelah Zola Budd yang mengklaim emas.

Pada Olimpiade 2020 bulan Agustus, Tirop finis tepat di luar perebutan medali untuk nomor 5.000 meter putri, tertinggal dari peraih medali perunggu Ethiopia Gudaf Tsegay dengan selisih 0,75 detik.

"Sangat meresahkan, sangat disayangkan dan sangat sedih bahwa kami kehilangan seorang atlet muda dan menjanjikan yang pada usia muda 25 tahun telah membawa begitu banyak kejayaan bagi negara kami," kata Presiden Kenya Uhuru Kenyatta.

"Lebih menyakitkan lagi bahwa Agnes, seorang pahlawan Kenya dengan segala cara, dengan menyakitkan kehilangan masa mudanya melalui tindakan kriminal yang dilakukan oleh orang-orang yang egois dan pengecut."

"Saya mendesak aparat penegak hukum kita untuk melacak dan menangkap para pelaku pembunuhan Agnes sehingga mereka dapat menghadapi kekuatan hukum penuh," tambah kepala negara Kenya itu.

 

3 dari 3 halaman

Pukulan Mengerikan Bagi Seluruh Komunitas Atletik

Selain medali perunggu 10.000 m di Kejuaraan Atletik Dunia 2017 dan 2019, Tirop juga tampil mengesankan di luar lintasan.

Pada bulan September, ia mencatat waktu 30 menit dan satu detik di Herzogenaurach, Jerman, saat mencapai 28 detik dari rekor 10 km road race lama yang dibuat pada tahun 2002.

Mantan juara Olimpiade ganda dan presiden Atletik Dunia Sebastian Coe memimpin penghormatan dari olahraga tersebut, menggambarkan Tirop sebagai "salah satu pelari jarak jauh wanita terbaik dunia selama enam tahun terakhir".

Dia menambahkan: "Dunia atletik telah kehilangan salah satu bintang mudanya yang paling cemerlang dalam keadaan yang paling tragis. Ini adalah pukulan yang mengerikan bagi seluruh komunitas atletik, tetapi terutama untuk keluarganya, teman-temannya dan Dunia Atletik Kenya. Saya berbelasungkawa yang paling tulus."

Presiden Komite Olimpiade Internasional Thomas Bach menyebut Tirop sebagai "bakat muda dan cemerlang," yang "memberi harapan dan inspirasi bagi begitu banyak orang," sementara sponsor atlet Adidas mengatakan "warisan Tirop akan selamanya hidup dalam ingatan kita".

Michel Boeting, yang telah bertindak sebagai agen olahraga untuk banyak pelari terkemuka Kenya, men-tweet: "Kami tidak akan pernah lagi melihat gaya lari yang agung itu. Kami tidak akan pernah lagi melihat Anda mengangkat tangan dalam kemenangan."

"Tapi yang terburuk adalah kami tidak akan pernah melihat senyum indahmu lagi. Kamu terbaik. Senang mengenalmu."