Sukses

Donald Trump Pastikan AS Dikalahkan Taliban di Afghanistan, Desak Joe Biden Mundur

Liputan6.com, Washington, DC - Mantan Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump menyatakan Amerika Serikat kalah di Afghanistan setelah Taliban menguasai Kabul. Kekalahan ini disebut salah satu yang terburuk dalam sejarah bangsanya. 

Selain itu, Trump berkata Biden tidak mengikuti rencana yang ia tinggalkan untuk mengatasi situasi di Afghanistan. Kondisi di Afghanistan terkini ia sebut "kekacauan tragis."

"Ini adalah waktunya Joe Biden untuk mundur dengan rasa malu atas apa yang ia biarkan terjadi di Afghanistan," tulis Donald Trump dalam rilis resmi, dikutip New York Post, Senin (16/8/2021).

Jatuhnya Afghanistan ke tangan Taliban dinilai Trump sebagai "salah satu kekalahan terbesar AS dalam sejarah." Ia juga berkata akan memalukan bila Taliban mengibarkan bendera di Kedutaan Besar AS di Kabul.

"Ini adalah kegagalan karena kelemahan, inkompetensi, dan keseluruhan strategi yang inkoheren," ujar Trump.

Hingga kini, Presiden AS Joe Biden belum memberikan konferensi pers tentang Afghanistan. Ia tidak berada di Gedung Putih karena sedang liburan di Delaware.

 

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 2 halaman

Joe Biden Tak Ingin Lanjutkan Perang di Afghanistan

Pada 14 Agustus 2021, Presiden Joe Biden melalui situs Gedung Putih sempat memberikan pernyataan tentang perang di Afghanistan. Ditegaskan bahwa ia tak ingin melanjutkan perang. 

"Kehadiran Amerika tanpa akhir di tengah negara lain yang berada dalam konflik sipil tidaklah bisa disetujui oleh saya," ujar Biden dalam pernyataannya. 

"Saya adalah presiden keempat yang memimpin kehadiran pasukan Amerika di Afganistan - dua anggota Partai Republik, dua anggota Partai Demokrat," ujar Biden. "Saya tidak meneruskan perang ini kepada yang kelima."