Sukses

Penyesalan Warga AS yang Ogah Divaksin COVID-19 di Tengah Varian Delta

Liputan6.com, Utah - Di tengah kebangkitan infeksi dan angka kematian virus corona COVID-19 varian delta di Amerika Serikat, beberapa orang yang pernah menolak vaksin atau hanya menunggu terlalu lama sekarang bergulat dengan konsekuensinya.

"Kami tidak mendapatkan vaksin," kata Mindy Greene menulis di postingan Facebook-nya, ketika menghabiskan satu hari lagi di unit perawatan intensif COVID-19, mendengarkan mesin berputar yang sekarang bernapas untuk suaminya yang berusia 42 tahun, Russ.

"Saya membaca semua jenis hal tentang vaksin dan itu membuat saya takut. Jadi saya membuat keputusan dan berdoa tentang hal itu dan mendapat kesan bahwa kami akan baik-baik saja," lanjutnya seperti diwartakan oleh the New York Times, disadur pada Minggu (1/8/2021).

Suaminya, ayah untuk empat anak mereka, sekarang melayang antara hidup dan mati, tentakel tabung tumpah dari tubuhnya. Pasien di kamar sebelah suaminya telah meninggal beberapa jam sebelumnya. Hari itu, 13 Juli, Greene memutuskan untuk menambahkan suaranya ke sekelompok orang yang tidak mungkin berbicara dalam debat nasional terpolarisasi tentang vaksinasi: penyesalan.

"Jika saya memiliki informasi yang saya miliki hari ini, kami akan mendapatkan vaksinasi," tulis Greene.

"Saya memiliki rasa bersalah yang luar biasa," kata Greene suatu pagi ketika dia duduk di lobi lantai empat di luar I.C.U. di rumah sakit Utah di Provo, yang melihat ke pegunungan di mana keluarganya pernah pergi mendaki.

"Saya masih menyalahkan diri saya sendiri. Setiap hari."

Lonjakan infeksi dan rawat inap baru-baru ini di antara orang-orang yang tidak divaksinasi telah membawa realitas suram COVID-19 menerjang rumah bagi banyak orang yang berpikir mereka telah melewati pandemi.

Tapi sekarang, dengan kemarahan dan kelelahan menumpuk di semua sisi, pertanyaannya adalah apakah cerita mereka benar-benar dapat berubah pikiran.

Beberapa orang yang dirawat di rumah sakit dengan virus masih bersumpah untuk tidak mendapatkan vaksinasi, dan survei menunjukkan bahwa mayoritas orang AS yang tidak divaksinasi tidak bergeming.

2 dari 2 halaman

Tetap Menyangkal Meski Tengah Terinfeksi dengan COVID-19

Dokter di unit COVID-19 mengatakan beberapa pasien masih menolak untuk percaya bahwa mereka terinfeksi apa pun, kecuali anggapan bahwa itu hanya sebatas flu.

"Kami memiliki orang-orang di I.C.U dengan COVID-19 yang menyangkal mereka memiliki COVID-19," kata Dr. Matthew Sperry, seorang dokter perawatan kritis paru yang telah merawat suami Greene. "Tidak peduli apa yang kita katakan, mereka tetap menyangkal."

Rawat inap COVID-19 di Utah telah meningkat 35 persen selama dua minggu terakhir, dan Dr. Sperry mengatakan unit perawatan intensif di seluruh sistem 24 rumah sakit tempatnya bekerja 98 persen penuh.

Namun, beberapa rumah sakit yang dibanjiri pasien di daerah yang sebagian besar berhaluan politik konservatif dan tidak divaksinasi telah mulai merekrut penyintas COVID-19 sebagai utusan kesehatan masyarakat dari upaya terakhir.

Harapannya adalah bahwa skeptis satu kali mungkin hanya membujuk orang lain yang menolak kampanye vaksinasi yang dipimpin oleh Presiden Biden, Dr. Anthony S. Fauci dan pasukan dokter dan petugas kesehatan setempat.

Mereka adalah cerita Scared Straight untuk pandemi yang telah berkembang pada informasi yang salah, ketakutan dan divisi partisan yang mengeras tentang apakah akan divaksinasi atau tidak.

"Orang-orang menciptakan berita dari tempat tidur rumah sakit mereka, dari bangsal," kata Rebecca Weintraub, seorang asisten profesor kesehatan global dan kedokteran sosial di Harvard Medical School. "Ini adalah aksesibilitas pesan: 'Saya tidak melindungi keluarga saya sendiri. Biarkan aku membantumu melindungimu.'"

Di Springfield, Missouri, di mana kasus coronavirus meningkat musim panas ini, Russell Taylor duduk dengan gaun rumah sakit, cup oksigen yang terbungkus di wajahnya, untuk menawarkan testimoni pro-vaksin dalam video rumah sakit. "Saya berharap bisa mendapatkannya sekarang," katanya.

Seorang pria Texas yang menjalani transplantasi paru-paru ganda setelah tertular virus membuat permohonan di televisi lokal bagi orang lain untuk mendapatkan vaksinasi.

Dan dengan suara gemetar, seorang administrator klinik rumah sakit di pedesaan Utah menggambarkan bagaimana dia telah dipukul oleh pneumonia ganda dan sepsis setelah memilih untuk tidak mendapatkan vaksinasi. Wanita itu, Stormy, mengatakan butuh berminggu-minggu untuk untuk berbicara dalam video yang diposting oleh departemen kesehatan setempat. Dia melakukannya hanya menggunakan nama depannya karena dia khawatir bahwa penyangkal COVID-19 akan mengatakan dia mengada-ada.

"Saya benar-benar takut dengan aspek negatif yang bisa datang darinya," katanya dalam sebuah wawancara pekan ini. "Saya adalah bagian dari masalah yang ingin saya hindari."

Beberapa orang yang cepat merangkul vaksin sekarang memilih untuk berbicara tentang anggota keluarga yang tidak selamat. Itu adalah peran yang tidak pernah diinginkan Kimberle Jones, tetapi satu dia memeluk setelah putrinya, Erica Thompson, 37, seorang ibu dari St. Louis, meninggal pada 4 Juli, hampir tiga bulan setelah dia memiliki apa yang dia pikir adalah serangan asma yang buruk.

"Saya ingin menjadi suara untuknya," kata Jones, yang mendapat vaksinasi segera setelah dia bisa. "Saya benar-benar berpikir putri saya ingin saya mengatakan, 'Pergilah mendapatkan vaksinasi.'"

Ibunya mengatakan Thompson telah skeptis tentang seberapa cepat vaksin Moderna dan Pfizer-BioNTech telah diluncurkan - puncak dari penelitian ilmiah selama beberapa dekade. Dia juga percaya bahwa kampanye yang dikelola pemerintah adalah plot terhadap orang Kulit Hitam seperti dia, menurut ibunya.

Tingkat vaksinasi untuk orang Amerika Hitam dan Hispanik tertinggal dari populasi kulit putih, celah yang dikaitkan para peneliti dengan ketidakpercayaanyang berakar pada sejarah diskriminasi medis dan kurangnya akses dan penjangkauan.

"Kata-kata terakhirnya kepada saya adalah, 'Mama, saya tidak bisa bernapas,'" kata Nn. Jones.

Di Utah, Greene mengatakan suaminya telah meninggalkan keputusan vaksinasi keluarga di tangannya. Dia awalnya berencana untuk mendapatkan tembakan segera setelah tetangga sebelahnya, seorang dokter, mendapatkan miliknya.

Tetapi dia memiliki kekhawatiran tentang vaksin, dan menemukan banyak alasan untuk ragu-ragu ketika dia menggulir melalui media sosial atau berbicara dengan teman-teman anti-vaksin. "Anda perlu menonton ini," tulis salah satu padanya.

Mengklik beberapa tautan membawanya ke lubang kelinci teori konspirasi yang disebut-sebut oleh pengacara anti-vaksin dan YouTuber, dan video di mana dokter dan perawat anti-vaksin menyatakan tembakan Covid-19 sebagai "bioweapon."

COVID-19 menerjang dunia keluarga pada akhir Juni ketika dua putra tertua mereka membawa pulang virus dari kamp gereja di mana sembilan anak laki-laki terinfeksi. Virus menyapu seluruh keluarga. Kemudian datang pada hari ketika Mr Greene, seorang pemburu yang mendaki melintasi pegunungan, harus dilarikan ke rumah sakit ketika kadar oksigennya jatuh.

"Saya akan selalu menyesal bahwa saya mendengarkan informasi yang salah yang diletakkan di luar sana," kata Ms Greene. "Mereka menciptakan rasa takut."

Pandangannya bergeser saat virus merusak tubuh suaminya dan dokter menempatkannya di ventilator. Mereka bergeser ketika dia berbicara dengan dokter dan perawat tentang pasien yang tidak divaksinasi mengalir ke rumah sakit dan duduk di luar I.C.U., mendengarkan helikopter penerbangan hidup tiba. Ms Greene mengatakan dia telah membuat janji untuk mendapatkan anak-anaknya divaksinasi.