Sukses

Eksodus Akibat Sikon COVID-19 di Korut, Dubes-Staf KBRI Pergi via Darat ke China

Liputan6.com, Pyongyang - Sekelompok diplomat dan ekspatriat lain meninggalkan Korea Utara via darat ke China pada hari Jumat 23 Juli 2021, sumber informasi mengatakan kepada NK News, di tengah semakin menyusutnya jumlah orang asing yang masih tinggal di ibu kota.

Staf asing penuh dari Kedutaan Besar Indonesia untuk Korea Utara bergabung dengan delegasi, serta satu-satunya anggota staf Kedutaan Besar Bulgaria yang tersisa, kata sumber.

Kedua kedutaan bergabung dengan daftar panjang misi diplomatik di negara itu yang telah ditutup sementara sejak merebaknya pandemi COVID-19.

Juru Bicara Kementerian Luar Negeri RI Teuku Faizasyah mengonfirmasi langkah misi diplomatik Indonesia untuk meninggalkan Korea Utara akibat situasi pandemi. Misi dan hubungan diplomatik kedua negara tetap akan dilanjutkan dari Jakarta.

Sementara itu, sumber NK News mengatakan anggota keluarga dan staf dari kedutaan yang tersisa di Pyongyang terdiri dari kelompok yang meninggalkan negara itu. Salah satu sumber mengatakan kelompok yang berangkat kecil, tetapi yang lain mengatakan itu bisa berjumlah beberapa lusin orang.

NK News tidak dapat mengklarifikasi negara mana yang dikaitkan dengan individu atau keberangkatan lainnya.

Rombongan melakukan perjalanan dengan kendaraan dari Pyongyang ke kota perbatasan Korea Utara Sinuiju dan menyeberangi jembatan ke Dandong, China pada Jumat sore, demikian seperti dikutip dari NK News, Sabtu (24/7/2021). Mereka harus melakukan karantina di sana selama dua minggu sebelum pindah ke Beijing dan seterusnya ke negara asal mereka.

Setelah penutupan Kedutaan Besar Bulgaria, hanya satu negara Uni Eropa yang sekarang mempertahankan kedutaan besar di Korea Utara: Rumania.

Satu-satunya negara lain dengan kehadiran yang sedang berlangsung di Pyongyang sekarang adalah China, Kuba, Mesir, Laos, Mongolia, Palestina, Rusia, Suriah dan Vietnam.

2 dari 2 halaman

Tidak Akan Ada Pelonggaran hingga 2022 - 2023

Ada eksodus massal staf diplomatik asing dan pekerja bantuan dari Korea Utara sejak pandemi dimulai. Korea Utara telah melarang orang asing memasuki negara itu sejak Januari 2020, yang berarti kedutaan tidak dapat mengisi kembali staf mereka begitu mereka pergi.

Pembatasan perjalanan berlaku untuk diplomat Korea Utara juga. Duta Besar Pyongyang yang lama untuk Tiongkok, Ji Jae Ryong, tidak dapat kembali ke rumah meskipun digantikan oleh Ri Ryong Nam pada Maret tahun ini.

Beberapa sumber yang secara teratur bekerja di negara itu mengatakan kepada NK News bahwa mereka percaya Korea Utara mungkin tidak akan melonggarkan penguncian perbatasan yang ketat sampai suatu saat pada 2022 atau 2023.

Kementerian luar negeri Korea Utara mengatakan pada Desember 2020 bahwa negara itu tidak mungkin melonggarkan pembatasan perbatasannya sampai penyebaran global COVID-19 sebagian besar telah terhenti.