Sukses

Angka Kematian Akibat COVID-19 Dunia Tembus 4 Juta, WHO: Dunia Berada di Titik Berbahaya

Liputan6.com, London - Jumlah kematian global akibat COVID-19 telah mencapai empat juta, karena kesenjangan yang semakin besar dalam akses vaksin membuat negara-negara miskin terpapar wabah jenis yang lebih menular.

Bahkan ketika peluncuran vaksin COVID-19 yang cepat memungkinkan kehidupan untuk mulai kembali normal di negara-negara seperti Inggris dan Amerika Serikat, hanya dibutuhkan 82 hari untuk satu juta kematian terakhir, dibandingkan dengan 92 hari untuk satu juta sebelumnya, menurut data dari Universitas John Hopkins.

Laporan yang dikutip dari Channel News Asia, Kamis (8/7/2021) menyebut, jumlah korban sebenarnya bisa jauh lebih tinggi daripada yang dilaporkan karena perhitungan yang tidak konsisten di seluruh dunia.

Dunia yang berkembang sedang menanggung peningkatan jumlah kematian. India menyumbang 26 persen dari peningkatan, dan Brasil sekitar 18 persen.

"Jumlah kematian global akibat Virus Corona COVID-19 telah mencapai 4 juta," kata Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), Rabu 7 Juli seperti dikutip dari DW. Badan kesehatan PBB meminta pemerintah untuk berhati-hati dalam mencabut langkah-langkah yang bertujuan memerangi pandemi.

"Dunia berada pada titik berbahaya dalam pandemi ini," kata kepala WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus, mengatakan jumlah korban terbaru adalah perkiraan yang terlalu rendah dari jumlah kematian sebenarnya.

Ghebreyesus memperingatkan bahwa lonjakan tajam kasus COVID-19 masih terjadi di beberapa negara karena varian yang sangat menular dan karena ada apa yang disebutnya "ketidaksetaraan yang mengejutkan" dalam akses ke vaksin.

"Varian saat ini memenangkan perlombaan melawan vaksin karena produksi dan distribusi vaksin yang tidak merata, yang juga mengancam pemulihan ekonomi global," kata Ghebreyesus.

Manajer bidang Kedaruratan WHO Mike Ryan mengatakan dalam konferensi pers bahwa dia berpikir "ini adalah saat untuk sangat berhati-hati sekarang."

Namun, meskipun WHO mencatat peningkatan infeksi COVID-19 di seluruh dunia pekan lalu, jumlah kematian mingguan akibat COVID-19 turun 54.000, level terendah sejak Oktober.

 

2 dari 2 halaman

Kasus COVID-19 Dunia

Eropa

Bahkan ketika Jerman mengizinkan orang-orang dari Inggris, India, Nepal, Portugal, dan Rusia untuk memasuki negara itu tanpa batasan, Menteri Kesehatan Jens Spahn mengatakan tidak mungkin pembatasan Virus Corona COVID-19 akan segera dicabut.

Di radio publik Deutschlandfunk, Spahn mencatat bahwa semuanya tergantung pada tingkat vaksinasi. Hampir 90% lansia akan segera divaksinasi. Namun, ia mencatat, mereka yang berusia di bawah 60 tahun masih memerlukan beberapa bujukan untuk mencapai tingkat vaksinasi 85%.

Badan kesehatan masyarakat Jerman, Robert Koch Institute (RKI), mengatakan pada hari Rabu bahwa 59% infeksi baru di negara itu disebabkan oleh varian delta pada akhir bulan lalu. Dikatakan juga kasus meningkat.

Selama 24 jam terakhir, RKI telah mencatat 985 infeksi baru. Pada hari yang sama seminggu yang lalu, jumlahnya 808.

Inggris

Inggris telah mencatat lebih dari 30.000 infeksi Virus Corona COVID-19 setiap hari untuk pertama kalinya sejak Januari.

Lonjakan ini dikaitkan dengan penyebaran varian Delta, yang lebih mudah menular daripada bentuk Virus Corona COVID-19 lainnya.

Meskipun ada peningkatan, pemerintah mengatakan masih bertujuan untuk mencabut semua pembatasan penguncian yang tersisa di Inggris pada 19 Juli.

Menteri Kesehatan Sajid Javid mengatakan kasus bisa mencapai angka tertinggi harian 100.000 musim panas ini - tingkat infeksi yang belum pernah terlihat pada gelombang pandemi COVID-19 sebelumnya. Namun, pemerintah berharap tingkat vaksinasi yang tinggi di Inggris akan membantu mencegah rawat inap dan kematian.

Prancis

Prancis melihat peningkatan baru dalam infeksi Virus Corona COVID-19 karena varian delta, menurut juru bicara pemerintah Gabriel Attal. Dia mengatakan varian itu diperkirakan telah menyebabkan lebih dari 40% infeksi baru, dua kali lipat proporsi minggu lalu.

Meskipun demikian, kasus yang dikonfirmasi di negara itu tetap relatif rendah sekitar 2.300 per hari. Selama puncak Maret-April, ada lebih dari 35.000 infeksi harian.

Amerika Utara

Di Amerika Serikat, Kebun Binatang Denver akan mulai memberikan vaksinasi COVID-19 beberapa hewannya pada awal minggu depan, primata dan karnivora yang berada di urutan pertama.

Vaksin veteriner, yang diformulasikan terutama untuk mamalia, sedang dikembangkan secara terpisah dari vaksin untuk digunakan manusia.

Penularan jarang terjadi antara manusia dan spesies lain, tetapi ada beberapa kasus COVID-19 yang terdokumentasi pada kucing besar, monyet, dan populasi hewan pengerat tertentu.

Asia Pasifik

Turkmenistan

Turkmenistan mewajibkan vaksinasi COVID-19 untuk semua penduduk berusia 18 tahun ke atas. Negara bekas Soviet yang tertutup di Asia Tengah, yang belum secara resmi melaporkan kasus penyakit itu, telah menyetujui beberapa vaksin Virus Corona COVID-19, termasuk vaksin Sputnik V buatan Rusia dan CoronaVac dari China.

Jepang

Pemerintah Jepang sedang mempertimbangkan untuk melarang penonton dari semua acara di Olimpiade bulan ini, surat kabar Mainichi melaporkan pada hari Rabu.

Surat kabar itu mengatakan para pejabat khawatir tentang penyebaran Virus Corona COVID-19.

Penyelenggara telah melarang penonton luar negeri dan membatasi penonton domestik pada 50% dari kapasitas, hingga 10.000 orang, untuk menahan wabah infeksi yang berlarut-larut.

Surat kabar The Mainichi, mengutip sumber-sumber di dalam pemerintah, mengatakan menghentikan bahkan penggemar lokal untuk hadir dianggap sebagai pilihan yang paling tidak berisiko.

Selandia Baru

Regulator medis Selandia Baru telah menyetujui penggunaan vaksin Virus Corona COVID-19 Johnson & Johnson dan negara tersebut siap untuk membeli 2 juta dosis. Awal tahun ini, Selandia Baru menyetujui vaksin BioNTech-Pfizer. Negara, yang dipuji karena penanganan pandeminya, sebagian besar akan menggunakan suntikan yang dikembangkan Jerman untuk memvaksinasi populasi sebanyak 5 juta.

Australia

Australia mengirim ventilator, 2,5 juta dosis vaksin AstraZeneca dan pasokan medis lainnya ke Indonesia ketika negara Asia itu mencatat korban harian lebih dari 1.000 kematian terkait COVID-19 untuk pertama kalinya pada hari Rabu.

Indonesia

Indonesia sekarang telah mendaftarkan hampir 2,4 juta infeksi yang dikonfirmasi, menurut Kementerian Kesehatannya. Jumlah kematian terkait COVID-nya mencapai 62.908.