Sukses

3 Fakta Tentang Varian Delta Plus COVID-19 yang Kini Menyebar di 11 Negara

Liputan6.com, Jakarta - Versi baru dan sedikit berubah dari COVID-19 varian delta menyebar di sejumlah negara termasuk Inggris, Amerika Serikat dan India, kata pejabat kesehatan.

Strain ini, yang telah menghasilkan sejumlah besar perhatian media global, disebut B.1.617.2.1 atau AY.1 --atau varian Delta Plus singkatnya, dan merupakan versi dari varian Delta yang pertama kali terdeteksi di India pada bulan Februari.

Ini pertama kali dilaporkan oleh Public Health England, sebuah badan kesehatan pemerintah Inggris, pada 11 Juni. Tetapi beberapa kasus pertama Inggris yang telah diurutkan pada 26 April menunjukkan bahwa varian mungkin telah hadir dan menyebar pada musim semi.

Pemerintah India mengatakan telah menyerahkan varian tersebut ke Global Data System, dan mengirim sampel untuk pengujian genomik.

Sekitar 200 kasus telah terlihat di 11 negara. Hanya satu kematian yang dilaporkan sejauh ini, di India.

Para ahli kesehatan sedang menyelidiki apakah Delta Plus mungkin lebih menular daripada strain lain seperti varian Alpha atau Delta. Tetapi, masih terlalu dini untuk mengatakan dengan pasti apa efeknya.

Inilah yang kita ketahui sejauh ini, dan pertanyaan apa yang masih belum terjawab tentang COVID-19 varian delta plus, seperti dikutip dari CNN, Minggu (27/6/2021).

 

2 dari 4 halaman

1. Mutasi Lanjutan dari Varian Delta

Semua varian membawa klaster mutasi. Delta Plus memiliki mutasi ekstra yang disebut K417N, yang membedakannya dari varian Delta reguler. Mutasi ini mempengaruhi protein lonjakan, bagian dari virus yang menempel pada sel-sel yang diinfeksinya.

Mutasi K417N tidak sepenuhnya baru - telah "muncul secara independen dalam beberapa garis keturunan virus," kata Francois Balloux, direktur Institut Genetika University College London (UCL).

Mutasi itu terlihat dalam ketegangan yang ditemukan di Qatar pada Maret 2020, dan juga ditemukan dalam varian Beta, yang pertama kali terdeteksi di Afrika Selatan musim gugur lalu, katanya kepada Science Media Centre pada Rabu.

"Mutasi dapat berkontribusi pada pelarian kekebalan tubuh, meskipun dampaknya pada transmisibilitas tidak jelas," tambahnya.Semua virus bermutasi terus-menerus. Beberapa perubahan itu membuat virus lebih baik dalam menginfeksi sel, atau lebih baik dalam mereplikasi, sementara yang lain memiliki sedikit efek atau bahkan berbahaya bagi virus.

Hingga saat ini, sudah ada sekitar 160 strain virus corona yang diurutkan secara global, kata Balloux.

Ada juga "varian Delta plus lainnya dengan mutasi lainnya," kata pemerintah India pada hari Rabu, menambahkan bahwa AY.1 hanyalah yang paling terkenal.

Maria Van Kerkhove, pemimpin teknis Organisasi Kesehatan Dunia tentang COVID-19, menambahkan bahwa tim itu "melihat mutasi spesifik ini dan apa artinya ini dalam hal penularan, dalam hal keparahan, dan benar-benar penting apa artinya ini dalam hal penanggulangan medis kami."

Sementara itu, varian Delta reguler, juga dikenal sebagai strain B.1.617.2, telah menyebar dengan cepat. Telah dilaporkan di puluhan negara, dan 40% hingga 60% lebih dapat dittransmisikan daripada varian Alpha yang pertama kali diidentifikasi di Inggris, kata European Centre for Disease Prevention and Control (ECDC).

"Saya tahu bahwa secara global saat ini ada banyak kekhawatiran tentang varian Delta, dan WHO juga khawatir tentang hal itu," kata Tedros Adhanom Ghebreyesus, direktur jenderal Organisasi Kesehatan Dunia, pada hari Jumat. "Delta adalah varian yang paling dapat dittransmisikan sejauh ini."

 

3 dari 4 halaman

2. Transimisibilitas dan Respons terhadap Vaksin COVID-19

Menurut badan pengurutan genom Covid-19 pemerintah India, varian Delta Plus menunjukkan beberapa sifat mengkhawatirkan seperti peningkatan transmisibilitas, pengikatan yang lebih kuat terhadap reseptor sel paru-paru, dan potensi pengurangan respons antibodi.

Belum jelas apa efek mutasi terhadap kemanjuran vaksin -- tetapi Julian Tang, profesor ilmu pernapasan di University of Leicester, memperingatkan hal itu berpotensi memberikan varian "sifat kebal vaksin yang signifikan."

Sebagian besar vaksin coronavirus dirancang untuk melatih tubuh untuk mengenali protein lonjakan, atau bagian-bagiannya - tempat di mana mutasi ekstra Delta Plus berada.

Namun, belum ada cukup bukti untuk menentukan apa pun secara meyakinkan dan para ahli lain telah menyatakan kehati-hatian. Pada hari Rabu, pemerintah India mengatakan peran mutasi dalam "pelarian kekebalan tubuh, keparahan penyakit atau peningkatan transmissibilitas dll berada di bawah pengawasan yang berkelanjutan."

"Virus ini juga telah diisolasi dan berbu budaya," kata Balram Bhargava, Direktur Jenderal Dewan Penelitian Medis India, pada Jumat. "Kita harus memiliki hasilnya dalam tujuh hingga sepuluh hari apakah vaksin bekerja melawan Delta Plus."

Untuk saat ini, para ahli sebagian besar memperingatkan masyarakat dan pemerintah untuk tetap waspada tetapi tenang.Selain varian Beta, tidak ada strain lain yang membawa mutasi K417N "telah sangat sukses sejauh ini," kata Balloux.

"Ini telah ditemukan di beberapa negara tetapi tetap pada frekuensi yang sangat rendah ... Tidak ada bukti ketegangan saat ini berkembang di negara mana pun."

Van Kerkhove dari WHO mengatakan organisasi itu melacak Delta Plus untuk menentukan transmisibilitas dan tingkat keparahannya.

 

4 dari 4 halaman

3. Wilayah dan Kecepatan Penyebaran Saat Ini

Sejauh ini, Delta Plus telah dilaporkan di 11 negara -- tetapi jumlah kasus per negara hanya mencerminkan sampel yang telah diurutkan, dan lebih banyak data diperlukan untuk menentukan tingkat penyebaran yang sebenarnya.

"Sejauh yang saya ketahui, kecepatan penyebaran varian tidak dapat diukur dengan frekuensi penyebaran awal," kata T. Jacob John, kepala virologi klinis di Christian Medical College India.

"Tidak ada informasi bahwa Delta Plus menginfeksi orang-orang yang terinfeksi pada gelombang pertama, orang-orang yang diimunisasi atau mereka yang terinfeksi di gelombang kedua. Penyebarannya harus diawasi untuk mengetahui lebih banyak."

AS telah mengurutkan dan mengkonfirmasi jumlah kasus tertinggi sejauh ini, dengan 83 kasus per 16 Juni, menurut Public Health England.

India menyusul dengan 48 kasus, kata pemerintah pada Hari Jumat. Satu pasien, seorang perempuan berusia 80 tahun dengan kondisi yang sudah ada sebelumnya, telah meninggal, kata Rajesh Tope, menteri kesehatan negara bagian Maharashtra, pada Jumat 25 Juni 2021.

Kasus-kasus dimulai di tiga negara bagian - yang semuanya ditempatkan di siaga - tetapi sejak itu menyebar ke total delapan negara bagian. Pemerintah pusat mendesak negara-negara bagian dengan kasus-kasus untuk "meningkatkan respons kesehatan masyarakat mereka" dengan meningkatkan pengujian, pelacakan, dan vaksinasi prioritas.

India masih pulih dari gelombang kedua yang menghancurkan, yang telah menginfeksi jutaan dan menewaskan ratusan ribu dalam beberapa bulan terakhir. Tidak jelas apakah Delta Plus akan memberikan pukulan lain --John mengatakan itu tidak mungkin, karena tingkat vaksinasi negara itu-- tetapi trauma gelombang kedua memicu pihak berwenang pada siaga tinggi.

"Mereka yang tidak memprediksi gelombang kedua tidak ingin lengah untuk kedua kalinya, sehingga mereka memperingatkan semua orang tentang kemungkinan gelombang ketiga."

Inggris telah melaporkan 41 kasus per 16 Juni. Peningkatan pelacakan kontak, pengujian, dan isolasi telah diterapkan di daerah-daerah di mana Delta Plus telah dilaporkan, Downing Street dikonfirmasi pada hari Kamis.

Beberapa kasus pertama yang diurutkan di Inggris adalah kontak individu yang telah melakukan perjalanan dari atau transit melalui Nepal dan Turki, menurut Public Health England.

Sisa kasus tersebar antara Kanada, India, Jepang, Nepal, Polandia, Portugal, Rusia, Swiss, dan Turki.