Sukses

21 Juni 1964: 3 Aktivis Afrika-Amerika Dibunuh Kelompok Rasis Ku Klux Klan

Liputan6.com, Mississipi - Michael Schwerner, Andrew Goodman dan James Chaney dibunuh oleh massa kelompok rasis-supremasi kulit putih Ku Klux Klan di dekat Meridian, Mississippi pada 21 Juni 1964.

Ketiga pekerja hak-hak sipil muda itu bekerja untuk mendaftarkan pemilih Kulit Hitam di Mississippi, sehingga menginspirasi aksis brutal Klan setempat, demikian seperti dikutip dari History, Senin (21/6/2021).

Kematian Schwerner dan Goodman, seorang kulit putih dari wilayah Utara Amerika, dan anggota Kongres Kesetaraan Rasial (CORE), menyebabkan kemarahan nasional.

Ketika gerakan desegregasi menemui perlawanan pada awal 1960-an, CORE membentuk tim antar ras yang dikenal sebagai Freedom Riders itu untuk naik bus ke Deep South (wilayah Selatan AS) guna membantu protes.

Freedom Riders diserang dengan kejam pada Mei 1961 ketika dua bus pertama tiba di Alabama. Satu bus dilempar bom molotov; yang lain diserbu oleh anggota KKK yang memukuli para aktivis di dalamnya.

Polisi Alabama --negara bagian pro-perbudakan pada era Perang Sipil AS-- tidak memberikan perlindungan.

Namun, para Freedom Riders tidak mengurangi aktivitas dan mereka terus datang ke Alabama dan Mississippi.

Michael Schwerner adalah aktivis yang berdedikasi khusus yang tinggal di Mississippi sementara ia membantu orang Kulit Hitam untuk memilih.

Sam Bowers, pemimpin Klan setempat, memutuskan bahwa Schwerner adalah pengaruh buruk, dan harus dibunuh.

2 dari 2 halaman

Kejadian

Ketika Schwerner, Goodman dan Chaney, seorang pria kulit hitam muda, kembali dari perjalanan ke Philadelphia, Mississippi, wakil sheriff Cecil Price, yang juga anggota Klan, memberhentikan mereka untuk pemeriksaan atas tuduhan mengebut.

Price kemudian menahan mereka sementara anggota KKK lainnya bersiap untuk pembunuhan mereka.

Usai dilepas dari pemeriksaan oleh Price, ketiga aktivis itu kemudian dikejar-kejar di dalam mobil mereka dan terpojok di tempat terpencil di hutan setempat, di mana mereka ditembak dan kemudian dimakamkan di kuburan yang telah disiapkan sebelumnya.

Ketika berita hilangnya ketiga orang itu mereka keluar, FBI berkumpul di Mississippi untuk menyelidiki.

Dengan bantuan seorang informan, agen mengetahui tentang keterlibatan Klan dan menemukan mayat-mayat itu.

Sejak Mississippi menolak untuk menuntut para pelaku di pengadilan negara bagian, kasus itu dipersidangkan di pengadilan federal dan hakim mendakwa 18 orang dengan pasal "konspirasi untuk melanggar hak-hak sipil" terhadap Schwerner, Goodman dan Chaney.

Bowers, Price, dan lima orang lainnya dinyatakan bersalah; delapan dibebaskan; dan juri (semuanya berkulit putih) menemui jalan buntu pada tiga terdakwa lainnya.

Pada peringatan empat puluh pertama dari tiga pembunuhan, 21 Juni 2005, Edgar Ray Killen dinyatakan bersalah atas tiga tuduhan pembunuhan.

Killen yang berusia 80 tahun, yang dikenal sebagai supremasi kulit putih yang blak-blakan dan pendeta paruh waktu, dijatuhi hukuman 60 tahun penjara. Ia meninggal pada tahun 2018.