Sukses

Dituduh Monopolistik, Apple dkk Didesak Longgarkan Kebijakan Reparasi Produknya

Liputan6.com, New York - Senat Negara Bagian New York baru saja menggoyah Apple dan perusahaan produsen teknologi.

Pada hari Kamis 10 Juni 2021, badan legislatif New York mengesahkan Undang-Undang Perbaikan Digital Fair. Ini mengharuskan "produsen peralatan asli" (OEM) membuat semua informasi dan sumber daya yang diperlukan untuk memperbaiki perangkat yang tersedia untuk dijual ke toko perbaikan pihak ketiga dan konsumen.

"Tidak ada yang mencegah perbaikan pihak ketiga secara teknis kompeten untuk menyelesaikan perbaikan digital selain kurangnya informasi yang ditahan oleh produsen," bunyi RUU tersebut seperti dikutip dari Mashable, Minggu (13/6/2021).

Saat ini, perusahaan dengan perangkat dan perangkat lunak kelas atas dan eksklusif sering membatasi siapa yang dapat memperbaiki produk ini kepada pembuat perangkat itu sendiri, dan pihak ketiga yang "berwenang".

Apple termasuk yang menerapkan kebijakan semacam itu, dan sejumlah perusahaan produsen teknologi.

Gerakan "hak untuk memperbaiki" atau right to repair telah memerangi standar ini selama bertahun-tahun sehingga orang dapat memperbaiki perangkat dengan lebih terjangkau, menjaganya lebih lama, dan menghasilkan lebih sedikit limbah.

OEM ingin mengendalikan pasar perbaikan. Perusahaan seperti Apple mengatakan ini untuk tujuan mempertahankan integritas perangkat, sehingga pengerjaan yang kotor tidak merusak fungsionalitas produk.

Namun, seperti yang ditunjukkan oleh RUU, itu juga memberi mereka apa yang disebut kontrol monopolistik atas layanan tersebut. Dan dengan membatasi opsi perbaikan, juga mendorong konsumen untuk membeli lebih banyak produk baru secara lebih sering.

"Dalam terlalu banyak kasus, perbaikan unit digital sengaja dibatasi oleh produsen," bunyi memo yang menyertai undang-undang tersebut.

"Produsen akan mewajibkan konsumen untuk membayar layanan perbaikan secara eksklusif melalui divisi perbaikan atau penyedia perbaikan resmi produsen. Praktik oleh produsen pada dasarnya menciptakan monopoli pada layanan perbaikan ini. Saluran resmi yang terbatas ini mengakibatkan kenaikan, harga perbaikan tinggi, layanan yang buruk atau layanan yang tidak ada di daerah pedesaan dan tingkat omset yang tidak perlu tinggi untuk produk elektronik."

 

2 dari 2 halaman

Terjadi di Seantero AS

Undang-undang seperti di New York telah terjadi pula di seluruh negeri, tapi ini adalah yang pertama dari jenisnya untuk melewati badan legislatif.

Microsoft dan perusahaan yang disewa Apple melobi terhadap undang-undang 2018 serupa, dan ada lobi berat yang sedang berlangsung pada undang-undang "hak untuk memperbaiki" di Nevada. Fakta bahwa RUU ini disahkan terhadap oposisi yang didanai dengan baik adalah bagian dari apa yang membuatnya menjadi masalah besar.

Ini juga bisa memaksa perusahaan seperti Apple untuk berbagi informasi kepemilikan yang benar-benar tidak diinginkannya. Itu termasuk perangkat lunak - bukan hanya perangkat keras - dan cara memprogram ulang kunci elektronik. RUU tersebut menyatakan bahwa ini tidak termasuk "rahasia dagang."

Langkah selanjutnya adalah agar versi RUU tersebut disahkan melalui Majelis Negara, dan kemudian ditandatangani menjadi undang-undang oleh Gubernur. Mengingat itu melewati 51 yang mendukung dan 12 melawan di Senat negara bagian, ada kemungkinan baik hak untuk memperbaiki akan menjadi hukum di New York.