Sukses

Dari 4 Jadi 100 Lebih, Kuda Nil Raja Kokain Pablo Escobar Beranak Pinak Ancam Lingkungan Kolombia

Liputan6.com, Kolombia - Kuda nil milik Raja Kokain Pablo Escobar kini tengah jadi sorotan. Binatang yang awalnya dibawa ke Kolombia sebagai hewan peliharaan eksotis oleh gembong narkoba paling terkenal dalam sejarah manusia itu, kini telah berkembang biak dengan kecepatan yang mengkhawatirkan selama beberapa dekade terakhir.

Kondisi tersebut menjadi ancaman serius bagi flora dan fauna Kolombia.

Pada 1980-an, Pablo Escobar menyelundupkan empat kuda nil dari kebun binatang Amerika ke Kolombia, sebagai hewan peliharaan eksotis. Mereka dilepaskan ke hutan setelah disimpan di Hacienda Napoles yang mewah, di Puerto Triunfo, Antioquia. 

Tanpa pemangsa alami, banyak sumber air dan iklim yang sesuai, kuda nil dapat berkembang biak dengan baik. 

Mengutip BBC, pada Rabu (9/6/2021), dari yang awalnya hanya empat raksasa air itu sekarang jumlahnya telah membengkak diperkirakan lebih dari 100, yang menurut para ilmuwan dapat mencapai lebih dari 1.400 spesimen pada tahun 2039.

Kadang-kadang kuda nil ini sering disebut sebagai "raksasa kokain", karena reputasi mantan pemiliknya sebagai pengedar narkoba, tapi kuda nil liar Kolombia tersebut tidak ada hubungannya dengan narkotika mahal itu. 

Akan tetapi, Odditycentral memberitakan, mereka menimbulkan ancaman bagi tanaman dan satwa liar lokal, karena mereka bersaing untuk wilayah dan sumber daya dengan spesies lokal, dan mencemari saluran air dengan kotoran beracun mereka, yang memicu pertumbuhan alga dan menghilangkan oksigen dari ikan.

2 dari 2 halaman

Beberapa Ilmuwan Menyuarakan Kekhawatiran Mereka

Meskipun para ilmuwan berulang kali memperingatkan bahwa kuda nil merupakan ancaman bagi satwa liar asli di Kolombia, binatang buas eksotis ini telah menjadi sangat populer di kalangan penduduk setempat. Ada tur dan safari yang dibangun di sekitar kuda nil, dan taman hiburan juga sedang dikerjakan. Itu membuat berurusan dengan mereka sedikit lebih bermasalah bagi pihak berwenang.

Beberapa ahli telah menyarankan pengebirian sebagai cara untuk mengendalikan populasi kuda nil, tetapi sejauh ini kemajuan di bagian depan itu lambat, dengan hanya sekitar kuda nil per tahun yang dikebiri, mungkin karena kerumitan prosedurnya, karena hewan memiliki testis internal. Yang lain menyarankan bahwa diperlukan tindakan yang lebih drastis.

"Jelas bahwa kami merasa kasihan pada hewan-hewan ini, tetapi sebagai ilmuwan kami harus jujur," kata ahli biologi Kolombia Nataly Castelblanco. Kuda nil adalah spesies invasif di Kolombia dan jika kita tidak membunuh sebagian dari populasi mereka sekarang, situasinya bisa di luar kendali hanya dalam 10 atau 20 tahun.

Sejumlah ahli ekologi Kolombia telah menyarankan untuk melakukan pemusnahan kuda nil sebelum populasinya menjadi besar untuk dikendalikan diperlukan. 

Membunuh sekitar 30 dari mereka setiap tahun mungkin cukup untuk menyelamatkan satwa liar setempat, tetapi dengan kuda nil yang menghasilkan begitu banyak minat dari masyarakat, tindakan tidak populer seperti itu tidak mungkin dilakukan dalam waktu dekat.

Sementara itu, kuda nil Escobar terus berkembang biak dan memenuhi Amerika Selatan. Ada penampakan kuda nil hingga 370 kilometer jauhnya dari Hacienda Napoles, yang menunjukkan bahwa hewan itu menyebar di lembah sungai terbesar di Kolombia.

“Ini adalah kawanan kuda nil terbesar di luar Afrika, yang merupakan wilayah asal mereka,” kata dokter hewan dan konservasionis Carlos Valderrama.

Reporter: Lianna Leticia