Sukses

Tak Sekedar Uang, Ini Alasan Jepang Urung Tunda Lagi Olimpiade Tokyo Tahun Ini

Liputan6.com, Tokyo - Olimpiade Tokyo sekarang hanya lebih dari dua bulan lagi dan seruan untuk menunda (lagi) Pertandingan dalam menghadapi pandemi semakin keras dari hari ke hari.

Namun, keputusan untuk menunda lagi (atau membatalkan) tak semudah membalik telapak tangan, dengan berbagai hal dari persoalan uang, 'gengsi', hingga kontrak menjadi pertimbangan.

Keadaan darurat COVID-19 telah diperpanjang di ibukota Tokyo dan tiga prefektur utama lainnya karena kasus terus meningkat.

Namun belum ada kabar tentang membatalkan Pertandingan, meskipun para ahli kesehatan dan opini publik ditumpuk terhadap mereka.

Jajak pendapat saat ini di Jepang menunjukkan hampir 70% dari populasi tidak ingin Olimpiade dilanjutkan, tetapi Komite Olimpiade Internasional (IOC) tetap teguh bahwa 'game' akan berlangsung.

Jepang telah lama bersikeras tidak ada yang mempertanyakan keberlangsungan Olimpiade, yang seharusnya berlangsung musim panas lalu, akan diadakan dan akan aman.

Namun awal pekan ini, Perdana Menteri Yoshihide Suga untuk pertama kalinya muncul untuk tunduk pada tekanan opini publik, mengatakan bahwa pemerintah akan "tidak mengutamakan Olimpiade" - tetapi menambahkan bahwa pada akhirnya, keputusan itu akan ada di tangan IOC.

Jadi siapa yang benar-benar memiliki kekuatan untuk membatalkan Pertandingan - dan apakah pembatalan kemungkinan akan terjadi?

 

2 dari 5 halaman

Hanya IOC yang Bisa Membatalkan?

Kontrak antara IOC dan kota tuan rumah Tokyo sangat mudah: Ada satu artikel mengenai pembatalan dan itu hanya memberikan opsi bagi IOC untuk membatalkan, bukan untuk kota tuan rumah.

Itu karena Olimpiade adalah "properti eksklusif" dari IOC, kata pengacara olahraga internasional Alexandre Miguel Mestre kepada BBC. Dan sebagai "pemilik" Game, IOC-lah yang dapat mengakhiri kontrak tersebut.

Salah satu alasan yang diberikan untuk membenarkan pembatalan - selain dari hal-hal seperti perang atau gangguan sipil - adalah bahwa jika "IOC memiliki alasan yang masuk akal untuk percaya, atas kebijakannya sendiri, bahwa keselamatan peserta dalam Permainan akan terancam serius atau membahayakan karena alasan apa pun". Bisa dibilang, pandemi bisa dilihat seperti ancaman.

Piagam Olimpiade juga menetapkan bahwa IOC harus memastikan "kesehatan para atlet" dan mempromosikan "olahraga yang aman", Mr Mestre mengatakan, tetapi terlepas dari semua ini, IOC tampaknya bertekad untuk melanjutkan.

Jadi bisakah Jepang melawan IOC dan menarik diri?

"Di bawah berbagai klausul dalam perjanjian kota tuan rumah ini, jika Jepang membatalkan kontrak secara sepihak, maka risiko dan kerugian akan jatuh dengan komite penyelenggara lokal," kata Profesor Jack Anderson di University of Melbourne kepada BBC.

Pakar hukum olahraga menjelaskan bahwa kontrak ini cukup khas dan tentu saja Tokyo tahu itu. Apa yang tidak diketahui adalah bahwa pandemi global akan memasuki timeline.

"Kontrak dapat meramalkan kontinjensi tertentu, tetapi sifat situasi saat ini jelas belum pernah terjadi sebelumnya," katanya.

"Olimpiade adalah acara olahraga terbesar di kalender, ada miliaran yang dipertaruhkan untuk Jepang dan juga IOC dalam hal penyiaran sponsor. Ini adalah peristiwa besar dan ada kewajiban kontraktual yang besar untuk semua pihak."

Oleh karena itu, satu-satunya skenario realistis adalah Jepang menarik steker bersama-sama dengan IOC, tinggal dalam kerangka kontrak mereka.

Jika itu terjadi, di situlah asuransi akan masuk: IOC memiliki asuransi, komite penyelenggara lokal memiliki asuransi dan berbagai penyiar dan sponsor juga akan memiliki asuransi.

"Mungkin aman untuk mengatakan bahwa jika Olimpiade Tokyo dibatalkan, itu mungkin akan menjadi acara pembayaran asuransi terbesar dari jenisnya, tidak ada pertanyaan tentang itu," kata Prof Anderson.

Asuransi akan menanggung biaya konkret oleh penyelenggara, tetapi hampir tidak akan menutupi semua biaya tidak langsung yang diperoleh oleh investasi di seluruh negeri untuk mengantisipasi tontonan - hotel dan restoran misalnya, yang mungkin telah mengalami renovasi dalam persiapan untuk wisatawan yang mereka pikir akan mereka terima.

 

3 dari 5 halaman

Cemas

Sampai sekarang, ketidakpastian di sekitar Pertandingan berlama-lama.

Ini adalah jalan berbatu - mereka ditunda dari tahun lalu, obor berjalan terganggu lagi dan lagi, penggemar internasional tidak akan diizinkan untuk datang dan sekarang bahkan kompetisi di stadion yang benar-benar kosong ada di kartu.

Beberapa atlet telah berbicara tentang masalah ini dan mereka kemungkinan terkoyak atas masalah ini. Bagi mereka yang berhasil, Olimpiade adalah salah satu sorotan dalam karier mereka dan apa yang telah mereka latih selama bertahun-tahun.

Pada saat yang sama, ada kekhawatiran akan kesehatan pribadi dan masyarakat di tengah pandemi global.

Bintang olahraga terbesar Jepang, juara tenis Naomi Osaka adalah salah satu dari sedikit yang bergabung dalam debat, tetapi juga menyuarakan keraguan hati-hati.

"Tentu saja saya ingin Olimpiade terjadi," katanya pekan ini. "Tapi saya pikir ada begitu banyak hal penting yang terjadi, terutama setahun terakhir.

"Bagi saya, saya merasa seperti jika itu membahayakan orang... maka itu pasti harus menjadi diskusi, yang saya pikir itu adalah sebagai sekarang. Pada akhirnya, saya hanya seorang atlet, dan ada seluruh pandemi yang terjadi."

Tim track and field AS awal pekan ini membatalkan kamp pelatihan pra-Olimpiade di Jepang karena masalah keselamatan. Dan bahkan gubernur provinsi yang akan menjadi tuan rumah tim, mengatakan dia percaya "mereka membuat keputusan terbaik dalam situasi saat ini".

Ketidakpastian yang sama menetes dari banyak dari mereka yang terlibat dalam penyelenggaraan Game.

Beberapa kota yang ditetapkan untuk menjadi tuan rumah bagi para atlet di seluruh wilayah Tokyo dilaporkan telah ditarik keluar karena khawatir program ini mungkin menambah penyebaran Covid.

Salah satu gubernur setempat minggu ini mengatakan dia telah menolak permintaan untuk mengamankan tempat tidur rumah sakit untuk para atlet. Sebaliknya, ia mendesak agar penundaan baru atau kemungkinan pembatalan setidaknya harus dipertimbangkan.

Sebuah serikat dokter minggu ini mengatakan dalam sebuah pernyataan kepada pemerintah bahwa "tidak mungkin" untuk mengadakan Pertandingan mengingat perkembangan pandemi.

Tidak satu pun dari hal-hal ini adalah panggilan yang jelas untuk Pertandingan dibatalkan, tetapi dengan peringatan oleh para ahli kesehatan dan opini publik berbalik melawan permainan, tetesan keraguan menjadi paduan suara yang stabil selama beberapa minggu terakhir.

 

4 dari 5 halaman

Lebih dari Sekedar Uang, Namun Juga 'Gengsi'?

Ada lebih banyak yang dipertaruhkan daripada hanya biaya keuangan membatalkan Olimpiade.

Pertandingan berikutnya di kalender global sudah tahun depan, Winter Games pada Februari 2022, diselenggarakan oleh saingan regional China di Beijing.

Jadi ada sedikit keraguan bahwa secara keseluruhan, Jepang siap untuk berusaha keras untuk menyelesaikan Tokyo Games.

Terakhir kali Jepang menjadi tuan rumah Olimpiade Musim Panas adalah pada tahun 1964 dan pada saat itu, mereka dipandang sebagai simbol penting untuk proses rehabilitasi dan pembangunan kembali negara itu setelah Perang Dunia Kedua.

Untuk Tokyo 2020/21 Games, ada lagi makna simbolis, Prof Anderson menjelaskan.

"Jepang telah melihat stagnasi ekonomi sejak lama, telah terjadi tsunami dan bencana nuklir Fukushima, sehingga Pertandingan akan sebagai simbol kebangkitan Jepang," katanya. "Memang butuh kepentingan khusus dalam pengertian itu."

Pada akhirnya, pertanyaan apakah Pertandingan harus dilanjutkan terpisah dari apakah mereka akan melanjutkan. Dalam sejarah Olimpiade modern, hanya ada tiga contoh tontonan yang dibatalkan: pada tahun 1916, 1940 dan 1944 - ketiga kasus karena dua Perang Dunia.

Jadi meskipun angin kencang meningkat, penolakan IOC untuk bahkan mempertimbangkan pembatalan memicu sebagian besar pengamat setuju bahwa Olimpiade tahun ini memang akan berlangsung dan kick off pada 23 Juli - dalam format atau bentuk apa masih belum jelas.

5 dari 5 halaman

Simak video pilihan berikut:

  • Jepang adalah negara yang disebut sebagai negara kepulauan karena memiliki lebih dari 6000 pulau disekitarnya.
    Jepang adalah negara yang disebut sebagai negara kepulauan karena memiliki lebih dari 6000 pulau disekitarnya.
    Jepang
  • Olimpiade Musim Panas yang digelar empat tahun sekali ini dihelat di Rio de Janeiro pada Agustus 2016
    Olimpiade Musim Panas yang digelar empat tahun sekali ini dihelat di Rio de Janeiro pada Agustus 2016
    Olimpiade
  • Olimpiade Musim Panas yang digelar empat tahun sekali ini dihelat di Tokyo pada bulan Juli 2021
    Olimpiade Musim Panas yang digelar empat tahun sekali ini dihelat di Tokyo pada bulan Juli 2021
    Olimpiade Tokyo
  • Penyebaran Covid-19 ke seluruh penjuru dunia diawali dengan dilaporkannya virus itu pada 31 Desember 2019 di Wuhan, China
    COVID-19
  • Push Notif