Sukses

Joe Biden Tarik Seluruh Pasukan AS dari Afghanistan Sebelum 11 September

Liputan6.com, Washington D.C - Presiden Joe Biden akan memindahkan semua pasukan AS dari Afghanistan sebelum peringatan 20 tahun serangan 11 September tahun ini, yang akhirnya mengakhiri perang terpanjang Amerika meskipun meningkatnya kekhawatiran akan kemenangan Taliban, kata para pejabat pada Selasa (13/4).

Penarikan tersebut menunda hanya sekitar lima bulan kesepakatan dengan Taliban oleh mantan presiden Donald Trump untuk menarik semua pasukan, di tengah konsensus yang berkembang di Washington bahwa hanya sedikit lagi yang dapat dicapai. Demikian seperti mengutip Channel News Asia, Rabu (14/4/2021).

Biden, yang akan membuat pengumuman pada Rabu (14/4), telah "mencapai kesimpulan bahwa Amerika Serikat akan menyelesaikan penarikannya - akan memindahkan pasukannya dari Afghanistan - sebelum 11 September," kata pejabat itu kepada wartawan tanpa menyebut nama.

Biden sebelumnya merenungkan apakah ia akan mempertahankan kekuatan sisa AS di Afghanistan untuk menyerang Al-Qaeda atau ancaman ekstremis ISIS yang muncul atau, seperti presiden sebelumnya, membuat penarikan bergantung pada kemajuan di lapangan atau dalam pembicaraan damai yang bergerak lambat.

Pada akhirnya, dia memutuskan untuk tidak melakukan keduanya dan akan memerintahkan penarikan penuh selain personel AS yang terbatas untuk menjaga instalasi AS termasuk kedutaan besar yang memberlakukan di Kabul.

"Presiden telah menilai bahwa pendekatan berbasis kondisi, yang telah menjadi pendekatan dalam dua dekade terakhir, adalah resep untuk tinggal di Afghanistan selamanya," kata pejabat itu.

2 dari 3 halaman

Beri Peringatan kepada Taliban

Biden "telah konsisten dalam pandangannya bahwa tidak ada solusi militer untuk Afghanistan, bahwa kami telah berada di sana terlalu lama," kata Sekretaris Pers Jen Psaki Selasa, tanpa mengkonfirmasikan tanggal penarikan.

Bagi warga Afghanistan, pertempuran kemungkinan akan terus berlanjut. Pejabat itu berbicara tak lama setelah intelijen AS merilis laporan penilaian ancaman yang memperingatkan bahwa pemerintah Afghanistan yang diperangi "akan berjuang" untuk menahan Taliban yang "percaya diri" jika koalisi pimpinan AS mundur.

Pemerintahan Trump mencapai kesepakatan dengan Taliban pada Februari 2020 di mana semua pasukan AS akan pergi pada Mei 2021 sebagai imbalan atas janji pemberontak untuk tidak mendukung Al-Qaeda dan ekstremis lainnya - alasan asli invasi 2001.

Pejabat Biden mengatakan bahwa penarikan akan dimulai pada Mei dan penundaan itu sebagian besar bersifat logistik, dengan pasukan mungkin keluar dari Afghanistan jauh sebelum 11 September.

Pejabat itu memperingatkan Taliban - yang sedang mengamati gencatan senjata dengan AS tetapi tidak dengan pasukan Afghanistan - untuk tidak menyerang pasukan koalisi saat mereka pergi.

"Kami telah berkomunikasi dengan Taliban dengan tegas bahwa mereka melakukan serangan terhadap AS atau pasukan sekutu saat kami melakukan penarikan ini," kata pejabat itu, "bahwa kami akan membalas dengan keras".

3 dari 3 halaman

Upaya Perdamaian di Turki

Keputusan Biden datang tepat ketika Turki mengumumkan tanggal konferensi perdamaian di Afghanistan yang akan mempertemukan pemerintah, Taliban dan mitra internasional - meskipun, sekali lagi, hanya akan menyertakan sedikit wanita.

Konferensi yang diselenggarakan 24 April hingga 4 Mei "akan fokus pada membantu pihak-pihak yang bernegosiasi mencapai seperangkat prinsip dasar bersama yang mencerminkan visi yang disepakati untuk Afghanistan di masa depan, peta jalan menuju penyelesaian politik di masa depan dan mengakhiri konflik," kata kementerian luar negeri dalam sebuah pernyataan.

Konferensi tersebut bertujuan untuk mempercepat dan memberikan dimensi internasional pada pembicaraan yang bergerak lambat antara Taliban dan pemerintah Afghanistan di Qatar.

Banyak pengamat percaya bahwa Taliban secara efektif percaya bahwa mereka telah menang dan dapat menunggu penarikan AS, tetapi Amerika Serikat sangat ingin mencoba menemukan solusi perdamaian abadi yang dapat membawa stabilitas.