Sukses

Bagaimana Jika Dunia Tidak Memiliki Perbedaan Waktu? Begini Penjelasan Ahli

Liputan6.com, Jakarta - teve Hanke, dan Dick Henry, seorang profesor fisika dan astronomi di Johns Hopkins melakukan agitasi untuk menerapkan 'Waktu Universal'.

Dikutip dari Wired, Jumat (5/3/2021), untung membahas tentang waktu universal, kita harus mengetahui tentang bagaimana zona waktu terbentuk.

Sebelum jam mekanik diperkenalkan, manusia menggunakan matahari untuk mengetahui jam. Zona waktu sendiri adalah gagasan dari insinyur kelahiran Skotlandia, Sir Sandford Fleming, yang dipicu oleh gangguan kereta yang lewat di Irlandia pada 1876.

"Lima belas derajat garis bujur adalah patokan yang digunakan untuk 24 jam sehari, jadi ada 15 derajat zona waktu secara teoritis ditetapkan secara internasional dengan titik 'setengah jalan' menjadi 180 derajat dari Greenwich di tengah Samudra Pasifik," kata Stanley Brunn, sebuah profesor geografi di Sekolah Tinggi Seni dan Sains.

Hal tersebut adalah sesuatu yang menjadi topik yang cukup kontroversial dan bermasalah. Dapat kita lihat dari tahun lalu, selain dari banyak perbedaan pendapat terkait waktu musim panas di negara-negara seperti Australia dan Amerika Serikat (AS), Maroko mundur selama satu bulan selama Ramadhan tahun 2019.

Príncipe, negara kepulauan Afrika, memutuskan untuk mengubah jamnya kembali ke GMT setelah beralih ke Waktu Afrika Barat (WAT) setahun sebelumnya. Tahun sebelumnya, baik Kazakhstan maupun negara bagian di Rusia memutuskan untuk mengganti zona waktu secara permanen.

Tetapi, bahkan tanpa perubahan arah yang tak berkesudahan ini, zona waktu unik ada di seluruh dunia.

 

**Ibadah Ramadan makin khusyuk dengan ayat-ayat ini.

2 dari 3 halaman

Dapat Berefek Kepada Kesehatan Publik

Contoh dari ini adalah Rusia memiliki 11 zona waktu dan China hanya memiliki satu. Selain itu, Nepal adalah satu-satunya negara di dunia yang menyetel waktunya seperempat jam lebih dari satu jam, sementara Australia disetel ke setengah jam, dan Spanyol memetahui Waktu Eropa Tengah (CET) meskipun secara geografis sejalan dengan Inggris, yang berarti warganya menderita semacam jetlag konstan yang berarti jadwal harian tidak konsisten dengan jam biologis mereka.

Namun, akankah menghapuskan zona waktu akan membuat semuanya lebih masuk akal?

Jawaban Hanke dan Henry atas semua kebinungan ini adalah satu zona waktu untuk seluruh dunia. Jika sekarang jam sembilan malam di London, seharusnya jam sembilan malam juga di Canberra.

Saat ini, waktu global yang disetel ke Waktu Koordinasi Universal (UTC) sudah digunakan untuk pilot maskapai dengan menggunakan alasan yang jelas dan keuangan serta perdangangan internasional guna memastikan bahwa transakti dilakukan pada waktu yang sama.

"Kita semua pada waktu yang sama sekarang," kata Hanke. "Jadi kita semua harus mengatur jam tangan kita tepat di tempat yang sama."

Namun, praktiknya mungkin akan menjadi rumit. Baik China dan India, negara-negara luas yang menjangkau sejumlah zona waktu Fleming -- yang hanya memiliki satu waktu standar, mungkin akan memberikan contoh kasus untuk melihat sepeti apa waktu universal itu.

China mencakup lima zona waktu, yang berarti ujung barat negara itu menyusuri timur sekitar empat jam. Walau begitu, hanya ada satu Waktu Beijing yang pertama kali dilembagakan oleh Partai Komunis untuk merangsang rasa persatuan nasional.

Kurangnya jam kerja dan sekolah resmi disesuaikan secara lokal membuat mereka yang terjauh dari Beijing bangun dalam kegelapan, atau tidur saat masih terang. "Hidup mereka tiga atau empat jam lepas dari waktu matahari setempat," jelas Brunn.

Zona waktu juga dapat dikaitkan dengan dampak kesehatan yang serius. Di India, di mana hanya ada satu zona waktu, penduduk di bagian barat negara tersebut mengalami matahari terbit dan terbenam kemudian, walaupun harus mengikuti jam kerja resmi yang sama.

Dalam praktiknya, ini berarti orang cenderung tidur lebih lama tetapi tidak bangun lebih lama -- hal yang dapat menimbulkan konsekuensi serius.

"Anak-anak yang kurang tidur cenderung tidak bersekolah, mengurangi waktu yang dihabiskan untuk belajar, dan meningkatkan waktu yang dihabiskan untuk aktivitas santai," kata kandidat PhD Cornell University, Maulik Jagnani, penulis makalah tentang topik ini.

Penelitian lain mengungkapkan efek yang sama di tepi barat zona waktu di AS.

Di wilayah ini, angka kanker payudara, obesitas, diabetes, dan penyakit jantung lebih tinggi.

Namun, bisakan waktu universal menyelesaikan masalah ini? Hanke mengusulkan bahwa tanpa batasan yang diberlakukan oleh zona waktu tertentu, lokasi yang berbeda akan bebas untuk mengubah jam kerja dan jadwal lokal mereka meskipun semua jam akan disetel ke waktu yang sama, jam kerja akan berbeda menurut lokasi.

"Anda akan lebih selaras dengan ritme sirkadian, karena waktu setempat akan diatur menurut matahari atau kebiasaan sosial setempat, yang akan lebih banyak diatur oleh matahari daripada zona waktu - tidak akan ada zona waktu jadi masalahnya pergi," jelas Hanke.

Hal tersebut berarti bahwa lokasi dua jam sebelah barat GMT mungkin menerapan jam kerja baru 11 pagi hingga tujuh malam untuk memperhitungkan waktu matahari.

Hanke percaya bahwa pengenalan waktu universal di beberapa titik adalah "tak terelakkan".

"Waktu itu elastis, ini mengalir, dinamis -- jarak tidak berarti apa-apa di dunia maya dan dunia maya," kata Brunn, menyetujui.

"Yang penting terhubung untuk tujuan apa pun. Jika ada sesuatu yang menghalangi untuk menjadi efisien atau responsif, hambatan tersebut berusaha untuk disingkirkan. Dan zona waktu adalah salah satu penghalang itu."

 

 

Reporter : Paquita Gadin

3 dari 3 halaman

INFOGRAFIS: Timeline Vaksinasi COVID-19 di Indonesia