Sukses

Presiden Tajikistan Klaim Negaranya Bebas COVID-19, Para Ahli Ragu

Liputan6.com, Jakarta - Pada 26 Januari 2021, Presiden Tajikistan Emomali Rahmon membuat pengumuman yang luar biasa. 

Dalam pidatonya di parlemen sambil disaksikan oleh para penonton yang mengenakan masker namun tak menerapkan social distancing, Rahmon berkata: "Tajikistan hari ini tanpa COVID-19."

"Pemerintah Tajikistan belum membuktikan dirinya sebagai sumber informasi yang akurat tentang pandemi," kata Edward Lemon. Demikian seperti mengutip laman The Diplomat, Rabu (27/1/2021). 

Lemon merupakan asisten profesor peneliti di The Bush School dan presiden Oxus Society, meletakkan deklarasi Rahmon dalam konteks otokratis Tajikistan.

“Pemerintah [Rahmon] terus-menerus memaparkan narasi bahwa ia kuat, mampu menghadapi tantangan apa pun, dan pandemi tidak ada bedanya,” katanya.

Dengan variasi dalam upaya mitigasi di seluruh dunia, pembukaan dan penutupan pembatasan pada interval yang berbeda, perubahan perilaku manusia, dan evolusi virus menjadi strain baru, hanya sedikit negara yang berhasil membasmi virus secara keseluruhan atau secara permanen.

** #IngatPesanIbu

Pakai Masker, Cuci Tangan Pakai Sabun, Jaga Jarak dan Hindari Kerumunan.

Selalu Jaga Kesehatan, Jangan Sampai Tertular dan Jaga Keluarga Kita.

2 dari 4 halaman

Kasus COVID-19 di Tajikistan

Dalam melihat data kasus yang dikumpulkan dan divisualisasikan oleh Universitas Johns Hopkins, mengikuti kasus pertama yang diterima di Tajikistan - 15 pada 30 April 2020 - ada lonjakan tajam pada Mei 2020 dengan satu minggu lebih dari 200 kasus baru setiap hari. 

Setelah itu, jumlah kasus baru turun drastis. 

Pada musim panas dan kemudian berlanjut sepanjang sisa tahun, kasus baru harian stabil. Angkanya mulai turun lagi pada bulan Desember dan secara ajaib terputus pada tanggal 30 Desember.

"Kasus resmi dan kematian terlihat seperti dicabut dari buku teks tentang bagaimana menangani pandemi," kata Lemon. 

"Kasus dan kematian melonjak tajam di bulan Mei dan kemudian kurva dengan cepat menjadi rata dan tetap datar, meskipun tidak ada tindakan penguncian yang ketat yang diambil."

Bertentangan dengan klaim Rahmon minggu ini, otoritas kesehatan Tajikistan telah melaporkan lusinan kasus sejak awal tahun, paling lambat pada 10 Januari.

Ahli menganggap, klaim bahwa Tajikistan bebas COVID-19 bukanlah merupakan sebuah fakta melainkan sebuah perintah. 

“Klaim kemenangan seperti itu merupakan upaya untuk meningkatkan legitimasi rezim dan memungkinkan kehidupan kembali normal, dengan shalat di masjid dan pembatasan lainnya akan dicabut dalam beberapa hari mendatang,” jelas Lemon.

3 dari 4 halaman

Laporan Tidak Sesuai Fakta

Investigasi dari media RFE/RL musim panas lalu menyimpulkan bahwa statistik resmi virus orona Tajikistan tidak sesuai dengan kenyataan dan melaporkan kenyataan menjadi semakin sulit. 

Otoritas setempat telah memblokir situs berita penting, Akhbor, pada April 2020. Situs itu kemudian ditutup paksa. Upaya kerumunan untuk melacak kematian yang dicurigai tetapi tidak tercatat COVID-19, Kvtj.info, juga menjadi gelap.

Lemon juga menunjukkan bahwa pihak berwenang Tajikistan mengubah KUHP negara untuk menghukum orang yang melaporkan "disinformasi" tentang virus.

Laporan RFE/RL atas pernyataan Rahmon mencatat bahwa presiden mendesak orang-orang untuk tetap mengikuti regulasi pemakaian masker dan social distancing tetapi "banyak orang di Tajikistan yang mempertanyakan perlunya menjaga regulasi tersebut, karena aturan tersebut tidak ditaati atau diberlakukan di area seperti pasar dan transportasi umum."

Anekdot dari Tajikistan melukiskan gambaran lemahnya kepatuhan terhadap praktik pemakaian masker dan jarak sosial. Seorang sumber berkomentar bahwa banyak orang jatuh sakit karena sesuatu, tetapi bertahan hidup. Ini mungkin hasil yang berlawanan dari kenyataan bahwa Tajikistan memiliki populasi lansia terkecil di Asia Tengah, sebagai persentase dari total populasi.

Tajikistan memiliki populasi usia muda dan usia kerja yang besar, seperti halnya semua Asia Tengah, tetapi populasi lansia yang paling berisiko meninggal akibat virus corona. 

Misalnya, Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) di Amerika Serikat memperkirakan bahwa seseorang dalam kelompok usia 65-74 tahun 90 kali lebih mungkin meninggal akibat virus corona daripada orang dalam kelompok usia 18-29 tahun.

4 dari 4 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini: