Sukses

Riset Ini Ungkap Pemicu Infeksi COVID-19 Lewat Aktivitas Menelan Makanan

Liputan6.com, St. Louis - Lazim diketahui bahwa virus corona penyebab COVID-19 menyebar melalui droplet pernapasan yang dikeluarkan oleh orang yang terinfeksi. Itulah sebabnya masyarakat diwajibkan mengenakan masker penutup hidung-mulut, untuk mencegah droplet tersebut terhirup.

Namun, pakar juga telah memperingatkan bahwa risiko penyebaran COVID-19 sebagian besar turut dipicu oleh sejumlah perilaku kebiasaan hidup sehari-hari.

Salah satunya ditunjukan oleh sebuah penelitian yang menyebut bahwa aktivitas menelan makanan bisa menjadi faktor risiko infeksi atau penyebaran virus corona COVID-19.

Riset dari Washington University School of Medicine di St. Louis menjelaskan bahwa faktor risiko itu khususnya terjadi pada orang dengan kondisi medis Barret's esophagus atau kerongkongan Barret.

Barret's esophagus adalah kondisi medis yang disebabkan oleh kerusakan asam refluks yang menyebabkan kerongkongan seseorang menebal.

Menurut penelitian yang terbit di Journal of Gastroenterology tersebut, orang dengan Barret's esophagus "mungkin lebih rentan terkena COVID-19 daripada populasi umum," menurut riset tersebut seperti dikutip dari Best Life, Minggu (24/1/2021).

Setelah memeriksa 30 pasien dengan kerongkongan Barrett, penulis penelitian mengemukakan bahwa, karena perubahan fisiologis yang ditimbulkan oleh kondisi itu, sel-sel di dalam kerongkongan mulai mengambil sifat sel saluran pencernaan tempat COVID-19 mengikat.

Ketika itu terjadi, sel-sel di kerongkongan menjadi lebih rentan terhadap infeksi COVID-19.

2 dari 3 halaman

Makanan yang Terkontaminasi COVID-19?

Selain itu, inhibitor pompa proton, yang umumnya diresepkan untuk mengobati kerongkongan Barrett, menetralisir asam lambung yang mungkin sebaliknya membunuh virus dalam saluran pencernaan seseorang, yang berarti bahwa makanan yang terkontaminasi dengan partikel COVID-19 berpotensi menginfeksi individu dengan kerongkongan Barrett dengan virus.

Ini juga mungkin berarti bahwa individu dengan kerongkongan Barrett yang bersentuhan dengan tetesan pernapasan yang terinfeksi COVID-19 mungkin lebih mungkin mengembangkan infeksi dengan bernapas dalam partikel yang terkontaminasi.

"Anda dapat membayangkan bahwa jika seseorang sudah memiliki tingkat virus yang rendah di saluran pernapasan mereka, individu itu bisa menelan beberapa sekresi pernapasan, dan virus itu dapat menginfeksi sel-sel di kerongkongan untuk membuat mereka lebih sakit seperti itu," kata rekan penulis utama Ramon U. Jin, MD, PhD, rekan klinis di Washington University School of Medicine di St. Louis Division of Medical Oncology, dalam sebuah pernyataan.

Hanya karena Anda memiliki kerongkongan Barrett tidak berarti infeksi COVID-19 di masa depan adalah kesimpulan terdahulu, meskipun; penulis studi mengatakan bahwa penelitian lebih lanjut perlu dilakukan untuk menentukan apakah menelan menghadirkan risiko besar bagi segmen populasi yang besar.

Sementara itu, mengikuti protokol kesehatan masyarakat, seperti memakai masker, mencuci tangan, dan social distancing semuanya dapat mengurangi risiko terkena virus COVID-19.

3 dari 3 halaman

Simak video pilihan berikut: