Sukses

Jaksa Agung Tak Temukan Kecurangan Hasil Pemilu AS 2020, Nasib Donald Trump?

Liputan6.com, Jakarta - Jaksa Agung AS William Barr mengatakan bahwa departemen kehakiman tidak menemukan bukti untuk mendukung klaim penipuan Presiden Donald Trump terkait pemilu AS 2020.

"Sampai saat ini, kami belum melihat kecurangan dalam skala yang bisa mempengaruhi hasil pemilu yang berbeda," katanya.

Melansir BBC, Rabu (2/12/2020), komentarnya dipandang sebagai pukulan besar bagi Trump, yang hingga kini masih belum menerima kekalahan.

Dia dan tim kampanyenya telah mengajukan tuntutan hukum di negara bagian bahwa dia kalah, saat mereka mulai mengesahkan Joe Biden sebagai pemenang.

Presiden terpilih Biden mengalahkan petahana Trump dengan selisih 306 banding 232 suara di perguruan tinggi pemilihan AS, yang akhirnya menentukan presiden AS.

Dalam pemungutan suara populer, Biden memenangkan setidaknya 6,2 juta lebih banyak suara daripada Trump.

2 dari 4 halaman

Trump Klaim Kecurangan Pemilu AS 2020

Sejak pemilihan yang digelar pada 3 November, Trump telah berulang kali membuat klaim yang tidak berdasar atas penipuan pemilih yang meluas, dan anggota tim pembela hukumnya telah berbicara tentang dugaan persekongkolan internasional untuk memberi Biden kemenangan. 

Pada hari Selasa, setelah pernyataan Barr dirilis, presiden menulis cuitan beberapa kali dan menyinggung penipuan pemilih namun lagi-lagi tanpa bukti.

"Ada satu pernyataan yang akan menjadi penipuan sistemik dan itu akan menjadi klaim bahwa mesin pada dasarnya diprogram untuk membelokkan hasil pemilihan," kata Barr, yang dipandang sebagai sekutu utama Trump, kepada AP News pada hari Selasa.

Tim Trump menyatakan bahwa mesin pemungutan suara diretas untuk memberikan lebih banyak suara kepada Biden.

Barr mengatakan bahwa Departemen Kehakiman (DOJ) dan Departemen Keamanan Dalam Negeri telah menyelidiki klaim itu, dan mereka menyatakan masih belum menemukan bukti terkait hal tersebut.

Seorang juru bicara DOJ kemudian menekankan bahwa departemen tersebut belum menyelesaikan penyelidikannya dan akan terus "menerima dan dengan penuh semangat mengejar semua tuduhan penipuan yang spesifik dan kredibel secepat mungkin".

Bulan lalu, Barr mengeluarkan perintah kepada pengacara AS, yang memungkinkan mereka untuk mengejar "tuduhan substansial" tentang penyimpangan suara, sebelum pemilihan presiden 2020 disahkan.

"Ada kecenderungan yang berkembang untuk menggunakan sistem peradilan pidana sebagai semacam default fix-all, dan orang-orang tidak menyukai sesuatu yang mereka inginkan dari Departemen Kehakiman untuk masuk dan 'menyelidiki'," tambahnya. 

Dia juga mengatakan bahwa dia telah menunjuk seorang jaksa penuntut veteran untuk terus menyelidiki asal usul penyelidikan penasihat khusus Robert Mueller terhadap dugaan campur tangan pemilu.

Menanggapi komentarnya, pengacara kampanye Trump Rudy Giuliani dan Jenna Ellis mengatakan dalam sebuah pernyataan bersama: "Dengan rasa hormat yang terbesar kepada Jaksa Agung, pendapatnya tampaknya tanpa pengetahuan atau penyelidikan atas penyimpangan substansial dan bukti penipuan sistemik."

3 dari 4 halaman

Infografis Pemilu AS 2020:

4 dari 4 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini: