Sukses

Studi Baru Sebut Olahraga Latihan Beban Bisa Bantu Kurangi Perasaan Cemas

Liputan6.com, Jakarta - Studi baru menyebutkan bahwa latihan angkat beban bisa membantu mengurangi perasaan cemas

Mengutip laman Channel News Asia, Jumat (27/11/2020), studi yang melibatkan orang dewasa muda yang sehat, barbel dan olahraga lunges, menunjukkan bahwa latihan beban secara teratur secara substansial mengurangi kecemasan, sebuah temuan dengan relevansi khusus selama hari-hari yang tidak menentu dan bergelombang ini.

Olahraga dianggap membantu mencegah depresi dan penyakit mental lainnya, dan bahwa olahraga dapat meningkatkan perasaan bahagia dan puas. 

Tetapi sebagian besar penelitian sebelumnya tentang olahraga dan suasana hati telah membuktikan efek latihan aerobik, seperti berlari di treadmill atau mengendarai sepeda statis.

Para ilmuwan baru-baru ini mulai menyelidiki apakah dan bagaimana latihan beban juga dapat mempengaruhi kesehatan mental. 

Sebuah tinjauan studi tahun 2018, misalnya, menyimpulkan bahwa orang dewasa yang melakukan latihan angkat beban lebih kecil kemungkinannya untuk mengalami depresi daripada mereka yang tidak pernah angkat beban. 

Dalam studi lain, wanita dengan gangguan kecemasan klinis melaporkan lebih sedikit gejala setelah melakukan aerobik atau latihan beban.

Tetapi banyak dari studi ini melibatkan sesi latihan ketahanan yang sering dan rumit yang dilakukan di bawah pengawasan para peneliti, yang bukan merupakan cara kebanyakan dari kita cenderung berolahraga. Mereka juga sering berfokus pada kelompok yang agak sempit, seperti pria atau wanita dengan kondisi kesehatan mental yang didiagnosis seperti depresi atau gangguan kecemasan, sehingga membatasi penerapannya.

2 dari 4 halaman

Manfaat Latihan Beban

Jadi untuk studi baru, yang diterbitkan pada bulan Oktober di Scientific Reports, para peneliti di University of Limerick di Irlandia dan lembaga lain memutuskan untuk melihat apakah versi sederhana dari latihan beban dapat bermanfaat untuk suasana hati orang-orang yang secara umum memiliki manfaat kesehatan mental yang baik.

Untuk mengetahuinya, mereka merekrut 28 pria dan wanita muda yang sehat secara fisik dan menguji suasana hati mereka saat ini, dengan penekanan khusus pada apakah para sukarelawan merasa cemas. 

Para ilmuwan kemudian membagi sukarelawan yang telah disesuaikan dengan baik ini menjadi dua kelompok. 

Separuh dari mereka diminta untuk melanjutkan kehidupan normal mereka sebagai kelompok kontrol. Yang lain mulai berlatih beban, sebuah latihan yang hanya diketahui sedikit orang.

Para ilmuwan telah merancang latihan ketahanan sederhana yang bermanfaat bagi mereka, berdasarkan pedoman kesehatan dari Organisasi Kesehatan Dunia dan American College of Sports Medicine. Kedua organisasi tersebut merekomendasikan penguatan otot setidaknya dua kali seminggu, dan itulah yang mulai dilakukan oleh para relawan. Setelah mendapat instruksi awal dari para peneliti, para relawan mengambil program dasar lunge, lift, squat dan crunch, terkadang menggunakan dumbel dan peralatan lainnya.

Pelatihan mereka berlanjut selama delapan minggu. Sepanjang latihan, kedua kelompok secara berkala mengulangi tes tingkat kecemasan mereka, termasuk di akhir program penuh. (Setelah penelitian berakhir, kelompok kontrol diberi pilihan untuk memulai latihan beban secara rutin.)

Seperti yang diharapkan, kelompok kontrol, untuk sebagian besar, mempertahankan tingkat kecemasan awalnya yang rendah. Mereka masih merasa setenang delapan minggu sebelumnya.

Tapi pelatih beban mendapat skor sekitar 20 persen lebih baik pada tes kecemasan. Awalnya mereka mulai dengan tingkat kecemasan yang rendah, tetapi sekarang merasa lebih tenang.

Efek ini "lebih besar dari yang diantisipasi," kata Brett Gordon, yang saat ini menjadi sarjana postdoctoral di Penn State Cancer Institute di Penn State College of Medicine, yang merupakan rekan penulis studi dengan Matthew Herring, Cillian McDowell dan Mark Lyons. 

Faktanya, manfaat untuk kesehatan mental lebih besar daripada yang sering terlihat dalam studi tentang latihan aerobik dan kecemasan. Tetapi Gordon memperingatkan bahwa perbandingan semacam itu terbatas, karena berbagai eksperimen menggunakan jumlah latihan dan ukuran suasana hati yang berbeda.

3 dari 4 halaman

Pengaruhi Rasa Cemas

Studi baru juga tidak menyelidiki bagaimana latihan beban dapat memengaruhi kecemasan. 

Tapi Gordon dan rekan-rekannya menduga ada peningkatan potensi fisik dan psikologis. Mereka yang melakukan latihan beban menjadi lebih kuat dari waktu ke waktu dan mampu mengangkat beban yang lebih berat. 

“Perasaan penguasaan mungkin telah terjadi”, katanya, membuat orang merasa secara umum lebih mampu untuk mengatasinya. Perubahan molekuler pada otot dan otak pengangkat kemungkinan besar juga terjadi dan berkontribusi pada perbaikan suasana hati mereka, katanya, mencatat bahwa penelitian di masa depan dapat membantu merinci beberapa perubahan tersebut.

Atau tentu saja, eksperimen ini hanya menampilkan orang muda sehat yang melakukan satu versi pelatihan, jadi temuan ini tidak dapat memberi tahu apakah dengan mengangkat beban juga mengurangi kecemasan pada orang tua. Selain itu, studi ini juga tidak dapat memberi tahu rejimen mana yang mungkin cukup, terlalu banyak, atau jumlah yang tepat untuk meningkatkan kesehatan mental. 

4 dari 4 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini: