Sukses

Penulis Olivia Pierson Hina Tato Maori Menlu Selandia Baru, Bukunya Terancam Ditarik

Liputan6.com, Wellington - Buku seorang penulis Selandia Baru ditarik dari toko online setelah dia mengkritik tato tradisional Maori milik menteri luar negeri.

Olivia Pierson telah men-tweet bahwa tato wajah pada seorang diplomat wanita itu "jelek dan tidak beradab".

Mengutip BBC, Rabu (4/11/2020), Nanaia Mahuta adalah anggota parlemen wanita pertama di Selandia Baru yang memiliki tato wajah suku Maori. Dia diangkat sebagai menteri dalam perombakan kabinet baru-baru ini.

Twit Pierson memicu kemarahan dan seruan agar bukunya ditarik.

Sebagai tanggapan, pengecer buku online Selandia Baru terkemuka Mighty Ape mengatakan telah menarik bukunya dan "tidak akan membuatnya tersedia lagi".

Beberapa orang Selandia Baru dengan warisan Maori memakai tato, yang dikenal sebagai moko, untuk menandai silsilah dan warisan mereka. Moko pria cenderung menutupi seluruh wajah, sedangkan moko wanita menutupi dagu.

2 dari 3 halaman

Hina Tato Menlu di Twitter

Pierson pada hari Senin memposting twit yang menautkan ke cerita tentang pengangkatan Mahuta.

"Benarkah? Wajah Menteri Luar Negeri Selandia Baru yang baru? Tato di wajah sebenarnya bukan presentasi beradab yang dipoles untuk seorang diplomat asing di abad ke-21," katanya.

Dia kemudian mengatakan tato wajah "terutama pada diplomat wanita, adalah puncak dari wokedom (istilah politik dari Amerika Serikat yang mengacu pada kesadaran yang dirasakan tentang masalah-masalah yang berkaitan dengan keadilan sosial dan rasial) yang jelek dan tidak beradab".

Banyak pengguna Twitter mengkritik komentarnya karena dinilai tidak sensitif secara rasial dan budaya. Hal ini juga lantaran menunjukkan bahwa moko adalah bagian dari budaya asli.

Pierson mengatakan kepada outlet berita Selandia Baru Stuff bahwa dia mendukung komentarnya, mengatakan tato wajah adalah jelek pada "siapa pun, putih, coklat atau hitam".

PM Jacinda Ardern sebelumnya menggambarkan kabinet barunya - yang juga mencakup menteri gay pertama yang terbuka di negara itu "sangat beragam".

Reaksi terhadap kabinet baru sebagian besar positif, dengan banyak yang memuji langkah tersebut. Ardern, awal bulan lalu memimpin Partai Buruhnya yang menang telak dalam pemilihan umum Selandia Baru.

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah ini: