Sukses

NASA Ungkap Rencana Kirim Astronaut Lagi ke Bulan pada 2024

Liputan6.com, Jakarta- Badan Antariksa AS, NASA telah mengungkapkan rencananya untuk mengirim astronaut lagi ke Bulan untuk pertama kalinya sejak tahun 1972.

Perjalanan ini akan menjadi perjalanan manusia pertama ke Kutub Selatan Bulan dan misi Bulan pertama yang melibatkan seorang wanita, seperti dikutip dari Deutsche Welle, Selasa (22/9/2020).

Pada 21 September 2020, NASA mengumumkan rencananya untuk mendaratkan astronaut pria lainnya dan astronaut wanita pertama di Bulan pada 2024 mendatang, sejak mengirim manusia untuk pertama kalinya ke Bulan pada tahun 1972.

"Kami akan kembali ke Bulan untuk penemuan ilmiah, manfaat ekonomi, dan inspirasi bagi generasi baru penjelajah," ungkap administrator NASA Jim Bridenstine dalam pernyataannya di situs badan antariksa AS tersebut.

Menurut laporan AFP, proyek tersebut diperkirakan akan mengeluarkan biaya hingga sebesar 28 miliar dolar AS (skitar Rp.390 triliun). 

Namun anggaran proyek yang telah ditetapkan sebagai prioritas utama Presiden Donald Trump itu, harus disetujui oleh Kongres AS.

Saat berbicara kepada wartawan, Bridenstine menerangkan bahwa proyek ke bulan tersebut masih "berada dalam jalur" jika nantinya Kongres AS menyetujui anggaran 3,2 miliar AS (sekitar Rp. 44,8 triliun) pertama sebelum Natal 2020.

Misi yang dinamai Artemis tersebut akan berlangsung dalam beberapa fase, dimulai pada November 2021 yaitu peluncuran pesawat ruang angkasa Orion NASA

Kemudian pada fase kedua dan ketiga, para astronaut akan mengelilingi Bulan dan mendarat di permukaannya.

2 dari 3 halaman

Libatkan 3 Perusahaan Ternama

Misi Artemis disebutkan mirip dengan misi Apollo 11 yang pertama kali membawa manusia ke Bulan pada tahun 1969. 

Namun, fase misi Artemis di permukaan bulan akan berlangsung sepekan - lebih lama dari misi Apollo - dan mencakup hingga lima "aktivitas luar angkasa".

Pendaratan pertama akan dilakukan di Kutub Selatan Bulan. 

Pesawat ruang angkasa itu akan mendarat di kutub selatan Bulan, demikian menurut pernyataan NASA.

"Tidak ada pemberitahuan lebih lanjut selain itu," jelas Bridenstine kepada wartawan.

Bridenstine juga mengesampingkan kemungkinan bahwa astronaut akan mendarat di lokasi pendaratan Apollo di ekuator Bulan antara tahun 1969 dan 1972.

"Sains yang akan kami lakukan (dalam misi ini) sangat berbeda dari apa pun yang telah kami lakukan sebelumnya," tegas Bridenstine.

“Kami harus ingat selama era Apollo, kami mengira bahwa bulan itu tandus. Kini kami mengetahui bahwa ada banyak air es dan kami tahu bahwa itu ada di Kutub Selatan," tambahnya. 

Tidak tanggung-tanggung, NASA bahkan juga menggandeng tiga perusahaan untuk mengangkut para astronaut mereka ke Bulan.

Perusahaan-perusahaan itu di antaranya adalah Blue Origin - perusahaan kedirgantaraan yang didirikan oleh Jeff Bezos dari Amazon yang bekerja sama dengan Lockheed Martin, perusahaan teknologi Northrop Grumman, dan perusahaan penerbangan Draper.

Adapun keterlibatan dari SpaceX milik Elon Musk dan Dynetics.

Untuk modul pendaratannya sendiri, diperkirakan menelan biaya hingga 16 miliar AS (sekitar Rp. 224 triliun). 

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Berikut Ini: