Sukses

Polisi Yunani Tangkap 6 Pelaku Pembakaran Kamp Migran di Moria

Liputan6.com, Athena - Polisi Yunani menahan enam migran karena kebakaran yang meluluhlantahkan kamp pengungsi Moria, kata pemerintah pada Selasa, 15 September 2020.

Kebakaran terjadi saat ribuan migran yang terlantar menolak pindah ke fasilitas baru dan menuntut untuk meninggalkan Pulau Lesbos.

Dikutip dari laman Channel News Asia, Rabu (16/9/2020), lebih dari 12.000 orang, sebagian besar pengungsi dari Afghanistan, Afrika dan Suriah, ditinggalkan tanpa tempat tinggal.

Sanitasi yang layak atau akses ke makanan dan air setelah kebakaran melanda kamp migran Moria yang penuh sesak.

Otoritas Yunani yakin api sengaja dinyalakan oleh penghuni kamp setelah tindakan karantina diberlakukan menyusul ditemukannya kasus COVID-19 di lokasi tersebut.

Insiden tersebut telah menempatkan masalah migran kembali ke dalam agenda Eropa.

Perdana Menteri Yunani Kyriakos Mitsotakis mengulangi seruan untuk lebih banyak bantuan dari Uni Eropa, yang telah berjuang untuk menemukan pendekatan terpadu untuk krisis migran di perbatasannya, dengan mengatakan sudah waktunya untuk "solidaritas nyata" dari Eropa.

Presiden Dewan Eropa Charles Michel yang mengunjungi Lesbos mengatakan, tantangannya adalah Eropa bukan hanya Yunani dan mendesak lebih banyak komitmen dari anggota UE agar kebijakan migrasi baru efektif.

"Ini sulit, situasi yang sangat kompleks, tetapi atas nama Uni Eropa, saya ingin mengatakan bahwa saya menolak untuk menjelaskan tantangan migrasi ini. Ini adalah tantangan umum Eropa," kata Michel.

Pejabat pemerintah di Berlin mengatakan Jerman dapat menampung hingga 1.500 orang yang terlantar akibat insiden kebakaran.

Mitsotakis mengatakan fasilitas penerimaan permanen baru akan dibangun di Lesbos dengan dukungan UE dan kamp Moria yang terkenal penuh sesak dan jorok.

Namun, di Lesbos, ribuan orang, termasuk anak-anak, masih tidur nyenyak seminggu setelah kebakaran.

 

2 dari 3 halaman

Kasus Corona COVID-19

Para pejabat berjuang untuk mengatasi perlawanan dari para migran yang berharap untuk diizinkan meninggalkan pulau. Mereka khawatir bahwa kehidupan di tempat penampungan sementara yang dibangun tidak akan lebih baik dari kondisi yang mereka alami di Moria.

Para migran yang mengenakan masker sebagai tindakan pencegahan terhadap Virus Corona COVID-19 terlihat antre di luar gerbang kamp untuk menerima air, makanan, dan selimut dari pekerja bantuan.

Tugas itu diperumit oleh perlunya tes COVID-19, dengan setidaknya 25 kasus positif ditemukan di antara para pengungsi.

"Kekhawatiran terbesar adalah meskipun ribuan tempat tersedia dan akan terus diperluas, masih kurang dari 1.000 yang telah ditempati," kata Luciano Calestini, kepala organisasi anak-anak UNICEF di Yunani.

Hanya beberapa ratus migran, terutama anak di bawah umur tanpa pendamping, telah dipindahkan dari Lesbos. Pejabat Yunani mengatakan tidak akan ada transfer massal dan semua pencari suaka harus pergi ke tempat penampungan baru.

3 dari 3 halaman

Simak video pilihan berikut: