Sukses

Bertindak Cepat, Cara Yunani Berhasil Hambat Penambahan Kasus Corona COVID-19

Liputan6.com, Athena - Ketika Yunani membatalkan perayaan karnaval pada akhir Februari akibat Virus Corona COVID-19, banyak orang berpikir tindakan itu berlebihan. Di kota Patra di bagian barat, yang menjadi tuan rumah parade karnaval paling flamboyan di Yunani, ribuan orang menentang larangan itu dan turun ke jalan.

"Pemerintah telah memerintahkan untuk mengakhiri semua kegiatan kota ... tetapi ini adalah perusahaan swasta. Tidak ada yang bisa menutupnya," kata seorang wartawan untuk TV Ionia lokal.

"Mereka berkumpul di sini di Lapangan St George, tempat revolusi [Yunani] dimulai pada 1821, dan itu simbolis," katanya, seperti dikutip dari laman Al Jazeera, Rabu (8/4/2020). 

Orang-orang Yunani dengan cepat mengesampingkan semangat revolusioner mereka, dan sebagian besar mengindahkan saran pemerintah untuk tetap berada di dalam rumah untuk mencegah Virus Corona COVID-19.

Hasilnya adalah jumlah kematian yang sangat rendah. Dilaporkan sebanyak 81 kematian pada hari Selasa 7 April, dibandingkan dengan lebih dari 17.000 di Italia yang lokasinya bertetangga. Bahkan disesuaikan dengan ukuran populasi, tingkat kematian Italia hampir 40 kali lebih besar.

Dibandingkan dengan anggota Uni Eropa lainnya, Yunani juga bernasib lebih baik. Kematian akibat Virus Corona COVID-19 jauh lebih rendah daripada di Belgia (2.035) atau Belanda (1.867), yang memiliki populasi serupa, tetapi produk domestik bruto (PDB) yang jauh lebih tinggi.

"Sensitivitas negara, koordinasi, ketetapan, kecepatan, tampaknya bukan masalah besarnya ekonomi," Perdana Menteri Kyriakos Mitsotakis baru-baru ini mengatakan pada sidang parlemen yang singkat.

"Sekolah kami ditutup sebelum kami memiliki laporan kematian pertama. Sebagian besar negara mengikuti satu atau dua minggu kemudian, setelah mereka berduka atas kehilangan dalam jumlah yang lebih banyak," katanya.

 

 

**Ayo berdonasi untuk perlengkapan medis tenaga kesehatan melawan Virus Corona COVID-19 dengan klik tautan ini.

2 dari 3 halaman

Keadaan Rentan

George Pagoulatos, seorang ekonom politik yang mengepalai Hellenic Foundation untuk Kebijakan Eropa dan Luar Negeri (ELIAMEP), sebuah think-tank, setuju bahwa pemerintah menunjukkan "pendekatan manajerial yang sangat profesional, sejak awal", meskipun sebagian besar ditentukan oleh kelemahan nasional yang melekat.

Yunani memiliki sumber daya yang sangat dangkal untuk mengatasi wabah besar.

Dalam upaya penghematan, Yunani harus mengurangi biaya perawatan kesehatan nasionalnya hingga tiga perempat. Tempat perawatan intensifnya hanya berjumlah 560 bulan lalu, meskipun pemerintah sekarang telah meningkatkannya menjadi 910, dan mempekerjakan lebih dari 4.000 dokter dan perawat tambahan. 

Kelemahan lain adalah bahwa setidaknya seperempat dari populasi Yunani adalah berusia lebih dari 60, dan pasien usia lanjut telah dianggap sangat beresiko dari Virus Corona.

Semua ini berarti bahwa garis depan pertahanan adalah satu-satunya pertahanan nyata Yunani, tetapi telah terbayar.

Yunani hanya menggunakan sepersepuluh dari tempat tidur ICU, dan memiliki banyak kapasitas yang tersisa.

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah ini: