Sukses

Lockdown COVID-19 Bikin Angka Kejahatan di Afrika Selatan Menurun

Liputan6.com, Cape Town - Kejahatan di Afrika Selatan turun hingga 40% selama tiga bulan pertama pengunciannya, statistik resmi menunjukkan.

Menteri urusan kepolisian mengatakan, sebagian besar jenis kejahatan turun antara April - Juni, termasuk kasus penyerangan seksual dan pembakaran.

Dia menambahkan bahwa larangan alkohol kontroversial selama penguncian virus korona telah membantu, tetapi serangan terhadap toko minuman keras telah meningkat dalam pandemi.

Kasus COVID-19 di Afrika Selatan berjumlah separuh dari total kasus virus corona di benua Afrika. Lebih dari 500.000 infeksi dan 11.000 kematian telah dilaporkan di negara itu

Di samping itu, mereka merupakan salah satu negara dengan tingkat kejahatan tertinggi di dunia.

Menteri Kepolisian Bheki Cele mengatakan kepada wartawan pada Jumat 15 Agustus 2020 bahwa angka-angka tersebut "melukiskan gambaran yang belum pernah dilihat sebelumnya tentang Afrika Selatan yang damai dan mengalami 'liburan kejahatan'," demikian seperti dikutip dari BBC, Sabtu (15/8/2020).

"Statistik ini menunjukkan penurunan besar di semua kategori kejahatan dibandingkan dengan periode komparatif yang sama tahun lalu," katanya. "Penurunan 40,4% dalam jumlah kasus pemerkosaan dilaporkan selama tiga bulan."

Kejahatan terkait properti - termasuk pembakaran dan kerusakan berbahaya - turun sebesar 29%.

Larangan alkohol dan rokok di Afrika Selatan telah menjadi kontroversi. Negara itu menerapkan larangan penjualan alkohol antara 27 Maret - 1 Juni. Larangan itu diberlakukan kembali pada 12 Juli, dan tetap berlaku.

2 dari 3 halaman

Larangan Minuman Beralkohol

Pada April 2020, pada awal lockdown di Afrika Selatan, Menteri Kepolisian Bheki Cele memperingatkan bahwa petugasnya akan "menghancurkan infrastruktur tempat minuman keras tersebut dijual".

Menteri polisi tersebut dituduh mendorong pendekatan dengan tangan besi terhadap orang-orang yang ketahuan minum alkohol --termasuk dugaan pemukulan sampai mati seorang pria di kebunnya sendiri.

Pemilik bar dan restoran juga memprotes larangan tersebut, dengan mengatakan itu akan menghancurkan bisnis mereka.

Bulan lalu, Layanan Polisi Afrika Selatan merilis statistik kejahatan negara itu secara keseluruhan untuk tahun 2019/2020.

Secara keseluruhan tahun lalu, pembajakan mobil, perampokan properti non-hunian, dan pembunuhan semuanya meningkat dari tahun sebelumnya.

Pelanggaran seksual, mengemudi di bawah pengaruh obat-obatan dan alkohol, dan kepemilikan senjata api ilegal juga meningkat.

3 dari 3 halaman

Simak video pilihan berikut: