Sukses

8 Orang Termasuk WN Prancis Tewas dalam Serangan Brutal di Nigeria

Liputan6.com, Koure - Delapan orang, termasuk pegawai sebuah kelompok bantuan Prancis dilaporkan tewas pada Minggu, 9 Agustus 2020.

Dikutip dari laman Channel News Asia, Senin (10/8/2020) pelaku dari penembakan ini adalah orang-orang bersenjata yang mengendarai sepeda motor di sebuah daerah di Nigeria.

"Ada delapan orang tewas. Dua warga Nigeria termasuk seorang pemandu dan seorang pengemudi, sedangkan enam lainnya adalah orang Prancis," kata gubernur wilayah Tillaberi kepada AFP.

Kepresidenan Prancis mengkonfirmasi bahwa warganya termasuk di antara yang tewas, tanpa memberikan angka.

Kelompok bantuan Prancis ACTED mengatakan beberapa pekerjanya termasuk di antara mereka yang tewas selama tamasya turis.

"Di antara delapan orang yang tewas di Nigeria, beberapa di antaranya adalah karyawan," kata pengacara LSM Joseph Breham.

Ini diyakini sebagai serangan pertama terhadap orang Barat di daerah itu, sebuah atraksi turis populer di bekas koloni Prancis berkat populasi unik jerapah Afrika Barat atau Niger.

"Kami sedang menangani situasi, kami akan memberikan lebih banyak informasi nanti," kata Gubernur Tidjani Ibrahim Katiella, tanpa menyebutkan siapa yang berada di balik serangan itu.

Sebuah sumber yang dekat dengan layanan lingkungan Nigeria mengatakan serangan itu terjadi sekitar pukul 11.30 (10.30 GMT) enam kilometer (empat mil) timur kota Koure, yang berjarak satu jam perjalanan dari ibu kota Niamey.

"Sebagian besar korban ditembak. Kami menemukan sebuah majalah yang kartridnya kosong di tempat kejadian," kata sumber itu kepada AFP.

"Kami tidak tahu identitas para penyerang tetapi mereka datang dengan sepeda motor melewati semak-semak dan menunggu kedatangan" kelompok itu.

Sumber itu menambahkan, kendaraan korban adalah milik ACTED.

2 dari 3 halaman

Emmanuel Macron Kutuk Serangan Tersebut

Sumber tersebut juga menggambarkan lokasi penyerangan, di mana mayat-mayat diletakkan berdampingan di samping kendaraan yang dibakar.

Juru bicara militer Prancis mengatakan pasukan Barkhane Prancis, yang memerangi para jihadis di wilayah Sahel, telah memberikan dukungan kepada pasukan Niger.

Seorang wartawan AFP di tempat kejadian mengkonfirmasi bahwa jet tempur Prancis terbang pada Minggu malam ketika tentara Nigeria menggeledah daerah berhutan yang luas itu.

Polisi forensik mengumpulkan sampel sebelum jenazah dipindahkan sebelum malam tiba, tambah reporter itu.

Presiden Prancis Emmanuel Macron Minggu malam mengecam serangan 'pengecut "itu dan mengatakan dia akan melakukan segalanya untuk menjelaskan insiden yang menewaskan delapan orang itu.

Pemimpin Prancis, yang berbicara dengan mitranya dari Niger Mahamadou Issoufou, menambahkan bahwa dia bertekad untuk membantu melawan "kelompok teroris di wilayah Sahel".

Sementara itu, Presiden tetangga Mali Ibrahim Boubacar Keita mengecam keras "tindakan barbar" itu.

Dia menyesalkan bahwa "ekstremisme kekerasan" masih marak di wilayah Sahel.

3 dari 3 halaman

Simak video pilihan berikut: