Sukses

Kisah 'Itik Jelek' Jadi Bintang Hollywood hingga Menikah dengan Pangeran

Liputan6.com, Jakarta - Saat ini banyak wanita yang mengingat keindahan gaun pernikahan dan wajahnya yang begitu cantik. Namun siapa sangka, kehidupan wanita ini dahulu tak se-glamour sekarang.

Ia adalah Grace Kelly. Tumbuh dalam keluarga yang menerapkan tata krama yang baik. Di masa mudanya, sang ibu adalah model sukses yang kemudian menjadi pelatih atletik terkenal.

Ayahnya berkecimpung dalam bisnis konstruksi dan juga seorang atlet, demikian dikutip dari laman Brightside.me, Jumaat (7/8/2020).

Bahkan sang ayah pernah menjadi juara Olimpiade tiga kali. Grace sangat berbeda dari anggota keluarganya yang lain. Tidak seperti 2 saudara perempuan dan saudara laki-lakinya, dia pemalu, sedikit canggung, dan gemuk.

Jadi orang tuanya yang sangat bugar dengan jujur ​​mengira dia adalah 'itik jelek' dan tidak akan pernah menemukan suami yang baik.

Mereka memiliki harapan yang lebih tinggi untuk anak-anak mereka yang lain. Seorang teman keluarga ingat penampilan Grace, "Grace selalu memakai bandana, dan memakai kacamata dan sweter, tidak ada yang glamor."

Ketika Grace Kelly gagal dalam ujian masuk perguruan tinggi, orangtuanya yakin bahwa mereka tidak perlu mengharapkan apa pun darinya. Tapi dia pernah berkata bahwa ingin menghadiri American Academy of Dramatic Arts. Namun sang ayahnya menentang keputusan ini. Meski begitu, paman Grace membantunya masuk ke Akademi itu.

Ditakdirkan Untuk Menjadi Bintang

Penting untuk dicatat bahwa pada saat tertentu, Grace yang berusia 18 tahun berubah menjadi gadis cantik, jadi ketika dia pergi ke New York, wanita berambut pirang tinggi ini pergi ke agen untuk menjadi model foto. Segera setelah itu, agen dari majalah berbeda mulai menguntitnya dan mengundangnya ke pemotretan.

Pada saat yang sama, Grace mengikuti audisi untuk banyak peran dalam drama yang berbeda dan dia bahkan berhasil mendapatkan peran di Broadway.

Setelah 2 tahun, pada usia 20 tahun, ia diundang untuk membintangi sebuah film. Tentu saja, sutradara terkenal dengan cepat memperhatikan aktris tersebut dan mengundangnya untuk terlibat dalam proyek mereka.

Untuk perannya di Mogambo, Grace dinominasikan untuk Oscar sebagai Aktris Pendukung Terbaik. Meski tidak menang, ia berhasil memenangkan penghargaannya satu tahun kemudian untuk perannya di The Country Girl.

Kemudian, Grace Kelly diperhatikan oleh sutradara legendaris Alfred Hitchcock dan dia muncul di 3 proyeknya, 2 di antaranya, Rear Window dan Dial M for Murder, diyakini sebagai karya terbaiknya.

Karier film Grace Kelly cukup singkat hanya berlangsung selama 4 tahun, dari 1952 hingga 1956. Meskipun demikian, American Film Institute memasukkan aktris tersebut di posisi ke-13 dalam daftar bintang film terbesar sepanjang masa, yang mencakup 50 legenda dari Hollywood.

 

2 dari 5 halaman

Pertemuan yang Mengubah Segalanya

Grace bertemu Rainier III, Pangeran Monako, di Cannes selama festival film. Sebenarnya, semua kondisi seakan-akan menentang pertemuan mereka pada hari itu. Baik Grace dan Pangeran Rainer III berada dalam kemacetan lalu lintas karena demo mogok pekerja. Jadi, dia kesal dengan penampilannya dan suasana hatinya sedang buruk. Tetapi ketika melihat Rainier III dia melupakan semua masalahnya.

Setelah itu, mereka mulai menulis surat satu sama lain dan enam bulan kemudian, sang pangeran datang ke AS untuk meminta restu orang tuanya. Dia melamarnya tepat sebelum Natal dan memberinya cincin kecil yang akhirnya dia ganti dengan yang lebih indah dan terkenal hingga saat ini dengan berlian 10 karat.

Tentu saja, pernikahan tingkat tinggi ini dibicarakan oleh semua orang dan banyak orang di sekitar pangeran ingin menghasilkan uang sebanyak mungkin dari acara tersebut.

Di pertengahan abad ke-20, Monako ternyata tidak bergengsi seperti saat ini. Pada saat itu, Monako adalah negara kecil yang tidak memiliki banyak uang dan tidak terlalu populer di kalangan turis.

Salah satu sahabat Pangeran, miliarder Aristoteles Socrates Onassis, mengatakan kepadanya bahwa cara terbaik untuk menarik perhatian adalah dengan menikah dengan seseorang seperti Marilyn Monroe atau Grace Kelly.

Yah, dia memperkirakannya: pernikahan itu benar-benar mempromosikan reputasi Monako selama beberapa dekade. Sejumlah besar turis datang ke Monako dan miliarder mulai membeli properti di sana.

Tidak mengherankan jika orang mulai menyebarkan desas-desus bahwa Pangeran menikahinya hanya untuk membuat Monako menjadi sorotan.

Bagi orangtua Grace, pernikahan ini juga merupakan ide yang bagus, karena membuka jalan bagi mereka menuju masyarakat kelas atas di New York. Ngomong-ngomong, saat mereka bertemu Pangeran, mereka mengira dia dari Maroko, bukan dari Monako.

Putri masa depan harus mengikuti tes kesuburan dan tes keperawanan informal. Dia tidak memiliki masalah dengan yang pertama dan mereka tidak terlalu peduli dengan yang terakhir.

3 dari 5 halaman

Dipanggil Putri Grace

Pernikahan Grace Kelly dan Rainier III pantas disebut sebagai acara abad ini. Menurut beberapa perkiraan, acara yang memakan waktu seminggu penuh ini lebih mahal dibandingkan pernikahan Ratu Elizabeth dan Pangeran Philip.

Pengantin wanita berlabuh di pantai Monako dengan kapal yang luar biasa. Begitu dia menginjak dermaga dan bertemu dengan pengantin pria, hujan anyelir merah dan putih jatuh ke kepala mereka.

Pernikahan tersebut, menurut beberapa perkiraan, menghabiskan biaya antara US$ 45-55 juta, yang sebagian besar dibayar oleh MGM, yang bekerja dengan Grace, dan yang juga memiliki hak untuk menyiarkan pernikahan tersebut di TV.

Gaun pengantin Grace yang legendaris didekorasi dengan mutiara dan renda antik Brussel, dan ansambelnya bahkan menyertakan buku doa bertatahkan mutiara dan renda. Tetapi pengantin wanita tidak benar-benar menginginkan semua perhatian yang dia dapatkan.

Grace pernah mengakui itu, meskipun dia menikmati keahliannya sebagai aktris, tetapi tidak menyukai penampilan publik dan bosan dengan semua perhatian dari jurnalis.

Grace harus membayar mahal untuk pernikahan ini. Sejak saat itu, dia hanya bisa tampil dalam satu peran. Beberapa tahun kemudian, dia mencoba melanggar aturan ini ketika Alfred Hitchcock menawarinya peran dalam film barunya.

Dan suaminya bahkan tidak keberatan melepaskannya, tetapi orang-orang Monako sangat menentangnya. Jadi Grace tidak mengejarnya. Itu adalah tragedi nyata baginya bahwa dia tidak bisa kembali ke dunia seni.

Setelah itu, dia menenangkan diri dan memenangkan cinta penduduk Monaco. Dia menjadi orang yang memulai hidup baru di negara baru.

 

4 dari 5 halaman

Sangkar Emas

Pernikahan mereka terlihat sempurna. Dia adalah pria yang luar biasa. Dia adalah bintang Hollywood peraih Oscar dan wanita yang sangat menarik. Namun kemudian, publik mengetahui bahwa pernikahan yang kuat antara Grace dan Rainier tidak lebih dari gambaran yang sempurna. Itu benar-benar sulit bagi Kelly karena rumah barunya bukan surga, sebaliknya, itu adalah sangkar emas.

Dia tidak bisa melanjutkan karirnya, dan di Monaco, semua filmnya dilarang. Sang putri memutuskan untuk mencari kebahagiaan dengan memulai sebuah keluarga dan dia memiliki 3 anak: Caroline, Albert II Pangeran Monako saat ini, dan Stéphanie.

Untuk menyembunyikan kehamilan pertamanya dari para fotografer yang menyebalkan, ia kerap membawa tas Hermès di dekat perutnya. Belakangan, tas ini menjadi bagian penting dari penampilan Grace dan Hermès menamai tas itu dengan nama "Kelly".

Dikatakan bahwa aktris itu sangat menyayangi anak-anaknya, dan rupanya, dia memanjakan mereka. Mereka tidak benar-benar mendengarkan orangtua mereka -- sangat mirip Grace di masa mudanya.

Kehidupan Grace Kelly dengan suaminya juga tidak sempurna. Seiring waktu, terlihat jelas bahwa mereka terlalu berbeda. Banyak orang mengira Grace adalah seorang wanita dengan temperamen dingin, namun citra ini baru tercipta kemudian saat ia menjadi bagian dari keluarga kerajaan.

Sebelumnya, dia adalah gadis yang pemarah. Alfred Hitchcock memanggilnya "gunung berapi yang tertutup salju". Dan Rainier III adalah orang yang sangat tenang. Dia sering sangat bosan dengan acara yang dia selenggarakan. Dan citra istri yang sempurna ini juga sulit bagi Rainier.

Ada desas-desus bahwa selama ini, dia memiliki teman dekat yaitu sutradara Austria Robert Dornhelm, yang 18 tahun lebih muda darinya. Dia diduga tidak akan bisa bercerai karena anak-anaknya akan diambil darinya. Menjelang akhir hidupnya, Grace juga memiliki apartemen di Paris, serta rumah pedesaan di Roc Agel.

5 dari 5 halaman

Kecelakaan Mobil

Pada 13 September 1982, Grace Kelly dan putrinya Stéphanie bepergian dengan mobil. Dikatakan bahwa mereka bertengkar dan Grace mengalami stroke. Dia sedang mengemudi, jadi mobilnya keluar dari jalan. Stéphanie mengalami banyak luka, termasuk patah leher, tetapi Grace meninggal, meskipun dokter terbaik berusaha menyelamatkannya.

Kematian Grace Kelly adalah pukulan besar bagi semua orang. Dia baru berusia 52 tahun. Segera setelah itu, ada desas-desus bahwa kecelakaan mobil itu disebabkan oleh seseorang, tetapi tidak pernah ada bukti.

Sang Putri berduka karena jutaan orang dan selebriti dari Eropa dan Amerika datang ke pemakaman tersebut. Pangeran Monako tidak pernah menikah lagi. Setelah kematian Grace, ia membuka kebun mawar di Monako yang bisa dikunjungi siapa pun: Grace benar-benar menyukai bunga. Saat ini, ada patung Grace yang dikelilingi oleh 4.000 mawar. Rainier III meninggal pada usia 81 tahun.

Jadi kisah cinta mereka menjadi dasar dari beberapa film karena masih terlihat seperti dongeng, meski tidak berakhir bahagia.