Sukses

Sempat Tertunda, Misi Bersejarah UEA Sukses Meluncur ke Mars

Liputan6.com, Tanegashima - Misi pertama bersejarah Uni Emirat Arab ke Mars telah sukses lepas landas di Jepang. Peluncuran misi ini sempat tertunda karena kendala cuaca.

Proyek Hope diluncurkan dengan roket H2-A dari pelabuhan antariksa Tanegashima, dan sekarang dalam perjalanan 500 juta km untuk mempelajari cuaca dan iklim planet.

Melansir laman BBC, Senin (20/7/2020), dua upaya sebelumnya untuk meluncurkan probe dalam seminggu terakhir harus dibatalkan karena cuaca yang buruk.

Kedatangan Hope pada Februari 2021 akan bertepatan dengan peringatan 50 tahun pembentukan UEA.

Sarah Al Amiri, pemimpin sains di Hope, berbicara tentang kegembiraan dan kelegaannya melihat roket tersebut akhirnya berhasil naik ke langit. Ia juga menyatakan dampaknya terhadap negaranya akan sama dengan yang terjadi di Amerika ketika rakyatnya menyaksikan Apollo 11 Moon mendarat 51 tahun yang lalu, juga pada 20 Juli.

"Itu adalah jangkar bagi seluruh generasi yang merangsang semua orang yang menontonnya untuk mendorong lebih jauh dan untuk bermimpi lebih besar," katanya kepada BBC News.

"Hari ini saya sangat senang bahwa anak-anak di Emirates akan bangun pada pagi hari tanggal 20 Juli memiliki proyek jangkar mereka sendiri, memiliki realitas baru, memiliki kemungkinan baru, memungkinkan mereka untuk berkontribusi lebih lanjut dan membuat yang lebih besar berdampak pada dunia. "

Pesawat UEA adalah salah satu dari tiga misi menuju Mars bulan ini.

AS dan China sama-sama memiliki proyek serupa yang sudah berada pada tahap akhir persiapan. Misi Amerika, Perseverance, mengirimkan ucapan selamatnya kepada Hope. "Aku tidak sabar untuk bergabung denganmu dalam perjalanan!" kata akun Twitter-nya.

2 dari 3 halaman

Alasan Memilih Mars

UEA memiliki pengalaman terbatas dalam mendesain dan membuat pesawat ruang angkasa - namun di sini ia mencoba sesuatu yang hanya berhasil dilakukan AS, Rusia, Eropa, dan India. Tapi itu berbicara pada ambisi Emirat bahwa mereka harus berani mengambil tantangan ini.

Insinyur mereka, yang dibimbing oleh para ahli asal Amerika, telah menghasilkan penyelidikan canggih hanya dalam waktu enam tahun - dan ketika satelit ini sampai ke Mars, proyek itu diharapkan akan memberikan ilmu baru serta mampu mengungkapkan wawasan baru tentang cara kerja atmosfer planet ini.

Secara khusus, para ilmuwan berpikir itu dapat menambah pemahaman tentang bagaimana Mars kehilangan banyak udara.

Penyelidikan Hope dianggap sebagai wahana inspirasi - sesuatu yang akan menarik lebih banyak orang muda di Emirates dan di seluruh wilayah Arab untuk mengambil ilmu-ilmu di sekolah dan di pendidikan tinggi.

Satelit itu adalah salah satu dari sejumlah proyek yang menurut pemerintah UEA mengisyaratkan niatnya untuk memindahkan negara itu dari ketergantungan pada minyak dan gas dan menuju masa depan yang didasarkan pada ekonomi pengetahuan.

Tapi seperti biasa ketika berbicara soal Mars, risikonya tinggi. Setengah dari semua misi yang dikirim ke Planet Merah telah berakhir dengan kegagalan. Direktur proyek Hope, Omran Sharaf, mengakui bahayanya tetapi menegaskan negaranya berada dalam alur yang benar untuk mencoba.

"Ini adalah misi penelitian dan pengembangan dan, ya, kegagalan adalah pilihan," katanya.

"Namun, kegagalan untuk maju sebagai suatu bangsa bukanlah suatu pilihan. Dan yang paling penting di sini adalah kapasitas dan kemampuan yang diperoleh UEA dari misi ini, dan pengetahuan yang dibawa ke negara itu."

 

 

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini: