Sukses

Lockdown Dilonggarkan, Kasus Corona COVID-19 India Tertinggi Ketiga Dunia

Liputan6.com, New Delhi - India telah melampaui Rusia untuk menjadi negara ketiga yang paling parah terkena dampak pandemi Virus Corona COVID-19. Hal ini merupakan dampak dari pembukaan kembali ekonomi yang membawa lonjakan infeksi.

Melansir VOA News, Selasa (7/7/2020), bukan hanya jumlah kasus COVID-19 yang membuat para pejabat khawatir namun laju peningkatan di negara terpadat kedua di dunia ini sekarang menjadi salah satu yang tertinggi.

Peningkatan tajam dalam infeksi baru telah mendorong beberapa negara bagian di negara itu seperti Kerala, Benggala Barat, Assam dan Jharkhand untuk memberlakukan kembali penguncian di daerah yang paling parah terkena dampaknya.

Angka kasus di India sekitar 700.000 kasus sekarang menempatkannya di belakang Amerika Serikat dan Brasil.

“Kami sedang bergerak menuju puncak, yang dapat kami perkirakan sekitar awal Agustus,” kata Dr. T. Jacob John, salah satu ahli virologi terkemuka di negara itu.

“Tetapi bahkan setelah puncaknya, kita akan terus melihat sejumlah besar infeksi dalam beberapa bulan mendatang, memasuki tahun depan," sambungnya lagi. 

2 dari 4 halaman

Akibat Pelonggaran Lockdown

Jumlah kasus Corona COVID-19 meningkat, ketika bisnis dibuka kembali dan lalu lintas menuju semula.

Dari restoran hingga pusat perbelanjaan dan kantor hingga tempat-tempat keagamaan, sebagian besar wilayah India telah mencabut batasan untuk memulai kembali ekonomi yang terpukul oleh salah satu dari penutupan paling ketat dan terpanjang di dunia.

Rekor tertinggi baru harian dalam infeksi dicatat selama akhir pekan, ketika pihak berwenang melaporkan lebih dari 24.000 kasus.

Sebagian besar gelombang infeksi datang dari empat negara bagian selatan yakni Andhra Pradesh, Tamil Nadu, Karnataka dan Telangana. 

Para pejabat mengatakan bahwa peningkatan kasus juga sebagian merupakan hasil dari peningkatan pengujian yang sedang dilakukan India.

Pada hari-hari awal pandemi, pengujian sangat terbatas karena kurangnya fasilitas.

Ketika India bergulat dengan pandemi dan infrastruktur kesehatannya semakin meningkat, para ahli kesehatan masyarakat menekankan perlunya mendidik orang tentang memakai masker.

“Kuncian itu membuat orang percaya bahwa virus itu akan dikalahkan. Mereka tidak memahami dengan baik bahwa mereka harus terus mengambil tindakan pencegahan,”kata John, yang membantu memimpin upaya untuk mengendalikan HIV / AIDS di India.

“Sama seperti kami mengajari orang-orang tentang perlunya menggunakan kondom untuk hubungan seks yang aman, kita perlu membuat orang mengerti bahwa masker adalah cara terbaik untuk mengurangi penularan COVID-19. Ini adalah vaksin sosial yang merupakan kebutuhan saat ini," sambungnya.

Dalam pidatonya pekan lalu, Perdana Menteri Narendra Modi memperingatkan bahwa negara ini berada pada titik kritis dalam perjuangannya melawan virus, tetapi banyak yang tidak mengikuti pedoman untuk mencegah penyebarannya seperti memakai masker, mencuci tangan dan menjaga jarak sosial.

3 dari 4 halaman

Tempat Wisata Kembali Dibuka

India terus membuka kembali lebih banyak tempat umum, meskipun ada peningkatan kasus, karena berfokus pada mengembalikan pekerjaan dan menghidupkan kembali ekonomi.

Pada hari Senin, banyak monumen bersejarah diberi sinyal hijau untuk dibuka.

Namun, pihak berwenang di negara bagian Uttar Pradesh mengatakan bahwa tempat wisata paling ikonik di India, Taj Mahal, akan tetap ditutup.

4 dari 4 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini: