Sukses

WHO Terima Laporan Pertama Kasus Virus Corona COVID-19 Bukan dari Pihak China

Liputan6.com, Jenewa - Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) telah memperbarui laporannya tentang tahap-tahap awal krisis Virus Corona COVID-19. Dalam pembaruan itu, kantor pusat WHO mengaku mendapat laporan pertama adanya kasus Virus Corona baru dari kantor cabang WHO di China.

Laporan itu membantah WHO mendapat informasi pertama kasus COVID-19 dari pemerintah China.

Melansir laman Japan Times, Senin (6/7/2020), Badan Kesehatan PBB ini telah dituduh Presiden AS Donald Trump gagal memberikan informasi yang dibutuhkan untuk membendung pandemi Virus Corona COVID-19 dan merasa puas terhadap China, namun kemudian dibantah. 

Pada 9 April, WHO menerbitkan laporan runtutan awal komunikasinya, sebagai tanggapan terhadap kritik atas respons awal terhadap wabah yang kini telah merenggut lebih dari 521.000 jiwa di seluruh dunia.

Dalam kronologi itu, WHO hanya mengatakan bahwa komisi kesehatan kota Wuhan di provinsi Hubei pada 31 Desember melaporkan kasus pneumonia. Namun, badan kesehatan PBB tidak menyebutkan secara spesifik siapa yang telah memberi tahu.

Ketua WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus mengatakan pada konferensi pers pada 20 April bahwa laporan pertama datang dari China, tanpa menyebutkan apakah laporan tersebut telah dikirim oleh otoritas China atau sumber lain.

Tetapi kronologi baru, yang diterbitkan minggu ini oleh lembaga yang berbasis di Jenewa tersebut, menawarkan versi yang lebih rinci dari berbagai peristiwa.

Ini menunjukkan bahwa itu adalah kantor WHO di China yang pada 31 Desember memberitahukan titik kontak regionalnya mengenai kasus 'pneumonia virus' setelah menemukan pernyataan untuk media di situs web komisi kesehatan Wuhan mengenai masalah tersebut.

2 dari 4 halaman

Terima Laporan Bukan dari Otoritas China

Pada hari yang sama, layanan informasi epidemi WHO mengambil laporan berita lain yang dikirim oleh jaringan pengawasan epidemiologi internasional ProMed - yang berbasis di Amerika Serikat - tentang kelompok kasus pneumonia yang sama dari penyebab yang tidak diketahui di Wuhan.

Setelah itu, WHO meminta pihak berwenang China pada dua kesempatan, pada 1 Januari dan 2 Januari, untuk informasi tentang kasus-kasus ini, yang mereka sediakan pada 3 Januari.

Direktur kedaruratan WHO Michael Ryan mengatakan, negara-negara memiliki waktu 24-48 jam untuk secara resmi memverifikasi suatu peristiwa dan memberi badan tersebut informasi tambahan tentang sifat atau penyebab suatu peristiwa.

Ryan menambahkan, otoritas China segera menghubungi WHO segera setelah agensi tersebut meminta untuk memverifikasi laporan.

Trump telah mengumumkan bahwa negaranya, sebagai kontributor keuangan utama bagi WHO, akan memutus jembatan dengan lembaga itu, yang ia tuduh terlalu dekat dengan China dan telah mengelola pandemi secara buruk.

WHO membantah berpuas diri terhadap China.

Pada hari Jumat yang sama, Tedros mengatakan kepada pengarahan berita bahwa WHO harus segera mendapatkan hasil dari uji klinis bahwa obat-obatan yang digunakan mungkin efektif dalam merawat pasien COVID-19.

"Hampir 5.500 pasien di 39 negara sejauh ini telah direkrut ke dalam uji coba Solidaritas," katanya, merujuk pada studi klinis yang dilakukan badan PBB.

"Kami mengharapkan hasil sementara dalam dua minggu ke depan."

3 dari 4 halaman

Uji Solidaritas

Uji solidaritas dimulai dalam lima bagian dengan melihat kemungkinan pendekatan pengobatan untuk COVID-19: perawatan standar; remdesivir; obat anti-malaria yang dipuji oleh Trump yakni hydroxychloroquine; obat HIV lopinavir / ritonavir; dan lopanivir / ritonavir dikombinasikan dengan interferon.

Awal bulan ini, mereka menghentikan uji coba hydroxychloroquine, setelah penelitian menunjukkan tidak menunjukkan manfaat pada mereka yang menderita penyakit, tetapi masih banyak pekerjaan yang masih diperlukan untuk melihat apakah itu mungkin efektif sebagai langkah pencegahan.

Ryan sebagai ketua program kedaruratan WHO, mengatakan tidak bijaksana untuk memprediksi kapan vaksin bisa siap melawan Virus Corona COVID-19.

Sementara salah satu kandidat vaksin mungkin menunjukkan keefektifannya pada akhir tahun. Pertanyaannya adalah seberapa cepat itu dapat diproduksi secara massal, katanya kepada asosiasi jurnalis PBB ACANU di Jenewa.

Tidak ada vaksin yang terbukti melawan penyakit sekarang, sementara 18 kandidat potensial sedang diuji pada manusia.

Para pejabat WHO membela tanggapan mereka terhadap virus yang muncul di China tahun lalu, dengan mengatakan bahwa mereka telah didorong oleh ilmu pengetahuan ketika virus itu berkembang. Ryan mengatakan apa yang dia sesalkan adalah bahwa rantai pasokan global telah rusak, merampas nyawa para staf medis. 

4 dari 4 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini: