Sukses

Awan Debu Sahara Picu Langit di Karibia Gelap, Kini Menuju AS

Liputan6.com, Karibia - Langit Karibia terpantau menjadi gelap akibat awan debu dari Gurun Sahara. Ini adalah episode mengarah ke badai debu terburuk di sana dalam beberapa dekade.

Selama akhir pekan, ternyata debu Sahara pindah ke Karibia. Pada Senin 22 Juni 2020, langit biru tropis berubah menjadi warna abu-abu kecokelatan dan berkabut.

Pada Selasa 23 Juni, matahari terbenam sudah mulai terlihat, meski langit biru masih tertutup debu. Ancaman awan debu itu melanjutkan perjalanan 5.000 mil menuju AS.

Tetapi sebelum itu terjadi, ia meninggalkan pulau-pulau yang masih asli ini dengan peristiwa awan debu paling signifikan yang pernah terlihat di Karibia.

"Ini benar-benar bersejarah," Olga Mayol-Bracero, seorang peneliti di University of Puerto Rico mengatakan kepada CNN Weather yang dikutip Rabu (24/6/2020).

"Kami tahu akan berada dalam situasi yang luar biasa."

Banyak rekan Olga di Karibia mengatakan mereka belum pernah melihat kondisi kualitas udara yang buruk ini di sepanjang karir mereka.

Aerosol, diukur dalam PM10, di stasiun penelitian Mayol-Bracero di timur laut Puerto Rico, belum pernah mencapai tingkat yang mereka lihat beberapa hari terakhir. Rekaman di stasiun ini kembali seperti 15 tahun lalu.

Adalah tidak biasa bahwa debu diperkirakan akan menyebar ke Amerika tengah dan AS dengan konsentrasi tinggi, kata Claire Ryder, NERC Independent Research Fellow di University of Reading, kepada CNN Weather.

"Biasanya pada saat debu dari Sahara telah melakukan perjalanan sejauh ini, sebagian besar telah tersebar dan / atau disimpan ke laut sehingga biasanya transportasi jarak jauh ke Amerika ini akan melibatkan konsentrasi yang jauh lebih rendah," kata Ryder.

Awan debu awal didorong oleh beberapa sistem badai kecil yang berbeda di Afrika tengah dan barat. Beberapa dari badai ini menyebabkan (badai debu) berkembang. Ini menyebabkan sejumlah besar debu terangkat ke atmosfer dari Sahara, menurut Ryder.

Pada saat yang sama, badai debu yang lebih kecil ini terjadi.

African Easterly Jet, angin kencang lebih tinggi di atmosfer yang biasanya mengangkut debu ke arah barat, sangat lemah Juni ini. Berarti jumlah debu yang lebih besar dari biasanya dapat terakumulasi di lepas pantai barat Afrika. Kemudian dapat diangkut ke arah barat dengan debu yang sangat tebal ketika angin itu menambah kecepatan lagi.

Peningkatan ketebalan debu ini telah menyebabkan langit kotor terlihat di Karibia dan kualitas udara yang secara historis buruk.

"Ini tentu saja peristiwa debu berskala besar paling hebat yang pernah saya lihat," kata Ryder.

Lapisan debu sangat tebal sehingga Anda bisa melihatnya di satelit cuaca. Astronot juga mendapatkan pandangan yang baik dari stasiun luar angkasa internasional.

"Kami terbang di atas awan debu Sahara ini hari ini di Atlantik tengah barat," twit Astronaut Doug Hurly pada hari Minggu. "Luar biasa seberapa luas area yang dicakupnya!"

"Langit berkabut dan visibilitas rendah akan berlanjut hari ini karena peristiwa debu Sahara yang signifikan berlanjut di seluruh pulau," kata Layanan Cuaca Nasional di San Juan, Selasa pagi.

2 dari 3 halaman

Tiba di AS Kamis Pagi Waktu Setempat

Pada Rabu 24 Juni, debu Sahara diperkirakan akan bergerak melintasi Teluk Meksiko menuju Texas, Amerika Serikat.

Kamis pagi, orang-orang di tempat-tempat seperti Brownsville di Texas dan Houston kemungkinan akan bangun untuk matahari terbit yang indah dan lebih berbahaya daripada langit normal. Model perkiraan tidak menunjukkan konsentrasi lebih tebal yang menyelimuti sebagian besar Amerika Tengah dan Meksiko hari Kamis.

Lapisan yang lebih tebal ini kemungkinan mencapai Texas pada hari Jumat dan kemudian berbelok ke timur. Jika model ramalannya benar, ia akan pindah ke sebagian besar negara bagian Tenggara dan Midlantik selama akhir pekan.

Begitu tiba, berikut adalah 3 cara teratas Anda akan melihat debu Sahara minggu depan di AS, tulis ahli meteorologi CNN Tyler Mauldin.

Perbedaan di Langit

Salah satu hal pertama yang akan Anda perhatikan ketika lapisan debu Sahara tiba adalah bahwa langit biru yang khas akan memiliki lebih banyak kabut putih.

Kabut berwarna seperti susu itu adalah debu Sahara. Partikel-partikel debu kecil yang menjulang puluhan ribu kaki di udara melakukan pekerjaan yang sangat baik untuk menyebarkan sinar matahari saat senja dan fajar, yang memberi jalan bagi matahari terbit dan matahari terbenam yang menakjubkan. Jadi, ambil kamera untuk mengabadikannya!

Aktivitas Badai Tropis Berkurang di Atlantik

Debu Sahara tidak akan menjadi badai karena hanya memicu udara yang sangat kering. Badai membenci udara kering. Badai membutuhkan lingkungan yang panas, lembab dan tenang.

Selama debu Sahara ada ... kemungkinan Anda akan melihat National Hurricane Center mengawasi lebih sedikit daerah tempat badai tropis terbentuk.

Bisa Memicu Alergi

Kendati demikian, partikel-partikel debu kecil yang memberi jalan bagi matahari terbit yang indah dan matahari terbenam dan membantu menekan perkembangan badai tidak selalu berada pada ketinggian 30.000 kaki. Terkadang partikel dapat mencapai permukaan, sangat mempengaruhi mereka yang alergi atau sensitif debu.

 

3 dari 3 halaman

Saksikan Juga Video Ini: