Sukses

Wahana NASA Temukan Tulang Manusia di Mars? Ini Fakta Sebenarnya

Liputan6.com, Jakarta- Sebuah foto di Mars hasil tangkapan wahana antariksa milik NASA pada 2014 menjadi perhatian. Objak dalam foto itu tampak seperti tulang paha manusia. 

Namun ternyata, objek yang terlihat hanyalah merupakan bebatuan tua, dan enam tahun lalu NASA telah membantah foto yang mirip seperti tulang manusia di planet tersebut.

Curiosity Rover's MastCam mengambil gambar tersebut pada 14 Agustus 2014, dan dengan cepat memicu penyebaran teori konspirasi bahwa bukti Mars pernah memendam kehidupan. Hal ini, mendorong badan antariksa NASA untuk meluruskan teori tersebut.

Juru bicara NASA dalam suatu postingan blog singkatnya menuliskan, "terlihat dalam Mars rover Curiosity yang menggunakan MastCam-nya, batu Mars ini mungkin terlihat seperti tulang paha femur. Anggota tim sains misi berpikir bentuknya kemungkinan dipahat oleh erosi, baik angin atau air."

"Jika kehidupan pernah ada di Mars, para ilmuwan berharap bahwa itu akan menjadi bentuk kehidupan kecil sederhana yang disebut mikroba. Mars kemungkinan tidak pernah memiliki cukup oksigen di atmosfernya dan di tempat lain untuk mendukung organisme yang lebih kompleks. Dengan demikian, fosil besar tidak mungkin terjadi," tambahnya.

Namun, penglihatan pada suatu pola dalam konfigurasi acak bukanlah fenomena baru. Fenomena ini disebut pareidolia yang diduga terjadi ketika beberapa bagian otak memproses informasi visual dan melompat ke kesimpulan sebelum bagian otak Anda yang lain menyusul.

Kebanyakan orang mengenali pareidolia, tetapi untuk beberapa alasan mungkin karena kita tidak bisa pergi ke Mars, hal tersebut menjadi wilayah subur bagi para ahli teori konspirasi, demikian seperti dikutip dari Science Alert, Selasa (16/6/2020).

2 dari 3 halaman

Patung Wajah Besar di Mars

Selain gambar yang tampak seperti tulang manusia, banyak foto batu yang telah memicu tanda-tanda kehidupan kuno atau bahkan peradaban di Mars dan mungkin yang paling terkenal adalah gambar sebuah daerah bernama Cydonia, yang diambil pada tahun 1976 dan dianggap memperlihatkan patung wajah besar.

Namun, selanjutnya gambar beresolusi tinggi menunjukkan foto tersebut hanyalah formasi batu.

Selain itu, terdapat juga gambar Mars Bigfoot, cannonball Mars, sendok Mars, wanita pejuang Mars dan Mars "Dewa Asyur". Seorang ilmuwan juga pernah mengklaim telah mengidentifikasi fosil serangga di Mars tahun lalu. Sedangkan lainnya mengaku telah menemukan jamur. Namun, tidak ada bukti bahwa gambar-gambar tersebut menunjukkan sesuatu selain batuan yang sudah lapuk.

Sejak 1960-an, telah dilakukan pengiriman misi ke Mars, termasuk empat penemu yang sukses dan lima pendarat yang berhasil. Dari dulu hingga sekarang, para ilmuwan ingin sekali untuk menemukan tanda-tanda kehidupan di Mars.

Saat ini, upaya yang sangat difokuskan adalah mikroba. Seperti yang sudah dicatat NASA sebelumnya, lingkungan Mars mungkin tidak kondusif bagi kehidupan yang lebih kompleks.

Jika dalam beberapa miliar tahun terakhir kehidupan yang lebih kompleks telah berkembang di Mars, maka penemu dan pengorbit akan menemukan bukti untuk itu. Namun, tidak ada bukti yang ditemukan.

Dikatakan bahwa siapa pun yang membuat deteksi pertama di Mars akan menjadi sejarah. Namun, batu berbentuk tulang paha atau femur yang samar-samar dalam foto tersebut bukanlah bukti nyata.

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Berikut Ini: