Sukses

Riset: Lempeng Bumi Berusia 1 Miliar Lebih Tua dari Perkiraan Sebelumnya

Liputan6.com, Jakarta - Para ilmuwan terus-menerus belajar lebih banyak tentang lempeng tektonik yang bergeser di permukaan planet kita. Menurut penelitian baru, ternyata lempengan-lempengan Bumi telah ada di Bumi sekitar 4 miliar tahun yang lalu, atau satu miliar lebih tua dari perkiraan ilmiah sebelumnya.

Bongkahan batu raksasa ini berada di kerak bumi tepat di atas mantel, dan kita dapat melihat hasil pergeseran dan keretakan di sekitar kita, mulai dari pembentukan jajaran gunung hingga gempa bumi dan aktivitas gunung berapi.

Studi baru didasarkan pada model geokimia baru dari Bumi awal yang menggunakan elemen argon (Ar) sebagai ukuran. Karena argon terlalu berat untuk meninggalkan atmosfer kita, kita dapat menggunakannya sebagai cara untuk mengintip ke masa lalu melalui sejarah planet ini.

Gas argon dilepaskan sebagai bagian dari pertumbuhan kontinental yang disebabkan oleh subduksi (satu lempeng menekan yang lain), indikator utama aktivitas lempeng tektonik. Ketika argon terakumulasi, ia dapat dilacak kembali ke peluruhan radioaktif kalium di kerak dan mantel planet, dan kemudian ke pergerakan tektonik.

"Model kami adalah yang pertama menyelidiki efek penuh dari evolusi kerak, termasuk daur ulang dan pengerjaan ulang kerak, pada sejarah degassing Bumi," tulis para peneliti dalam makalah mereka, yang dipublikasikan di ScienceAdvances, seperti dikutip dari Science Alert pada Senin (1/6/2020).

Penghitungan untuk daur ulang kerak (di mana kerak akan terkikis kemudian dibawa kembali ke bawah tanah) serta penciptaan kerak benua baru adalah salah satu pertimbangan utama bagi para peneliti. Model mereka menunjukkan jaringan lempeng tektonik Bumi sudah ada lebih dari 4,4 miliar tahun yang lalu, jauh melampaui perkiraan sebelumnya.

2 dari 3 halaman

Kontribusi pada Cabang Ilmu Geologi

Menilai sejarah geologis Bumi adalah bisnis yang rumit. Peneliti tidak yakin apa yang terjadi dalam hal aktivitas tektonik hari ini, apalagi miliaran tahun yang lalu. Tetapi, pengukuran argon bisa menjadi taruhan terbaik ilmuwan untuk melakukan penanggalan pergerakan lempeng tektonik.

"Karena karakteristik khas argon, kita dapat menyimpulkan apa yang terjadi pada Bumi yang kokoh dengan mempelajari argon atmosfer ini," kata ilmuwan planet Jun Korenaga, dari Universitas Yale. "Ini membuatnya menjadi catatan yang sangat baik dari peristiwa kuno."

Temuan itu menjadi satu-satunya bukti yang merevisi temuan pendahulunya. Sebelumnya, riset menunjukkan bahwa lempeng tektonik telah ada lebih dari 3 miliar tahun, yang merupakan pemahaman saat ini. Studi magnetisme pada batuan kuno di Australia dan Afrika Selatan telah mendorong penanggalan kembali beberapa ratus juta tahun.

Mengintip waktu seperti ini adalah cara penting untuk mengetahui bagaimana kehidupan Bumi dimulai. Pergeseran dari lelehan, batu yang mengalir ke kerak yang keras sangat penting bukan hanya untuk mempelajari Bumi purba, tetapi juga untuk kehidupan awal.

Seperti yang dicatat oleh para peneliti di balik studi terbaru ini, ilmuwan masih belum memiliki jawaban pasti kapan pergeseran ke lempeng tektonik ini terjadi --tetapi saran bahwa mereka jauh lebih tua daripada temuan sebelumnya tidak diragukan lagi layak untuk diselidiki lebih lanjut, tidak peduli betapa sulitnya itu.

"Memahami kapan lempeng tektonik dimulai di Bumi telah lama menjadi masalah yang sulit," kata Korenaga . "Ketika kita kembali ke masa lalu, kita memiliki lebih sedikit catatan geologis."

3 dari 3 halaman

Simak video pilihan berikut: