Sukses

Pelonggaran Picu Kasus Corona COVID-19 Naik, Korsel Perketat Pembatasan Lagi

Liputan6.com, Seoul - Korea Selatan telah menerapkan kembali tindakan penguncian ketat di ibu kota Seoul setelah terjadi lonjakan terbesar infeksi Virus Corona COVID-19 dalam hampir dua bulan.

Seperti dikutip dari laman The Guardian, Jumat (29/5/2020), museum, taman, dan galeri seni semuanya akan ditutup kembali mulai Jumat 29 Mei selama dua minggu, kata menteri kesehatan Park Neung-hoo. Perusahaan juga didesak untuk memperkenalkan kembali jam kerja yang fleksibel sebagai langkah-langkah pencegahan lainnya.

Langkah ini mengikuti peningkatan harian terbesar dalam 53 hari, di negara yang tampaknya telah mengendalikan wabah.

Penguncian baru akan berlaku di wilayah metropolitan ibukota, yang merupakan rumah bagi setengah dari 51 juta orang Korea Selatan. Aturan tersebut berlaku sampai 14 Juni.

Warga Seoul juga disarankan untuk menghindari pertemuan sosial atau pergi ke tempat-tempat ramai, termasuk restoran dan bar. Fasilitas keagamaan juga diminta ekstra waspada dengan tindakan karantina.

"Dua minggu ke depan sangat penting untuk mencegah penyebaran infeksi di wilayah metropolitan," kata Park, menambahkan: "Kita harus kembali ke jarak sosial jika kita gagal."

Park memohon kepada penduduk di dan sekitar ibukota untuk menghindari pertemuan yang tidak perlu dan mendesak perusahaan untuk mengizinkan karyawan yang sakit mengambil cuti.

"Rute infeksi sedang didiversifikasi di tempat kerja, sekolah penuh sesak dan ruang karaoke di daerah metropolitan," katanya.

Pembatasan telah dicabut di seluruh negeri pada 6 Mei. Pada hari Kamis, Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Korea (KCDC) melaporkan 79 infeksi baru dengan 67 di antaranya dari daerah Seoul.

Para pejabat mengatakan otoritas kesehatan semakin sulit melacak rute penularan untuk infeksi baru dan mendesak orang untuk tetap waspada di tengah kekhawatiran gelombang kedua infeksi COVID-19.

2 dari 3 halaman

Dampak Pelonggaran Protokol Kesehatan

Lonjakan baru-baru ini dalam infeksi telah menggarisbawahi risiko yang datang dengan aturan jarak sosial yang dilonggarkan, ketika negara-negara berusaha untuk menghembuskan kehidupan ke dalam ekonomi yang terpuruk.

Lebih dari 250 infeksi baru ditelusuri di klub dan bar di distrik Itaewon Seoul pada awal Mei, sementara cluster terbaru telah dikaitkan dengan pusat distribusi di Bucheon, dekat Seoul, yang dimiliki oleh perusahaan e-commerce Coupang.

Otoritas kesehatan setempat telah menguji sekitar 3.500 dari 4.000 karyawan pusat, kata kantor berita Yonhap, dengan 69 kasus dikonfirmasi sejauh ini.

Perusahaan dilaporkan gagal untuk menegakkan tindakan pencegahan, seperti mewajibkan karyawan untuk mengenakan masker dan menjaga jarak sekitar dua meter.

Laporan media mengatakan beberapa karyawan telah diberitahu untuk terus bekerja bahkan setelah mereka mulai menunjukkan gejala-gejala virus, termasuk seorang wanita berusia 40-an yang dianggap sebagai orang pertama di pusat tersebut yang telah tertular virus tersebut.

Coupang menutup kegiatan di gedungnya pada hari Senin. 

"Kami telah melakukan langkah-langkah desinfeksi yang kuat di fasilitas itu," Coupang, yang menutup fasilitas itu pada hari Senin, mengatakan dalam sebuah pernyataan yang dilakukan oleh Yonhap. "Kami juga mendisinfeksi barang yang dipesan oleh pelanggan sebelum mengirimnya."

Peningkatan kasus baru-baru ini mempengaruhi pembukaan kembali sekolah secara bertahap, yang baru-baru ini diadakan sebagai bukti bahwa Korea Selatan, salah satu negara pertama di luar China yang terkena dampak, telah menahan wabah tersebut. Lebih dari 500 sekolah telah menunda dimulainya kembali kelas karena masalah virus, kata kementerian pendidikan minggu ini.

Direktur KCDC, Jeong Eun-kyeong, mengatakan negara itu mungkin perlu kembali ke pembatasan sosial yang mereda pada bulan April, yang mendorong sejumlah besar orang untuk berkumpul di bar dan restoran.

Jeong memperingatkan bahwa peningkatan aktivitas membuat petugas kesehatan lebih sulit untuk melacak transmisi. 

"Jumlah orang atau lokasi yang harus kita lacak meningkat secara geometris," katanya. “Kami akan melakukan yang terbaik untuk melacak kontak dan menerapkan tindakan pencegahan, tetapi ada batasan untuk apa yang bisa kami lakukan.

"Ada kebutuhan untuk memaksimalkan jarak sosial di daerah-daerah di mana virus itu beredar, untuk memaksa orang menghindari fasilitas publik dan ruang ramai lainnya."

Korea Selatan, yang melaporkan kasus pertamanya pada 20 Januari, telah memenangkan pujian luas atas tanggapannya terhadap pandemi - kombinasi dari pengujian dan penelusuran yang gencar daripada kuncian gaya Eropa.

Negara itu melaporkan sekitar 500 kasus baru sehari pada awal Maret sebelum jumlahnya mulai turun pada awal April.

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah ini: