Sukses

Jauh Sebelum Wabah Corona, Akhir 2016 Bill Gates Peringati Donald Trump Soal Pandemi Virus

Liputan6.com, Washington D.C - Bill Gates pernah mendesak Donald Trump agar memiliki kesiapsiagaan nasional menghadapi pandemi sebagai prioritas. Hal itu dikatakan Bill Gates, tepat beberapa pekan sebelum Trump menduduki kursi Presiden AS. 

Bill Gates bertemu dengan Trump yang terpilih sebagai Presiden di Trump Tower di New York City pada Desember 2016. Menurut Wall Street Journal, miliarder filantropis itu mengatakan, dia berhasil mengajukan usulannya kepada Trump serta lawannya dalam pemilihan presiden dari Demokrat, Hillary Clinton.

Mengutip Daily Mail, Rabu (13/5/2020), tanggapan Trump terhadap pandemi Virus Corona COVID-19 telah banyak dikritik karena angka kematian dan jumlah kasus yang terus meningkat sementara tes yang tersedia jauh di bawah seharusnya. 

Lebih dari 33 juta orang Amerika telah mengajukan tunjangan pengangguran, sementara orang Amerika telah terbiasa dengan kehidupan serba nyaman. Di tambah lagi, lebih dari 80.000 orang Amerika telah meninggal karena penyakit terkait COVID-19, dengan jumlah kematian diperkirakan akan melampaui 100.000 dalam beberapa minggu ke depan.

Sementara itu, Donald Trump telah mengklaim bahwa pemerintahannya sedang melakukan pengujian yang jumlahnya lebih dari negara lain di dunia, meskipun statistik tidak mendukung hal ini.

Trump juga menggembar-gemborkan larangan perjalanan yang diberlakukannya terhadap China, yang menurutnya menyelamatkan jutaan nyawa.

Donald Trump juga bersikap defensif di tengah laporan bahwa ia telah diperingatkan tentang bahaya pandemi pada awal Januari.

Trump dilaporkan telah memecat Sekretaris Layanan Kesehatan dan Kemanusiaan Alex Azar sebagai pengingat awal, setelah ia mencoba memperingatkan presiden tentang keseriusan situasi.

Peter Navarro, penasihat perdagangan utama Trump, menulis dua memo - satu pada akhir Januari dan satu lagi pada akhir Februari - juga memperingatkan pandemi yang mencapai Amerika.

Namun, Trump telah membantah laporan bahwa ia mengabaikan peringatan awal kedatangan pandemi.

2 dari 3 halaman

Sesal Gates

Sementara itu, Bill Gates menyesalkan bahwa dia tidak berbuat lebih banyak untuk memperingatkan dunia tentang bahaya penyakit menular yang menyebar dengan cepat seperti saat ini. Meskipun dia menjadi pembicara pada acara TED Talk yang terkenal pada tahun 2015, dan telah memperingatkan bahwa umat manusia tidak siap untuk pandemi.

"Saya berharap telah melakukan lebih banyak untuk memperhatikan bahaya," ujar Bill Gates. 

"Saya merasa tidak enak."

Pria terkaya kedua di dunia menambahkan, "Inti dari membicarakannya adalah bahwa kita bisa mengambil tindakan dan meminimalkan bahaya."

Selama sesi TED Talk itu, Bill Gates memperkirakan pandemi global akan membunuh banyak orang dan menghentikan perekonomian dunia. 

Dia mengatakan bahwa jika negara-negara terkaya telah mempersiapkan pandemi dengan urgensi yang sama yang mereka persiapkan untuk perang nuklir, krisis saat ini bisa dihindari. 

"Jika ada yang membunuh lebih dari 10 juta orang dalam beberapa dekade mendatang, kemungkinan besar itu adalah virus yang sangat menular daripada perang," kata Bill Gates saat itu.

"Bukan rudal, tapi mikroba."

Bill Gates mengatakan bahwa prospek pandemi global diabaikan oleh pemerintah, bahkan setelah wabah Virus Ebola baru-baru ini.

Sebelumnya, penyakit ebola menewaskan lebih dari 11.000 orang di Afrika Barat antara 2013 dan 2016, terutama di Guinea, Liberia dan Sierra Leone.

Bill Gates mengatakan bahwa dunia beruntung bahwa wabah Ebola terbatas di Afrika Barat.

Ebola, tidak seperti Virus Corona baru, membuat orang yang berpotensi menularkan menjadi terlalu lemah untuk berjalan-jalan dan menginfeksi orang lain.

3 dari 3 halaman

Peringatan dari Gates

Bill Gates juga menorehkannya karena keberuntungan bahwa Ebola tidak menyebar ke daerah perkotaan.

"Lain kali, kita mungkin tidak seberuntung itu," kata dermawan multi-miliarder itu.

Bill Gates mendesak pemerintah Barat untuk melihat pandemi dengan cara yang sama mereka memandang ancaman militer.

Dia mencatat bahwa sementara negara menjalankan latihan yang dikenal sebagai 'permainan perang' untuk mempersiapkan konflik militer di masa depan, pemerintah juga harus menjalankan simulasi yang dikenal sebagai 'permainan kuman' untuk lebih siap menghadapi penyakit yang meluas.

Bill Gates memperingatkan: "Kita telah menginvestasikan sejumlah besar dalam penangkal nuklir, tetapi kita telah berinvestasi sangat sedikit dalam sistem untuk menghentikan epidemi. Kita belum siap untuk epidemi berikutnya."

Sejak mengundurkan diri dari perannya sebagai bos eksekutif di Microsoft, Bill Gates telah mengabdikan dirinya untuk filantropi melalui Yayasan Bill dan Melinda Bill Gates.

Salah satu fungsi utama organisasi adalah untuk memberantas penyakit di bagian dunia atau negara-negara yang terbelakang.

Keahlian baru Bill Gates tentang penyakit menular telah membuatnya sering menjadi komentator di televisi selama liputan berita tentang pandemi COVID-19.

Penyebaran Virus Corona COVID-19 adalah 'hal paling dramatis yang pernah saya alami seumur hidup,' kata Bill Gates.

Bill Gates mengatakan bahwa pandemi telah mengganggu proyek-proyek awal yayasannya yang mencakup pemberantasan polio dan vaksinasi anak-anak di negara-negara berpenghasilan rendah.

Yayasan tersebut sejauh ini telah mengguyurkan dana hingga lebih dari 300 juta USD untuk penelitian vaksin.

Bill Gates berjanji bahwa sebelum pandemi berakhir, "kita akan menghabiskan lebih banyak uang."

Dia menyadari bahwa walaupun dia memiliki lebih banyak sumber daya daripada kebanyakan orang, pemerintah adalah satu-satunya entitas yang dapat menyusun alat yang diperlukan untuk menemukan solusi.

"Aku memasukkan ratusan juta uang yayasan ke sini," katanya.

"Tapi ini benar-benar urusan pemerintah, seperti anggaran pertahanan yang ada untuk membantu merebaknya pandemi."

Bill Gates mengatakan bahwa selama diskusi dengan para pemimpin dunia, mereka sepakat dengan dia tentang perlunya persiapan terhadap pandemi.

Tetapi sebagian besar negara enggan menghabiskan dana yang diperlukan untuk melindungi diri mereka sendiri karena tampaknya tidak ada ancaman langsung.

"Saya berharap peringatan yang saya dan orang lain berikan telah menyebabkan tindakan global yang lebih terkoordinasi," katanya.