Sukses

Akui Potensi Kematian Akibat Corona Naik, Donald Trump Tetap Akan Buka Aktivitas AS

Liputan6.com, Phoenix - Presiden Donald Trump mengakui bahwa lebih banyak orang Amerika kemungkinan akan meninggal dunia, jika ekonomi kembali dibuka  di tengah pandemi Virus Corona COVID-19 sesuai dengan rencananya.

Ditambah lagi, ia menggarisbawahi desakannya pada berkurangnya ancaman Virus Corona COVID-19 dengan menolak untuk memakai masker, bahkan ketika ia melakukan kunjungan ke pabrik pembuatan masker. Demikian seperti dikutip dari Channel News Asia, Rabu (6/5/2020).

Ketika ditanya apakah pencabutan langkah-langkah jarak sosial dan pembukaan kembali ekonomi yang ditutup akan menyebabkan angka kematian yang lebih tinggi, Trump mengatakan: "Mungkin akan ada beberapa."

"Karena Anda tidak akan dikunci di dalam apartemen atau rumah atau apa pun itu," kata Trump di pabrik Honeywell di Phoenix, Arizona, yang ia kunjungi pada perjalanan besar pertamanya sejak kuncian virus corona dimulai.

"Apakah beberapa orang akan terpengaruh parah? Ya," akunya sebelumnya di pabrik. 

"Tapi kita harus membuat negara kita terbuka."

2 dari 3 halaman

Masih Enggan Pakai Masker

Audiens Trump di Honeywell terlihat kompak menggunakan masker, sesuai dengan rekomendasi pemerintah AS dan peraturan perusahaan mereka sendiri, yang jelas ditampilkan pada tanda di fasilitas: "Tolong pakai masker Anda setiap saat."

Trump hanya bergurau ketika dia meninggalkan Washington bahwa setelah berbulan-bulan perlawanan dia akhirnya mungkin mau menutupi wajahnya.

Fakta bahwa dia melewatkan kesempatan untuk membuat pernyataan tentang keselamatan sejalan dengan fokus barunya untuk membuat orang Amerika kembali bekerja.

Dan dia telah skeptis tentang masker sejak awal.

Para ahli medis Gedung Putih dan bahkan Ibu Negara Melania Trump mempromosikan masker sebagai alat penting dalam memerangi penyebaran virus.

Tetapi Trump, yang secara dekat dengan basis sayap kanannya yang setia, telah menggunakan visibilitas besarnya untuk mengecilkan kebutuhan tersebut.

"Saya pikir mengenakan masker saat saya menyapa presiden, perdana menteri, diktator, raja, ratu, saya tidak tahu," katanya pada bulan April, yang menunjukkan bahwa masker akan tidak aman. 

"Entah bagaimana, aku tidak melihatnya sendiri."

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah ini: