Sukses

Hutan Bawah Laut Berusia 60 Ribu Tahun Ditemukan, Cikal Bakal Obat Baru Muncul?

Liputan6.com, Jakarta - Sejumlah ilmuwan mengungkap hutan bawah laut berusia 60.000 tahun. Mereka berpikir pohon-pohonnya yang terawetkan dapat membantu merintis obat-obatan baru.

Hampir 60.000 tahun yang lalu, ketika manusia prasejarah baru saja mulai menjelajah keluar dari Afrika, hutan pohon cemara tumbuh di tepi sungai dekat Teluk Meksiko. Ketika pohon-pohon menjadi tua, mereka tumbang dan terkubur di bawah endapan. Ketika permukaan laut naik, sisa-sisa hutan itu tertutup.

Sekarang, para ilmuwan menemukan hutan yang sama dan percaya itu mungkin menyimpan rahasia untuk menciptakan obat-obatan baru dan menyelamatkan nyawa.

Selama ribuan tahun, hutan kuno itu tidak terganggu, menurut Administrasi Kelautan dan Atmosfer Nasional, yang menerbitkan sebuah artikel tentang hutan minggu lalu. Tetapi pada tahun 2004, Badai Ivan menghantam Pantai Teluk, menyapu dasar laut dan endapan yang membuat hutan itu tetap terkubur.

Sejak itu, situs yang kini berada di bawah permukaan laut di lepas pantai Alabama, Mobile Bay, telah dikunjungi oleh beberapa ilmuwan dan pembuat film. Tetapi baru pada bulan Desember sebuah tim ilmuwan dari Northeastern University dan University of Utah memulai ekspedisi yang didanai oleh NOAA menyelam ke perairan dan membawa kembali potongan kayu untuk dipelajari.

Brian Helmuth, seorang profesor ilmu kelautan dan lingkungan di Northeastern University, adalah salah satu ilmuwan yang menyelam.

"Itu adalah hari yang sangat menyenangkan. Cukup tenang di permukaan dan kami berharap sama baiknya di bagian bawah," kata Helmuth kepada CNN. "Tapi kami sampai di dasar dan rasanya seperti menyelam dalam susu cokelat. Kami benar-benar tidak bisa melihat tangan di depan wajah," kata Brian Helmuth seperti dikutip dari BBC, Rabu (8/4/2020).

Kondisinya kurang dari ideal dan fakta bahwa tim penyelam sebelumnya melihat banyak hiu di daerah itu membuat ekspedisi agak berisiko, tetapi ketika para ilmuwan akhirnya mencapai hutan, mereka kagum.

"Itu benar-benar menakjubkan. Kami menyelam di sekitar tepi dasar sungai kuno ini. Di sebelah kiri kami ada sisa-sisa tunggul raksasa dan kayu asli yang keluar dari tanggul tepi sungai," kenang Helmuth.

"Meskipun visibilitasnya tidak bagus, kamu bisa dengan mudah membayangkan tepi hutan cemara dan bagaimana perasaan ngeri pada masa itu."

Meskipun temuan kayu tersebut berusia 60.000 tahun, kondisinya sangat terawat karena telah terkubur di bawah lapisan sedimen yang mencegah oksigen membusukkannya.

"Itu benar-benar tampak seperti sesuatu yang Anda ambil hari ini. Masih ada kulit kayu di atasnya. Semua warna di bagian dalam ada. Pohon itu tertimbun selama 60.000 tahun," kata Helmuth.

 

 

**Ayo berdonasi untuk perlengkapan medis tenaga kesehatan melawan Virus Corona COVID-19 dengan klik tautan ini.

2 dari 4 halaman

300 Lebih Hewan Ditemukan

Tetapi kegembiraan nyata bagi para ilmuwan dimulai ketika mereka membawa kayu itu ke laboratorium.

"Kami dapat melihat organisme apa yang telah mengambil keuntungan dari kayu kuno yang terbuka ini. Berbagai jenis hewan terkubur di sana dan jenis apa yang hidup di atasnya juga," papar Francis Choi, seorang manajer laboratorium senior di Pusat Ilmu Kelautan Universitas Northeastern.

Dari lebih dari 300 hewan yang dikeluarkan dari kayu, para ilmuwan secara khusus berfokus pada hanya satu: shipworms, sejenis kerang yang mengubah kayu menjadi jaringan hewan, menurut NOAA.

Shipworms bukanlah hal baru dalam sains. Mereka biasa dan dapat ditemukan di sebagian besar lautan di mana pun ada kayu. Tetapi bakteri yang ditemukan darinya yang hidup di dalam kayu berusia 60.000 tahun belum pernah ditemukan sebelumnya.

"Kami dapat mengisolasi bakteri dari mereka dan mendapatkan beberapa bakteri yang belum pernah kami tangani sebelumnya, jadi kami sangat gembira tentang itu," tutur seorang profesor riset kimia obat-obatan di Universitas Utah, Margo Haygood kepada CNN.

3 dari 4 halaman

Ditemukan 100 Bakteri

Shipworms dari kayu purba menghasilkan 100 jenis bakteri, banyak di antaranya baru, dan 12 di antaranya sedang menjalani sekuensing DNA untuk mengevaluasi potensi mereka membuat perawatan obat baru. Penelitian sebelumnya tentang bakteri shipworms telah menghasilkan setidaknya satu antibiotik sedang dipelajari sebagai obat untuk mengobati infeksi parasit, menurut NOAA.

Jadi para ilmuwan, termasuk Haygood, merasa optimis tentang jenis baru bakteri cacing kapal ini.

"Kami melakukan skrining untuk antimikroba dan aktivitas neurologis, yang mengarah pada obat penghilang rasa sakit serta obat anti-kanker," kata Haygood. "Kami belum (bekerja dengan antivirus) di masa lalu, tetapi saat ini departemen saya di Universitas Utah sedang bekerja untuk mulai memasukkan tes viral dalam program ini."

Selain obat-obatan yang menyelamatkan nyawa, para ilmuwan akan mempelajari sampel baru untuk melihat apakah mereka dapat diterapkan dalam produksi kertas, tekstil, makanan, pakan ternak, bahan kimia halus dan bahan bakar terbarukan, menurut NOAA.

Sementara pandemi Virus Corona baru telah membuat penyelaman di masa depan soal hutan kuno tertahan, Haygood mengatakan dia dan tim ilmuwan akan terus mempelajari sampel dan berharap untuk mempublikasikan hasilnya dalam satu tahun.

Choi mengatakan mereka juga sedang berusaha untuk mendapatkan AUV, yang merupakan robot bawah laut tanpa awak, untuk mengambil gambar dan membuat visualisasi 3D guna berbagi keajaiban hutan berusia 60.000 tahun ini dengan seluruh dunia.

4 dari 4 halaman

Saksikan video pilihan di bawah ini: