Sukses

Wisma Atlet Olimpiade Tokyo Direncanakan Jadi RS Corona COVID-19

Liputan6.com, Tokyo - Wisma Atlet Tokyo yang sedang dibangun untuk Olimpiade 2020 dapat digunakan sebagai rumah sakit sementara untuk pasien virus corona di Ibu Kota Jepang.

Gubernur Tokyo Yuriko Koike telah berbicara tentang kemungkinan menduduki pembangunan besar-besaran di Teluk Tokyo, yang menampung 11.000 atlet Olimpiade dan 4.400 atlet dan staf Paralimpiade selama pertandingan,

Kompleks, yang pada akhirnya akan mencakup 24 bangunan, diharapkan tetap kosong dengan Olimpiade Tokyo 2020 tertunda selama 16 bulan.

Koike mengatakan Wisma Atlet Tokyo adalah salah satu opsi RS Virus Corona, tetapi wisma itu belum selesai.

"Kami berbicara tentang tempat-tempat yang tersedia bahkan hari ini atau besok dan memeriksa kemungkinan satu per satu," demikian seperti dikutip dari the Asahi Shimbun, Minggu (5/4/2020).

Sebagai alternatif lain, Koike mengatakan pada Jumat 3 April 2020 bahwa pemerintah kota Tokyo akan membeli hotel untuk menampung pasien.

Bakal Dijual untuk Hunian

Total 5.600 unit di Wisma Atlet Tokyo akan direnovasi setelah Olimpiade dan dijual. Hampir 1.000 sekarang dijual, atau telah dijual. Hunian seharusnya dimulai pada 2023, dan harga apartemen terdaftar antara US$ 500.000 dan US$ 2 juta.

Wisma Atlet Tokyo adalah perusahaan patungan yang melibatkan 10 perusahaan besar dan kota Tokyo. Kompleks ini akan dikenal sebagai Harumi Flag dan pengembangnya termasuk Mitsui Fudosan Residential Co., Nomura Real Estate Development Co, dan Sumitomo Realty & Development Co.

Kelompok yang menjalankan Harumi Flag mengatakan, proposal untuk menggunakan Wisma Atlet Tokyo sebagai RS pasien virus corona adalah spekulasi dan menambahkan para pengembang belum mendengar rencana dari kota. Kelompok itu juga mengatakan Harumi Flag belum memutuskan rencananya untuk pengembangan mengingat penundaan Olimpiade 16 bulan.

 

**Ayo berdonasi untuk perlengkapan medis tenaga kesehatan melawan Virus Corona COVID-19 dengan klik tautan ini.

2 dari 3 halaman

74 Meninngal Akibat Virus Corona di Jepang

Hingga Kamis 2 April 2020, Jepang melaporkan sekitar 3.300 kasus virus korona dengan 74 kematian, menurut kementerian kesehatan. Tokyo melaporkan 97 kasus baru pada hari Kamis dengan para pejabat mencari lebih banyak tempat tidur di ibukota karena total meningkat.

Virus corona menyebabkan gejala ringan atau sedang bagi kebanyakan orang dan dapat mencakup demam, batuk, dan pneumonia ringan. Risiko kematian lebih besar untuk orang dewasa yang lebih tua dan orang-orang dengan masalah kesehatan lainnya.

3 dari 3 halaman

Simak video pilihan berikut: