Sukses

Lockdown Akibat Corona COVID-19 Bikin Polusi di Eropa Turun Signifikan

Liputan6.com, Paris - Berdasarkan pengamatan dari satelit Copernicus Sentinel-5P, menunjukkan penurunan kuat konsentrasi nitrogen dioksida di beberapa kota besar di Eropa. Seperti di Paris, Madrid, dan Roma.

Virus Corona COVID-19 telah menyebar dengan cepat di seluruh dunia. Mempengaruhi 170 negara dengan lebih dari 530.000 kasus yang dikonfirmasi.

Virus Corona dinyatakan sebagai pandemi global oleh Organisasi Kesehatan Dunia, dan sejak itu wabah ini meluas lebih cepat, demikian dikutip dari laman ESA.Int., Kamis (2/4/2020).

Untuk mengurangi penyebaran wabah COVID-19, negara-negara di seluruh dunia menerapkan langkah-langkah ketat -- menempatkan kota dan bahkan seluruh negara dalam kondisi terkunci alias lockdown.

Satelit Copernicus Sentinel-5P baru-baru ini memetakan polusi udara di seluruh Eropa dan China dan telah mengungkapkan penurunan signifikan dalam konsentrasi nitrogen dioksida -- bertepatan dengan langkah-langkah karantina yang ketat.

Para ilmuwan dari Lembaga Meteorologi Kerajaan Belanda (KNMI) telah menggunakan data dari satelit Copernicus Sentinel-5P untuk memantau cuaca dan polusi di Eropa. Gambar satelit menunjukkan konsentrasi nitrogen dioksida dari 14 hingga 25 Maret 2020, dibandingkan dengan rata-rata konsentrasi bulanan dari 2019.

Henk Eskes, dari KNMI, menjelaskan mengapa tanggal ini dipilih, "Konsentrasi nitrogen dioksida bervariasi dari hari ke hari karena perubahan cuaca. Kesimpulan tidak dapat ditarik berdasarkan hanya satu hari data saja."

Dia melanjutkan, "Dengan menggabungkan data untuk periode waktu tertentu, 10 hari dalam kasus ini, variabilitas meteorologis sebagian rata-rata keluar dan kami mulai melihat dampak perubahan karena aktivitas manusia."

"Kimia di atmosfer kita tidak linier. Oleh karena itu, persentase penurunan konsentrasi mungkin agak berbeda dari penurunan emisi. Model kimia atmosfer, yang bertanggung jawab atas perubahan harian dalam cuaca, dalam kombinasi dengan teknik pemodelan terbalik diperlukan untuk mengukur emisi berdasarkan pengamatan satelit."

Tim KNMI, bekerja sama dengan para ilmuwan di seluruh dunia, telah mulai bekerja pada analisis yang lebih rinci menggunakan data tanah, data cuaca dan pemodelan terbalik untuk menginterpretasikan konsentrasi yang diamati, untuk memperkirakan pengaruh langkah-langkah penutupan.

Henk berkomentar, "Untuk perkiraan kuantitatif dari perubahan emisi akibat transportasi dan industri, kita perlu menggabungkan data Tropomi dari satelit Copernicus Sentinel-5P dengan model kimia atmosfer. Studi-studi ini telah dimulai, tetapi akan memakan waktu untuk diselesaikan."

 

 

**Ayo berdonasi untuk perlengkapan medis tenaga kesehatan melawan Virus Corona COVID-19 dengan klik tautan ini.

2 dari 3 halaman

Pengawasan Negara Lain di Eropa

Negara-negara lain di Eropa utara sedang diawasi dengan ketat, termasuk Belanda dan Inggris.

Tetapi para ilmuwan telah mengamati variabilitas yang lebih besar karena perubahan kondisi cuaca. Pengukuran baru dari minggu ini akan membantu menilai perubahan nitrogen dioksida di barat laut Eropa.

Claus Zehner, manajer misi ESA Copernicus Sentinel-5P, mengatakan, "Fitur khusus dari satelit Copernicus Sentinel-5P, dengan resolusi spasial yang tinggi dan kemampuan akurat untuk mengamati gas jejak dibandingkan dengan misi satelit atmosfer lainnya, memungkinkan untuk generasi ini pengukuran konsentrasi nitrogen dioksida yang unik dari luar angkasa."

Direktur ESA untuk Program Observasi Bumi, Josef Aschbacher, mengatakan, "Kerja sama jangka panjang antara ESA dan KNMI terbukti sangat berharga dan menunjukkan pentingnya analisis pelengkap oleh berbagai organisasi mitra. Seperti yang dapat kita lihat, satelit Copernicus Sentinel-5P adalah satelit terbaik yang dilengkapi untuk memonitor konsentrasi nitrogen dioksida pada skala global."

3 dari 3 halaman

Simak video pilihan berikut: