Sukses

5 Makna Kunjungan Perdana Donald Trump ke India

Liputan6.com, Jakarta - India melakukan persiapan yang mengesankan untuk menyambut kunjungan perdana Presiden AS Donald Trump ke negara demokrasi terpadat di dunia itu.

Puluhan ribu orang berbaris di jalan-jalan untuk menyambut Trump di kota Ahmedabad, negara bagian tempat Perdana Menteri Narendra Modi berada. Demikian seperti dikutip dari BBC, Senin (24/2/2020). 

Trump akan meresmikan stadion kriket terbesar di dunia dengan kehadiran lebih dari 100.000 orang, sebuah bangunan yang diperkirakan menelan biaya lebih dari $13 juta.

Kunjungan itu dilakukan ketika ekonomi India sedang mengalami gejolak dan tingginya angka pengangguran.

Modi menghadapi kritik dari dalam dan luar negeri tentang Kashmir dan hukum kontroversial yang mempercepat kewarganegaraan bagi minoritas agama non-Muslim dari tiga negara tetangga.

"Ini akan menjadi dorongan politik dan berita baik baginya," kata Tanvi Madan, direktur Proyek India di lembaga pemikir Brookings Institution di Washington. "Dia akan terlihat berdampingan dengan pemimpin dunia yang paling kuat."

Berikut adalah lima prediksi makna kunjungan dari Trump, yang selama ini dikenal membenci melakukan perjalanan panjang. Apa yang sebenarnya ingin ia capai dari kunjungannya ke India?

2 dari 7 halaman

1. Upaya Menarik Simpati WN India di AS Jelang Pilpres

Kunjungan ini dilihat oleh banyak orang sebagai perjalanan yang menyenangkan ke negara di mana Trump tidak akan menghadapi pertanyaan sulit, tetapi mampu memenangkan beberapa keuntungan untuk politik domestiknya.

Bagian dari tujuannya adalah untuk memberikan gambaran yang baik kepada pemilih Amerika untuk menunjukkan ketika memikirkan Trump saat ia berusaha pemilihan kembali. "Visual akan digunakan oleh kampanye Trump untuk membuat kasus Presiden disambut di seluruh dunia," kata Madan, direktur Proyek India di lembaga pemikir Brookings Institution di Washington.

"Bahwa dia telah membuat Amerika hebat dan dihormati, terutama ketika beberapa jajak pendapat mengatakan penghormatan terhadap AS telah turun di panggung internasional."

Para pemilih India-Amerika mungkin memberi perhatian khusus. Sekitar 4,5 juta orang asal India tinggal di AS saat ini, tetapi meskipun jumlahnya relatif kecil, orang Amerika keturunan India menjadi kekuatan politik yang berkembang di sana. 

Mereka yang dapat memilih biasanya memilih Demokrat. Pada tahun 2016, hanya 16% orang Indian Amerika yang memberikan suara untuk Trump, menurut National Asian American Survey.

"Orang India Amerika tidak percaya pada pemotongan pajak dan membuat pemerintah semakin lemah. Mereka mendukung pengeluaran kesejahteraan sosial," kata Karthick Ramakrishnan, seorang profesor kebijakan publik di University of California, Riverside, yang menjalankan survei.

Trump telah mencoba untuk mengajukan pengadilan pemilihan India-Amerika menjelang pemilihan presiden 2020. Pada September, ia muncul di sebelah Modi di sebuah acara besar di Houston, Texas bernama "Howdy Modi", dan menyatakan: "Anda tidak pernah memiliki teman yang lebih baik sebagai presiden daripada Presiden Donald Trump".

Menurut Ramakrishnan, upaya Trump dalam menjangkau India dapat membantu meningkatkan jumlah pendukungnya. 

"Saya pikir akan ada beberapa dividen jangka pendek tetapi mungkin tidak sejauh harapan Partai Republik," katanya.

3 dari 7 halaman

2. Perjanjian Dagang

Sebuah perjanjian perdagangan dengan India setelah berlangsungnya negosisasi selama berbulan-bulan diharapkan menjadi inti dari kunjungan tersebut. Ditambah lagi, akan menjadi kemenangan politik yang besar bagi Trump jika ia dapat menyelesaikan kesepakatan.

Perdagangan bilateral AS-India mencapai US$ 160 miliar. Namun harapan kesepakatan telah memudar selama berminggu-minggu karena AS menyatakan keprihatinan atas masalah-masalah seperti kenaikan tarif, kontrol harga dan posisi India dalam e-commerce. Imigrasi pekerja terampil dan rezim visa adalah bidang lain yang menjadi perhatian.

India menginginkan pemulihan konsesi perdagangan di bawah sistem tarif yang disebut Generalized System of Preferences (GSP), yang memberikan manfaat tambahan untuk produk-produk dari negara-negara yang kurang berkembang. Trump menghentikan manfaat GSP untuk India pada 2019.

"Bahkan kesepakatan terbatas akan menjadi sinyal penting bagi industri di kedua negara bahwa AS dan India serius tentang peningkatan perdagangan, dan mereka dapat menyelesaikan masalah," kata Presiden Bisnis India AS Nisha Biswal.

Namun, dia menambahkan, "Saya tidak optimistis atas apa yang saya dengar dari kedua pemerintah."

4 dari 7 halaman

3. Pengaruh China

Krisis China-AS akan berdampak buruk bagi perekonomian India, tetapi mesranya kedekatan antara kedua negara penguasa itu dapat membuat Inda terpengaruh dengan cara yang lain. 

Sisi Amerika, pada gilirannya, mempertanyakan apakah pencarian India untuk otonomi strategis akan menjadi penghalang bagi kemitraan yang benar-benar strategis dengan AS.

Pertanyaan-pertanyaan juga berputar terkait apakah India dapat naik sebagai penyeimbang ke China di Asia atau apakah itu akan tersedot lebih dalam ke dalam politik domestik dan sub-regional.

Dengan meningkatnya permusuhan antara AS dan China, Trump mungkin akan menemukan seorang teman baru seperti Narendra Modi di India, yang telah dilihat bersedia untuk mengkritik China.

5 dari 7 halaman

4. Bentuk Pembelaan

Laporan-laporan media menunjukkan bahwa kesepakatan-kesepakatan pertahanan bernilai multi-miliar dolar sedang dalam persiapan menjelang kunjungan Trump ke India.

Ini mungkin termasuk penjualan helikopter untuk angkatan laut. Sebelum perjalanan, Departemen Luar Negeri AS menyetujui kemungkinan penjualan Sistem Senjata Pertahanan Udara terpadu seharga US$ 1,8 miliar.

Ketika India mencoba untuk mendiversifikasi daftar pembelinya, India mengakui belum melakukan pembelian pertahanan besar-besaran dari AS baru-baru ini, sementara India melakukannya dari Rusia dan Prancis, kata seorang analis.

"India dan AS telah menjadi sangat dekat karena alasan strategis. Bahkan selama tahun-tahun Trump, Anda telah melihat dialog pertahanan dan diplomatik," kata Madan.

Bagi Trump, setiap peluang untuk menjual perangkat keras AS adalah peluang untuk mempromosikan kepada para pendukungnya bahwa ia meningkatkan pekerjaan dan manufaktur 'Buatan Amerika'.

6 dari 7 halaman

5. Bangun Kedekatan Antara Trump dan Modi

Trump dilihat oleh banyak orang sebagai pemimpin "transaksional" yang mengutamakan hubungan pribadi daripada geopolitik, dan ia percaya bahwa kemampuannya untuk bergaul dengan para pemimpin asing membuatnya mendapatkan kemampuan untuk menyelesaikan sesuatu.

Ini akan menjadi pertemuan kelima Presiden Trump dan Perdana Menteri Modi dalam delapan bulan.

Mereka saling memanggil 'teman'. Ada foto-foto mereka saling berpelukan.

"Kami tidak diperlakukan dengan sangat baik oleh India tetapi saya sangat menyukai Perdana Menteri Modi," kata Trump kepada wartawan beberapa hari sebelum perjalanannya. Untuk Trump dan Modi, menunjukkan tingkat kedekatan dapat membantu memuluskan perbedaan ketika membicarakan perihal yang pelik. 

Pada akhirnya, ini bukan perjalanan yang dilakukan dengan serangkaian tujuan yang sangat jelas, kata Joshua White dari Sekolah Studi Lanjutan Internasional Johns Hopkins.

 

7 dari 7 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Loading