Sukses

Pasien Virus Corona Meninggal di Korsel Bertambah 2, Total Kasus Mencapai 556

Liputan6.com, Seoul - Korea Selatan melaporkan dua kematian baru akibat Virus Corona (COVID-19) dan 123 kasus pada hari Minggu, dengan hampir dua pertiga dari pasien baru terhubung dengan kegiatan agama.

Jumlah korban nasional di Korea Selatan kini mencapai 556 kasus dan merupakan yang tertinggi kedua di luar China, selain dari kapal pesiar Diamond Princess di Jepang, setelah jumlah infeksi melonjak dalam beberapa hari terakhir.

Dua kematian yang baru terjadi menjadikan totalnya kini empat, seperti dilaporkan oleh Channel News Asia, Minggu (23/2/2020). 

Salah satu korban berada di sebuah rumah sakit di Cheongdo, sebuah kota selatan yang terhubung dengan kegiatan keagamaan, di mana sekitar 100 kasus dilaporkan.

Di antara infeksi terbaru, 75 di antaranya melibatkan Shincheonji Church of Jesus di kota selatan Daegu, kata Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Korea dalam sebuah pernyataan.

Ratusan anggota gereja sekarang telah terinfeksi, dimulai dengan seorang wanita berusia 61 tahun yang menderita demam pada 10 Februari tetapi menghadiri setidaknya empat pelayanan gereja di Daegu sebelum didiagnosis.

 

2 dari 4 halaman

Pemeriksaan

Daegu - kota terbesar keempat Korea Selatan, dengan populasi 2,5 juta - melaporkan lebih dari 90 kasus baru pada hari Minggu, sehingga total kota menjadi 247, kata walikota Kwon Young-jin.

"Tingkat krisis Daegu dan provinsi Gyeongsang Utara sangat buruk," kata Kwon, yang menyarankan penduduk setempat untuk tetap tinggal di dalam rumah.

Walikota meminta semua anggota Shincheonji dengan gejala untuk dilakukan pemeriksaan. 

"Menyembunyikan bukanlah jawabannya. Jika Anda bersembunyi, itu bisa membahayakan kesehatan Anda, kesehatan keluarga Anda, dan tidak akan membantu dalam penghentian awal situasi," kata Kwon dalam konferensi pers.

Daegu dan Cheongdo - tempat kelahiran pendiri Shincheonji, Lee Man-hee - diuraikan sebagai "zona manajemen khusus" pada hari Jumat.

3 dari 4 halaman

Imbauan Perjalanan ke Korea Selatan

Departemen Luar Negeri AS pada Sabtu, mengeluarkan imbauan perjalanannya ke Korea Selatan, bergabung dengan beberapa negara yang memperkuat kewaspadaan mereka terhadap lonjakan jumlah infeksi di negara itu baru-baru ini.

Warga AS diminta untuk "meningkatkan kewaspadaan" saat bepergian ke Korea Selatan, tempat "penyebaran komunitas yang berkelanjutan" telah dilaporkan.

"Penyebaran komunitas yang berkelanjutan berarti bahwa orang-orang di Korea Selatan telah terinfeksi virus, tetapi bagaimana atau di mana mereka menjadi terinfeksi tidak diketahui, dan penyebarannya sedang berlangsung," kata Departemen Luar Negeri di situs webnya.

Secara terpisah, Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS juga mengeluarkan pemberitahuan kesehatan perjalanan 'Alert Level 2', dengan mengatakan "orang dewasa yang lebih tua dan mereka yang memiliki kondisi medis kronis harus mempertimbangkan untuk menunda perjalanan yang tidak penting".

Inggris juga telah menyarankan warga negaranya "terhadap semua kecuali perjalanan penting ke Daegu dan Cheongdo", sementara Israel menolak untuk mengizinkan orang non-Israel turun dari pesawat yang berangkat dari Korea Selatan pada hari Sabtu.

4 dari 4 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Loading