Sukses

4 Kasus Pembunuhan yang Terungkap Berkat Alat Tak Biasa

Liputan6.com, Jakarta - Baik di Indonesia maupun di luar negeri, kasus pembunuhan merupakan hal serius yang sering kali terjadi dan membuat kita harus waspada akan hal itu. Beragam alasan jadi motif di balik pembunuhan yang dilakukan, seperti asmara, keuangan, masalah pertemanan, bahkan tidak disertai alasan jelas.

Pada umumnya, sebuah kasus pembunuhan diselesaikan dengan tahap penyelidikan dan investigasi seperti biasanya. Namun, terkadang bantuan penyelidikan dari pihak yang berwajib pun tidak menjamin untuk kasus tersebut bisa diselesaikan segera. 

Selain pembunuhan dilakukan dengan tragis, pelaku bahkan melakukan berbagai cara untuk menghilangkan barang bukti agar dirinya tidak dapat ditemukan. 

Dilansir dari berbagai sumber, berikut ini adalah beberapa kasus pembunuhan yang terungkap dengan alat bantu tidak biasa:

2 dari 6 halaman

1. Burung Beo

Kasus wanita Michigan yang menembak suaminya sebanyak lima kali dalam insiden pembunuhan, rupanya disaksikan oleh seekor burung beo yang merupakan peliharaan mereka. 

Dilansir dari BBC, Kamis (23/1/2020), lenna Duram menembak suaminya, Martin, di depan hewan peliharaan pasangan itu pada tahun 2015, sebelum menyalakan pistolnya dalam upaya bunuh diri yang gagal.

Mantan istri Duram, Christina Keller, yang sekarang memiliki Bud, sebelumnya mengatakan dia yakin burung beo itu mengulangi percakapan dari malam pembunuhan itu, yang katanya diakhiri dengan frasa "jangan tembak!" 

Orang tua Pak Duram setuju bahwa mungkin burung beo itu mendengarkan pasangan itu berdebat dan mengulangi kata-kata terakhir mereka. Meskipun telah membantu dalam memberi petunjuk, Bud tidak dibawa dalam proses pengadilan kasus itu.

Ibu Duram, Lillian, mengatakan dirinya terluka untuk menyaksikan Nyonya Duram "tanpa emosi" di pengadilan ketika bukti disajikan dalam kasus kematian putranya.

Seorang jaksa penuntut di Michigan awalnya menganggap menggunakan burung kakatua burung beo sebagai bukti dalam persidangan pembunuhan, tetapi ini kemudian diberhentikan.

3 dari 6 halaman

2. Speaker

Polisi Florida yang menyelidiki kematian seorang wanita selama pertikaian yang diperoleh audio dari dua perangkat Amazon Echo. Polisi ingin memastikan apakah Alexa, yang diketahui sebagai speaker jenius, merekam pertikaian tersebut atau tidak.

Silvia Galva, ditusuk oleh tiang ujung tempat tidur dalam pertengkaran dengan pacarnya, Adam Reechard Crespo, di rumah Hallandale Beach mereka. Demikian dilansir dari BBC, Kamis (23/1/2020).

Namun, Crespo mengaku tidak bersalah atas pembunuhan kekasihnya, dia justru mengatakan kematiannya adalah kecelakaan tragis.

Menurut laporan polisi, Crespo mengatakan dia sedang berusaha menarik Galvo dari tempat tidur mereka selama pertengkaran di kamar tidur apartemen Hallandale Beach mereka pada bulan Juli ketika dia mendengar bunyi yang keras.

Seorang pengacara untuk Mr Crespo, Christopher O'Toole, mengatakan kepada BBC bahwa kematian Galva tidak disengaja. Galva mematahkan salah satu tiang ranjang runcing dan "itu berakhir di dalam dirinya," kata O'Toole.

Padahal, bukti nyata menunjukkan bahwa Galva meninggal dengan pisau dua sisi sepanjang 30 cm di dadanya setelah bertengkar dengan kekasihnya.

Menurut laporan polisi, ketika Crespo melihat Galva telah ditusuk, dia memanggil seorang teman wanita yang berada di apartemen untuk memanggil bantuan darurat. 

Surat perintah polisi yang diperoleh oleh media AS mengatakan, "rekaman audio yang menangkap serangan terhadap Silvia, dapat ditemukan di server yang dikelola oleh atau untuk Amazon.com." O'Toole mengatakan dia menerima penggunaan audio di pengadilan.

"Biasanya, saya akan merasa keberatan, tetapi kami percaya rekaman itu dapat membantu kami," katanya. "Jika kebenaran keluar, itu bisa membantu kita."

4 dari 6 halaman

3. Pengantar Susu

Sebuah kasus pembunuhan di Inggris berhasil terungkap berkat informasi pengantar susu yang akhirnya diselesaikan dengan bukti sidik jari, seperti dilansir dari History.com, Kamis (23/1/2020).

Kasus pembunuhan itu menimpa Thomas dan Ann Farrow, pemilik toko di London Selatan, yang tubuhnya ditemukan terbakar di rumah mereka dengan keadaan Thomas sudah mati. Ann masih bernafas saat itu, kemudian meninggal empat hari setelahnya.

Kejahatan brutal diselesaikan dengan menggunakan teknik sidik jari yang baru dikembangkan, dan kasus Farrow adalah pertama kalinya teknologi mutakhir digunakan dalam kasus pembunuhan tingkat tinggi.

Karena kotak uang tempat Farrow menyimpan tanda terima kas mereka kosong, jelas bagi penyelidik Scotland Yard bahwa motif kejahatan kasus tersebut adalah perampokan.

Satu bekas sidik jari di kotak itu tidak cocok dengan para korban atau arsip kriminal yang yang dimiliki Scotland Yard. Untungnya, seorang pengantar susu lokal melaporkan melihat dua pria muda di sekitar rumah Farrow pada hari pembunuhan yang diketahui sebagai sepasang saudara bernama Alfred dan Albert Stratton.

Seminggu kemudian, pihak berwenang akhirnya berhasil menangkap Stratton bersaudara dan mengambil sidik jari mereka. Ibu jari kanan Alfred sangat cocok untuk bekas sidik jari di kotak kas Farrow.

Bukti sidik jari menjadi satu-satunya bukti kuat penuntut ketika tukang susu tidak dapat mengidentifikasi Stratton secara positif. Sejak itu, bukti sidik jari telah menjadi hal biasa dalam persidangan pidana dan kekurangannya bahkan digunakan oleh pengacara pembela.

5 dari 6 halaman

4. Tetesan Darah

Misteri pembunuhan Tangie Lynn Sims terungkap usai pelaku meninggalkan tetesan darah di gang Aurora pada musim gugur 1996. Setelah 24 tahun kemudian, kasus ini diselesaikan dengan tetesan darah itu yang tidak mudah dilakukan. 

Sebelum mengidentifikasi Wesley Backman, yang ditetapkan sebagai pembunuh wanita berusia 25 tahun itu, detektif polisi Aurora Steve Conner dan Michael Prince membagi petunjuk pelacakan negara. Pada saat mereka mengidentifikasi Backman, dia sudah mati, menurut rilis berita Departemen Kepolisian Aurora. Demikian mengutip dari Denver Post, Kamis (23/1/2020).

Polisi Aurora bekerja dengan United Data Connect, sebuah laboratorium yang berbasis di Denver, untuk menggunakan DNA dari tempat kejadian dan penelitian silsilah untuk menghubungkan Backman dengan kejahatan tersebut.

Seorang wanita mengantar anak-anaknya ke sekolah pada pagi hari 24 Oktober 1996, ketika dia melihat sesuatu yang mengerikan. Tubuh berdarah seorang wanita muda dengan rambut pirang panjang tergeletak di tanah di gang di 1200 blok Iola Street, yang diyakini korban itu adalah Sims.

Setelah penyelidikan yang panjang dan menyeluruh, detektif Aurora tidak dapat mengidentifikasi tersangka dan kasus Sims menjadi terbelakang. 

Bertahun-tahun kemudian, Conner dan Prince mengambil penyelidikan dan mengikuti petunjuk yang dibuat oleh kemajuan teknologi dan teknik baru. Pada 2019, kemajuan dalam pengujian DNA yang dikombinasikan dengan penelitian silsilah menyebabkan terputusnya kasus ini.

Silsilah forensik Joan Hanlon dari United Data Connect mampu mengidentifikasi keluarga si pembunuh. DNA mengarah ke silsilah keluarga si pembunuh, tetapi tidak langsung kepadanya. Conner dan Prince melakukan perjalanan dari satu negara ke negara bagian untuk mencari anggota keluarga.

Akhirnya, salah satu kerabat yang mereka temukan menyumbangkan DNA untuk perbandingan dengan DNA si pembunuh, kata rilis berita itu. Perbandingan darah dilakukan antara kerabat yang tidak dikenal dan Backman, yang lahir pada tahun 1955. Tetapi Backman meninggal pada 2008.

Para detektif mencari petunjuk lain untuk menguatkan teori mereka bahwa Backman adalah pembunuhnya. Mereka mengetahui bahwa Backman adalah seorang sopir truk over-the-road dan telah tinggal di seluruh negeri termasuk di Aurora. 

 

Reporter: Jihan Fairuzzia

6 dari 6 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Loading
Artikel Selanjutnya
Kasus Pemerkosaan 21 Tahun Lalu Akhirnya Terungkap dengan Uji DNA