Sukses

5 Sistem Pembangkit Listrik Terbesar di Dunia

Liputan6.com, Jakarta - Semua pembangkit listrik terbesar di dunia didasarkan pada prinsip-prinsip pembangkit listrik tenaga air.

Sejumlah besar energi yang dapat dihasilkan air sangat luar biasa, dan merupakan sumber utama yang digunakan secara turun-temurun untuk memberi daya pada seluruh area, kota, dan negara.

Alternatif penghasil energi lainnya pun terbatas, misalnya, pembangkit nuklir dibatasi oleh bahan bakar yang digunakan, dan pembangkit tenaga surya terbatas pada keluaran matahari dan lokasi strukturnya. Pembangkit listrik adalah unit industri yang digunakan sebagai pembangkit tenaga listrik. Kadang-kadang juga disebut pusat energi karena pekerjaan yang dilakukannya.

Singkatnya, ia mengubah satu bentuk energi menjadi bentuk lainnya. Pembangkit listrik ini mengandung generator yang mengubah energi mekanik menjadi energi listrik karena gerakan konduktor dalam medan magnet. Sumber energi yang digunakan dalam pembangkit listrik ini, berasal dari berbagai jenis seperti batubara, air, angin, dan matahari.

Berikut adalah beberapa pembangkit listrik terbesar di dunia, dilansir The Balance Small Business:

2 dari 7 halaman

1. Tiga Ngarai 18.460 MW, China

Bendungan itu terletak di daerah ngarai Xilingxia, salah satu dari tiga ngarai sungai, yang akan mengendalikan area drainase 1 juta km2, dengan limpasan tahunan rata-rata 451 miliar m3. Ini adalah pembangkit listrik terbesar di dunia. Pembangkit listrik ini memiliki 26 generator masing-masing menghasilkan 700 MW.

Ketika selesai akan ada 32 generator utama dengan 2 generator lebih kecil (masing-masing 50 MW) untuk memberi daya pada pembangkit itu sendiri, total kapasitas pembangkit listrik bendungan akhirnya akan mencapai 22,5 GW.

Bendungan itu terbuat dari beton dan panjangnya 7.661 kaki, dan tinggi 607 kaki. Proyek ini menggunakan 300.000 cu yd beton, 463.000 ton baja dan memindahkan sekitar 134.200.000 cu yd bumi. Ketika permukaan air mencapai maksimum 574 kaki di atas permukaan laut, reservoir bendungan memiliki panjang sekitar 410 mi dan rata-rata 0,70 mi.

3 dari 7 halaman

2. Tucurui 8,370 MW, Brazil

Ini adalah proyek pembangkit listrik tenaga air skala besar pertama di hutan hujan Amazon Brazil.

Kapasitas maksimum pabrik 25 unit adalah 8.370 MW. Konstruksi Fase I dimulai pada tahun 1975 dan berakhir pada tahun 1984, sedangkan Fase II dimulai pada tahun 1998 dan sedang berlangsung dari penundaan.

Bagian utama Bendungan Tucuruí adalah bendungan gravitasi-gravitasi setinggi 78 m dan panjang 6,9 km. Penambahan tanggul tanah Mojú dan Caraipé menambah panjang total menjadi 12.515 m. Reservoir yang digandangkan oleh bendungan memiliki kapasitas 45 km³ dengan volume langsung 32 km³.

Pembangkit listrik ini dikendalikan oleh 20 pintu air berukuran 20m x 21m. Pembangkit tenaga listrik 405m x 58m Tahap I berupa beton dan dilengkapi dengan pipa masuk dan penstocks.

Pembangkit tenaga listrik Tahap I berisi generator turbin Francis 12 x 330 MW. Asupan air tambahan dan pembangkit tenaga listrik tambahan juga menampung generator 2 x 20 MW. Bendungan ini dirancang untuk mendukung dua kunci navigasi 210 m panjang dan 33 m lebar.

4 dari 7 halaman

3. Itaipu 14,750 MW, Brazil/Paraguay

Itaipu adalah bendungan hidroelektrik di Sungai Paraná yang terletak di perbatasan antara Brasil dan Paraguay. Kapasitas pembangkit yang terpasang di pabrik adalah 14 GW, dengan 20 unit pembangkit yang masing-masing menyediakan 700 MW dengan kepala desain hidraulik 118 m.

Pada 2008 pabrik menghasilkan rekor 94,68 miliar kWh, memasok 90% dari energi yang dikonsumsi oleh Paraguay dan 19% dari yang dikonsumsi oleh Brazil. Terdiri dari 20 generator, sepuluh di antaranya menghasilkan 50 Hz untuk Paraguay, dan sepuluh lainnya menghasilkan 60 Hz untuk Brazil.

Reservoir pabrik mulai pembentukannya pada 13 Oktober 1982, ketika pekerjaan bendungan selesai dan sisi pintu kanal ditutup. Jalannya sungai terbesar ketujuh di dunia bergeser, seperti halnya 50 juta ton bumi dan batu.

Jumlah beton yang digunakan untuk membangun Pembangkit Listrik Itaipu akan cukup untuk membangun 210 stadion sepak bola, dan baja yang digunakan memungkinkan untuk pembangunan 380 Menara Eiffel.

Total panjang bendungan adalah 7235 m dan ketinggian puncak adalah 225 m. Itaipu sebenarnya merupakan empat bendungan yang disatukan - dari ujung kiri, bendungan isi bumi, bendungan pengisi bebatuan, bendungan putar beton, dan bendungan sayap beton di sebelah kanan.

5 dari 7 halaman

4. Simon Bolivar (Guri) 10,055 MW, Venezuela

Konstruksi dimulai pada 1963 menutup bagian pertama pada 1978 dan yang kedua pada 1986.

Pekerjaan insinyur yang mengesankan ini dapat menghasilkan hingga sepuluh juta kilowatt/jam di dua ruang mesin utama. Pembangkit ini menghasilkan kapasitas 2.065 megawatt (satu megawatt 'MW' sama dengan satu juta watt), membawa bendungan ke level maksimum 215 meter atau sekitar 650 kaki di atas permukaan laut.

Pembangkit listrik ini memiliki dua ruang mesin dengan masing-masing sepuluh generator, menghasilkan hingga sepuluh juta kilowatt/jam. Tahap terakhir dari Bendungan Guri ditutup pada 1986

Selama tahap ini, pembangkit listrik kedua dibangun dan menampung 10 unit masing-masing 630 MW. Saat ini, Bendungan Guri, menghasilkan 10.200 MW per hari.

6 dari 7 halaman

5. Kashiwazaki-Kariwa 8,206 MW, Jepang

Pembangkit Listrik Tenaga Nuklir Kashiwazaki-Kariwa adalah pembangkit listrik tenaga nuklir terbesar di dunia.

Pembangkit listrik yang sangat besar ini terletak di lokasi 4,2 km² di Prefektur Niigata, Jepang, di pantai Laut Jepang. Pembangkit listrik ini dimiliki dan dioperasikan oleh The Tokyo Electric Power Company atau TEPCO.

Pembangkit ini, merupakan stasiun penghasil nuklir terbesar di dunia, berada di dekat episentrum gempa terkuat yang pernah terjadi di pembangkit nuklir pada tahun 2007. Pabrik ini sepenuhnya ditutup selama 21 bulan setelah gempa bumi. Dua unit sejak 2009 sekarang beroperasi.

 

 

Reporter: Deslita Krissanta Sibuea

7 dari 7 halaman

Saksikan video pilihan di bawah ini: