Sukses

Komet Antarbintang Borisov Mendekat ke Bumi pada Akhir Desember

Liputan6.com, Jakarta - Para astronom bersama NASA, ESA, dan Jaringan Ilmiah Optik Internasional (ISON) mengumumkan telah mendeteksi komet antarbintang C/2019 Q4 atau 2I/Borisov. Berita tentang objek itu disambut dengan sangat gembira karena menjadi objek antarbintang kedua yang terdeteksi para astronom --yang pertama adalah objek misterius yang dikenal sebagai 'Oumuamua'.

Setelah banyak menunggu dan beberapa pengamatan lanjutan, 2I/Borisov akan melakukan pendekatan terdekat ke Bumi. Untuk menandai kesempatan itu, tim astronom dan fisikawan dari Universitas Yale menangkap gambar close-up komet yang paling jelas. Gambar ini menunjukkan komet yang membentuk ekor ketika mendekati Matahari dan bahkan memungkinkan para astronom mengukur berapa lama komet itu tumbuh.

Seperti dikutip dari Universe Today, Minggu (1/12/2019), gambar itu ditangkap pada Minggu 24 November menggunakan Spektrometer Pencitraan Resolusi Rendah Keck I, yang terletak di W.M. Keck Observatory di Manua Kea, Hawaii. Tim ini dipimpin Peier van Dokkum, Profesor Astronomi Keluarga Sol Goldman di Yale, dan Profesor Gregory Laughlin, dengan bantuan Shany Danieli dan Cheng-Han Hsieh (masing-masing mahasiswa PhD dan sarjana).

Berdasarkan gambar yang mereka tangkap, van Dokkum dan rekan-rekannya memperkirakan bahwa ekor komet itu memanjang hingga jarak hampir 160.000 km (100.000 mil). Sebagai perbandingan, Bumi mengukur diameter 12.742 km (7917,5 mi), yang membuat ekor 2I/Borisov 14 kali ukuran Bumi. Untuk menempatkannya dalam perspektif, tim melapiskan gambar Bumi di sebelah komet untuk menggambarkan perbedaan ukuran.

"Sungguh merendahkan hati untuk menyadari betapa kecilnya Bumi di sebelah pengunjung ini dari tata surya lain," kata van Dokkum.

 

2 dari 3 halaman

Tertangkap 2 Kali

Penting untuk dicatat, bagaimanapun, bahwa inti padat komet hanya berdiameter 1,6 km (satu mil). Seperti halnya semua komet, bahan beku di intinya (bahan volatil seperti air beku, karbon dioksida, dll) mulai menyublim ketika semakin dekat ke Matahari. Bahan yang disublimasikan ini, bercampur dengan debu dari permukaan, kemudian membentuk sebuah amplop gas yang menjulur menjadi ekor.

Sejak pertama kali terdeteksi memasuki Tata Surya musim panas lalu, para astronom telah mampu menangkap gambar 2I/Borisov pada dua kesempatan. Gambar pertama yang menangkap ekor 2I/Borisov mengonfirmasi bahwa itu sebenarnya adalah komet, diambil para astronom menggunakan Gemini North Telescope's Gemini's Multi-Object Spectrograph pada malam 9-10 September.

Gambar berikutnya ditangkap pada 12 Oktober oleh tim dari University of California, Los Angeles (UCLA) menggunakan Hubble Space Telescope. Pada saat itu, 2I/Borisov berada dalam jarak 418 juta km (260 juta mi) dari Bumi. Gambar-gambar menunjukkan perkembangan sublimasi 2I/Borisov dan pembentukan ekornya, yang sudah menjadi agak lama pada saat ini.

2I/Borisov akan mencapai titik terdekat dalam orbitnya ke Matahari (perihelion) pada 8 Desember, di mana ia akan berada di dekat tepi bagian dalam sabuk asteroid. Ketika ia melakukan pendekatan terdekat ke Bumi (pada akhir Desember) ia akan melewati kita pada jarak lebih dari 300 juta km (190 juta mi) - sedikit lebih dari 2 AU (atau dua kali jarak antara Bumi dan Matahari).

Ia akan melewati orbit Mars pada titik ini, yang berarti ia tidak akan menimbulkan ancaman bagi Bumi. Ini terlepas dari kenyataan bahwa para astronom baru-baru ini mendeteksi jejak sianida di komet. Jadi seperti yang akan dikatakan Douglas Adams, "Jangan Panik!"

Komet ini dan pendahulunya, Oumuamua, telah meningkatkan kesadaran tentang keberadaan objek antarbintang di sistem Tata Surya dan seberapa sering mereka melewatinya. Di tahun-tahun mendatang, badan-badan antariksa di seluruh dunia berharap dapat melakukan misi untuk mencegat dan mempelajari salah satunya. Ini termasuk misi Komet Interceptor yang diusulkan ESA, yang dijadwalkan untuk diluncurkan sekitar 2028.

3 dari 3 halaman

Saksikan video pilihan di bawah ini:

Loading
Artikel Selanjutnya
NASA Temukan Es di Bawah Permukaan Mars
Artikel Selanjutnya
Robot NASA Dekati Matahari, Misteri Lama Terkuak