Sukses

Facebook Pertemukan Pengecek Fakta Dunia, Saling Belajar Melawan Hoaks

Liputan6.com, Menlo Park - Lebih dari 100 pemeriksa fakta hadir di Menlo Park, California untuk menghadiri Fact-Checking Partner Summit Facebook pada awal November 2019 lalu. Tim cek fakta dari Indonesia termasuk salah satu negara di dunia yang hadir. 

Dalam acara tersebut, third-party fact-checking partner atau mitra pengecekan pihak ketiga dikumpulkan dan bertukar pengalaman dan diupayakan mendapat solusi terbaik.

Pertemuan dimulai dengan sesi sharing Facebook dengan pemeriksa fakta terkait bagaimana cara melawan informasi yang salah. Perusahaan layanan jejaring sosial yang berkantor pusat di Menlo Park itu mengatakan fokus pada penargetan dan mencatat akun palsu melalui teknologi, spammer yang memiliki alasan keuangan untuk memposting konten palsu di platform dan juga pada penyediaan konten dan konteks kepada pengguna.

Seperti juga diberitakan Poynter.org yang dikutip Selasa (19/11/2019), sejauh ini dua pengumuman dibuat pada pertemuan tersebut.

Yang pertama, The International Fact-Checking Network (IFCN) dan Facebook Journalism Project meluncurkan The Fact-Checking Innovation Initiative, sebuah program yang dibuat untuk mendukung pengembangan proyek yang berfokus pada ide-ide baru dan kreatif seputar pengecekan fakta, informasi yang salah dan / atau disinformasi.

Selain itu, Facebook juga mengumumkan ekspansi di Amerika Latin. Agence France Press (AFP) akan mulai memeriksa fakta konten-konten di Bolivia, Chili, Venezuela, Ekuador dan Peru.

2 dari 3 halaman

Studi Kasus

Sebelumnya, dalam acara berkumpulnya para pemeriksa fakta dari berbagai benua, sejumlah di antaranya berkesempatan untuk berbagi studi kasus untuk menghilangkan prasangka dari informasi tertentu di negara mereka.

Mitra dari Brasil, India, Kenya, Spanyol, Israel, dan Amerika Serikat memberikan contoh-contoh cek fakta yang mereka lakukan. Salah satunya tentang pedofilia palsu dan panduan masturbasi yang dikatakan didistribusikan oleh seorang wali kota di Timur Laut Brasil.

Laiinya mengenai jaringan iklan palsu dan posting terkait dengan pil yang dibuat oleh dokter palsu India untuk menurunkan berat badan 1 kg per hari.

Di Kenya, sebuah cek fakta menyanggah judul palsu yang melibatkan duta besar AS untuk Nairobi dan Spanyol, itu menunjukkan betapa mudahnya mencampuradukkan migrasi dan angka palsu untuk membuat tipuan.

Pemeriksa fakta dari Israel dan Amerika Serikat menunjukkan contoh-contoh cek fakta yang tidak diterbitkan dengan peringkat - atau tidak diterbitkan sama sekali, bahkan setelah ruang redaksi melakukan pelaporan yang sangat mendalam.

Dua lainnya melakukan presentasi, satu tentang klaim tentang penipuan pemilu dan satu lagi soal video yang diduga menunjukkan pasukan China di Hong Kong, membuat pemeriksa fakta di antara hadirin memikirkan betapa pentingnya memiliki kesimpulan yang serius dan mendalam sebelum menerapkan nilai apa pun di program Third Party Fact-Checking.

Fact-Checking Partner Summit yang pertama ini adalah pertemuan tertutup selama dua hari hanya untuk pemeriksa fakta. Semua sesi tidak direkam atau di bawah Peraturan Chatham House.

3 dari 3 halaman

Simak video pilihan berikut:

Loading
Artikel Selanjutnya
[Cek Fakta] Hoaks Kerajaan Arab Saudi Tetapkan Rizieq Shihab Keturunan Nabi Muhammad
Artikel Selanjutnya
[Cek Fakta] Viral Video Penangkapan Pelaku Pembiusan di Mal, Ini Faktanya