Sukses

Setelah Jepang, Resesi Seks Mengancam Amerika Serikat

Liputan6.com, Jakarta - Bukan perang dagang, otomatisasi, atau kesenjangan keterampilan yang menjadi ancaman nyata ekonomi Amerika Serikat. Tapi resesi seks, atau sedikitnya orang Amerika yang berminat dengan hubungan seksual.

Selain Amerika, di garis depan dari resesi seks global adalah Jepang, yang memiliki salah satu tingkat kesuburan terendah di Bumi.

Laporan terjadinya resesi seks di Amerika adalah tanda dari masalah serius untuk sektor industri yang luas, dari real estat, pakaian jadi, hingga kondom. Mengapa tren resesi seks ini terjadi?

Menurut seorang analis politik dan ekonomi AS, Jake Novak, hal ini seperti pertanyaan "ayam atau telur": apakah Amerika menghadapi tantangan ekonomi karena orang Amerika yang lebih muda berhubungan seks lebih sedikit? Atau apakah orang Amerika yang lebih muda berhubungan seks lebih sedikit karena tantangan ekonomi mereka yang unik?

Laporan Biro Sensus 2018 akan menyarankan pertanyaan yang kedua. Mereka mencatat bahwa keamanan ekonomi adalah prioritas tinggi bagi milenium ketika mereka mencari pernikahan atau hubungan serius yang dilakukan.

"Berdasarkan data itu, masuk akal bahwa jutaan orang Amerika yang memasuki masa dewasa selama Resesi Hebat satu dekade yang lalu lebih cemas tentang pernikahan dan seks," ungkap Novak dalam tulisannya di CNBC, dikutip Senin (4/11/2019).

Era Depresi Hebat melihat angka kelahiran AS mencapai titik terendah sepanjang waktu pada 1936. Karena kontrol kelahiran jauh lebih sedikit tersedia pada saat itu, wajar saja untuk menganggap seks di Amerika turun tajam selama masa itu juga.

Tetapi ekonomi telah tumbuh dengan stabil selama lebih dari 10 tahun sekarang, yang meliputi sebagian besar kehidupan orang dewasa di bawah 30 tahun bagi orang-orang Amerika. Laporan tentang tingkat jenis kelamin yang lebih rendah meskipun pemulihan ekonomi secara keseluruhan telah menyebabkan berbagai penjelasan.

Beberapa ahli fokus pada fakta bahwa generasi Millenial sedang berhadapan dengan utang pinjaman yang terus meningkat, membuat realitas ekonomi mereka jauh lebih buruk daripada ketika generasi sebelumnya seusia mereka. Tetapi ternyata utang pinjaman siswa bukan sumber utang utama bagi orang Amerika berusia 23 hingga 38 tahun; itu adalah utang kartu kredit.

"Fakta itu menggeser kita untuk menunjukkan perbedaan dalam gaya hidup milenial, dan itu membawa kita kembali ke kebijaksanaan akal sehat tentang kehidupan, hubungan, dan seks," kata Novak.

 

2 dari 3 halaman

Teknologi Jadi Sebab

Seks selalu menjadi bagian dari ritual pacaran manusia, tetapi ketersediaan kontrol kelahiran yang meluas di Amerika menjadikannya aspek kencan yang lebih teratur. Ya, ada banyak seks kasual "tanpa ikatan" yang tersedia di Tinder dan Grinder. Tetapi penurunan tingkat jenis kelamin dan tingkat pernikahan jelas terkait.

Lebih sedikit orang yang membuat koneksi dewasa hanya mengarah pada penurunan keduanya, dan Anda tidak perlu menjadi jenius ekonomi untuk mengetahui bahwa lebih sedikit pernikahan dan anak-anak melemahkan permintaan ekonomi secara keseluruhan.

Sejumlah penelitian baru-baru ini menyalahkan jatuhnya tingkat seks dan pernikahan pada teknologi dan peluang baru yang diberikannya kepada orang dewasa muda untuk menarik diri dari hubungan manusia secara langsung. Semuanya, mulai dari film porno online hingga video game canggih, hingga media sosial digunakan banyak orang sebagai pengganti kontak manusia yang nyata, terutama bagi pria.

Kecenderungan pria untuk mencari pengganti ini mungkin menjadi alasan tunggal terbesar mengapa tingkat seks dan pernikahan menurun. Sebuah studi baru Universitas Cornell menunjukkan bahwa wanita masih cenderung lebih tertarik dan ingin menikahi pria dengan prospek ekonomi yang lebih kuat.

Dengan kata lain, terlepas dari beberapa dekade langkah positif bagi wanita di tempat kerja dan di luarnya, wanita masih menemukan pria yang lebih kaya lebih menarik. Jadi pria masih harus bekerja lebih keras untuk menarik wanita.

"Tetapi sekarang mereka memiliki film porno, video game, dan teknologi lainnya untuk memberi mereka lebih mudah untuk mendapatkan pengganti untuk kepuasan itu. Menghindari tekanan untuk mendapatkan lebih banyak untuk mendapatkan lebih banyak kemungkinan juga di belakang ras miliaran dolar untuk menciptakan industri robot seks yang realistis," ujar Novak.

 

3 dari 3 halaman

Tanggung Jawab Nasional

Tentu saja, ada positif ekonomi untuk tren ini ketika fokus pada remaja. Seks remaja dan kehamilan juga terus menurun, membawa kelegaan pada kehancuran ekonomi dan budaya yang sering mereka sebabkan. Kurang seks remaja adalah contoh dari meningkatnya tanggung jawab nasional.

Tetapi bagi pria berusia 20-an dan lebih, resesi seks tampaknya merupakan gejala dari keterlambatan masuk ke dunia kedewasaan yang bertanggung jawab penuh. Mengalahkan tren "gagal meluncurkan" bukan hanya tentang keluar dari rumah orangtua, tetapi juga tentang mengejar hubungan orang dewasa dan memulai keluarga sendiri.

Tidak ada yang mengatakan orang harus melakukan hubungan seksual jika mereka tidak memiliki hubungan nyata dengan orang lain. Tetapi menurunnya tingkat jenis kelamin adalah tanda penurunan yang sesuai dalam hubungan orang dewasa yang memicu penerimaan biaya kencan dengan biaya perangkap kehidupan keluarga domestik.

Resesi seks tampak seperti tanda yang bahkan lebih mengancam bahwa teknologi, terutama teknologi AI, secara serius melemahkan keinginan manusia purba untuk kawin dengan manusia lain dan melakukan pekerjaan yang diperlukan untuk mewujudkannya. "Pekerjaan" itu telah menjadi komponen ekonomi penting sejak peradaban dimulai.

"Kami telah mendengar tentang ancaman yang ditimbulkan oleh teknologi terhadap penciptaan lapangan kerja, tetapi penurunan tingkat seks mungkin merupakan tanda yang paling jelas bahwa tantangan teknologi terhadap cinta modern mungkin merupakan ancaman ekonomi terbesar dari semuanya," Novak memungkasi

Loading
Artikel Selanjutnya
Bocah 9 Tahun dari Belgia Daftar Kuliah S3 Teknik Listrik
Artikel Selanjutnya
11-12-1990: Donald Trump dan Ivana Cerai Disorot Dunia