Sukses

Kisah Resesi Seks di Jepang, Jumlah Perawan Meningkat Tajam

Liputan6.com, Tokyo - Gejala resesi seks atau menurunnya hasrat kaum muda berhubungan seksual mulai terasa melanda dunia. Kaum muda di seluruh dunia kini berhubungan seks lebih sedikit dari generasi sebelumnya.

Di garis depan dari resesi seks global adalah Jepang, yang memiliki salah satu tingkat kesuburan terendah di Bumi, dan ini bisa menjadi kisah peringatan bagi Amerika Serikat dan negara-negara industri lainnya.

Tersebutlah Shota Suzuki, seorang penjaga gedung di Tokyo. Setelah bekerja, ia suka nongkrong di daerah yang dikenal untuk anime dan manga dengan teman-temannya. Tetapi pada usia 28, Suzuki tidak pernah memiliki hubungan romantis, dan dia pesimistis bahwa dia akan pernah melakukannya.

 "Ya, saya masih perawan," katanya kepada CBS News, dikutip Liputan6.com, Minggu (3/11/2019). "Aku ingin menikah, tetapi aku tidak dapat menemukan pasangan."

2 dari 4 halaman

Jauh dari Kasus Langka

Suzuki jauh dari kasus langka. Tidak sulit menemukan orang dewasa muda lainnya, seperti Kakeru Nakamura yang berusia 27 tahun, yang secara mengejutkan jujur ​​tentang kurangnya pengalaman seksual mereka.

"Orangtuaku ingin aku bergegas dan menikah," katanya. "Aku bilang pada mereka aku terlalu sibuk."

Sebuah tinjauan dari Survei Fertilitas Nasional Jepang mengungkapkan, keperawanan sedang meningkat. Satu dari setiap 10 pria Jepang berusia 30-an masih perawan. Itu menempatkan tingkat keperawanan Jepang jauh di depan negara-negara industri lainnya.

"Sebagian besar dari orang-orang ini tidak dapat menemukan pasangan di pasar," Peter Ueda, seorang peneliti kesehatan masyarakat di Universitas Tokyo, mengatakan kepada CBS News. Dia membunyikan alarm tentang tingkat keperawanan Jepang yang melonjak, yang dia perhatikan adalah, "sebenarnya yang tertinggi yang pernah tercatat di negara berpenghasilan tinggi."

 

3 dari 4 halaman

Berita Buruk

Bagi Jepang, yang sudah jauh dari penurunan populasi yang belum pernah terjadi sebelumnya, kekeringan seks adalah berita buruk. Jika tren saat ini terus meningkat, populasi Jepang akan runtuh lebih dari setengah selama abad berikutnya.

Penurunan angka kelahiran sering dikaitkan karena jam kerja yang panjang, terlalu banyak waktu yang dihabiskan untuk online, dan jimat Jepang untuk persahabatan digital, yang memanifestasikan dirinya dalam popularitas robot dan "mitra" holografik.

Namun Ueda mengatakan ia mencurigai kerawanan keuangan dan pekerjaan adalah apa yang sebenarnya memicu resesi seks Jepang.

"Dibandingkan dengan laki-laki yang memiliki pekerjaan tetap, mereka yang memiliki pekerjaan paruh waktu atau sementara empat kali lebih mungkin tidak berpengalaman secara heteroseksual pada usia 25 hingga 39 tahun, dan mereka yang menganggur delapan kali lebih mungkin," katanya.

Shota Suzuki memiliki pekerjaan tetap, tetapi mengatakan dia masih merasa dirugikan bila menikah.

"Saya tidak menghasilkan cukup uang untuk menikah, hanya cukup untuk menghidupi diri sendiri," katanya. "Teman-temanku ada di kapal yang sama."

Para peneliti telah memperingatkan bahwa masalah ini tidak unik untuk Jepang dan AS bisa menjadi yang berikutnya.

4 dari 4 halaman

Saksikan video pilihan di bawah ini:

Loading
Artikel Selanjutnya
6 Fakta Budak Seks Tentara Jepang Saat Perang Dunia II
Artikel Selanjutnya
Selain Budak Seks, Angkatan Laut Jepang Minta 150 Lebih Geisha